Grup WhatsApp Harusnya Bagaimana?

Aku puya sekitar 30an grup WhatsApp? Kalau kamu berapa? Coba sekarang dipikirkan, apakah aktif di semua grup, hanya di beberapa grup, atau malah tidak aktif di semua grup? Kalau aktif di semua grup apakah kamu pengangguran? Wkwk... Lalu bila memilih tidak aktif di semua grup, berarti ada yang salah dengan fungsi grup itu sendiri.

Grup Whatsapp Uwan Urwan

Menurutku, setiap grup dibentuk dengan tujuan tertentu, ada yang buat komunitas, pekerjaan, alumni xxx, geng, dan lain-lain. Masing-masing harus paham visi dan misi sekaligus keberadaan grup itu sendiri. Meski begitu, mau grup WhatsApp apapun itu akan selalu ada yang tidak nyaman atau memilih jadi silent reader. Di sisi lain, banyak yang merasakan manfaat adanya grup WhatsApp dalam hidupnya, bagi yang benar-benar mengambil manfaat.

Baca juga : Kenapa keluar dari grup WhatsApp?


Aku mengumpulkan data dari beberapa teman, seharusnya grup WhatsApp itu seperti apa sih? Begini kata mereka.


Sesuai dengan tujuannya

Grup WhatsApp memang sebaiknya sesuai dengan tujuannya, bila itu grup pekerjaan, ya fokus bahas pekerjaan. Grup pekerjaan yang diisi dengan banyak candaan dan saling menjilat menyebabkan informasi penting tenggelam, kata perempuan yang mau disebut Blogger Cantik. 


Sesuaikan grup dengan bahasannya agar tidak ambyar


Ya memang sih fokus membahas apa yang semestinya diobrolkan itu lebih baik. Jika grup WhatsApp memang untuk teman satu geng, ya wajar kalau banyak bercanda atau membahas hal acak. Berbeda lagi dengan grup alumni sekolah atau kuliah, bisa jadi hanya pada momen-momen tertentu. Bagaimana dengan grup komunitas? Menurut Blogger Cantik, perlu ditegur bila ada pembahasan yang sudah terlampau jauh dari tujuan dibentuknya grup karena grup WhatsApp sudah banyak, ada baiknya mengobrol yang penting-penting saja.

Saling berinteraksi

Grup Whatsapp Uwan Urwan
Dedy Darmawan, Ketua Komunitas Tarot Jakarta

Dedy Darmawan, Ketua Komunitas Tarot Jakarta mengungkapkan bahwa grup WhatsApp haruslah interaktif. Kaau ada seseorang yang bertanya atau ingin diskusi yang butuh pendapat dari anggotanya, harus ada tanggapan. Tidak harus semua menanggapi, setidaknya dari hasil diskusi bisa diambil manfaat apalagi bila berkaitan dengan kegiatan komunitas.

Baca juga : Kenapa tidak aktif di grup WhatsApp?


Aku pun setuju, grup WhatsApp komunitas atau pekerjaan bisa dimanfaatkan sebagai ajang bertukar pikiran atau memutuskan suatu perkara. Tentunya akan jadi aneh bila taka ada satu pun yang menanggapi dan patut dipertanyakan, Buat apa ada grup kalau tidak ada gunanya?

Punya ragam topik seru

Menurut Khun Wichan, grup WhatsApp itu bahasannya beragam, tidak kaku dengan bahas serius terus atau becanda terus, ada waktunya bahas yang ringan ada juga waktunya bahas ilmu yang bergizi. Pendiri pun perlu menempatkan diri, tidak menjadi orang yang paling tahu, tidak memaksakan kehendak, atau ngatur banget. Bikin kerajaan aja mendingan daripada grup WhatsApp, candanya.

Grup Whatsapp Uwan Urwan
Imawan Anshari, blogger

Imawan Anshari, pemilik blog menolaklupa.web.id, pun satu pendapat dengan Khun Wichan. Dinamika bahasan dalam grup perlu diatur agar tidak terlalu kaku dan membosankan. Tidak semua hal harus dibuat lelucon apalagi kalau berhubungan dengan kondisi seseorang.

Memberi manfaat kepada anggotanya

Semua orang yang masuk ke dalam grup WhatsApp itu praktisnya memang ingin mengambil manfaat dari grup sesuai visi dan misi grup. Bila grup pekerjaan, tentu yang berhubungan dengan informasi pekerjaan yang sedang dilakukan, bila grup sharing kuliner ya bisa dapat info seputar kuliner, grup blogger bisa diskusi seputar blog dan bagi-bagi pekerjaan, dan lain-lain. Grup WhatsApp itu harus memberi sesuatu ke anggotanya, misalnya grup blogger ya share job, grup komunitas ya sharing-sharing. Grup yang sudah aktif sharing dan bagi-bagi pekerjaan saja masih banyak yang jadi silent reader, apalagi yang tidak ada program apapun, kata Said, blogger yang tinggal di Jakarta.

Grup Whatsapp Uwan Urwan
Satto Raji bersama istrinya, Wawa Raji, pengurus inti Komunitas Bloggercrony Indonesia

Satto Raji, Ketua Komunitas Bloggercrony Indonesia, pun punya pendapat sama, Selama memberi informasi baru dan bisa menjalin komunikasi, ya lanjutkan, katanya. Misalnya grup keluarga, meskipun jarang sekali ada bahan obrolan, grup itu penting untuk menjalin komunikasi dan silaturahmi. Grup komunitas juga perlu ada sharing yang memberi wawasan baru bagi anggotanya. Sementara itu grup pekerjaan yang sekali jalan, bila semua pekerjaan sudah selesai, ada baiknya dibubarkan.

Menjadi diri sendiri

Tidak jarang berada di grup WhatsApp menjadikan kita dengan kepribadian sangat berbeda dengan di kenyataan. Menurut Aldha, salah satu temanku, berada di grup WhatsApp harusnya tidak mengubah jati diri. Grup WhatsApp kudu kayak tongkrongan, bisa jadi diri sendiri, ungkapnya.

Tidak menambah dosa

Selain memberi manfaat kepada anggotanya, grup WhatsApp sebaiknya memang tidak untuk menambah dosa, misalnya berghibah (kecuali tujuan grupnya memang untuk ghibah), saling sindir, atau berantem. HY, Ibu rumah tangga, menggaris bawahi empati sebagai hal yang harus diperhatikan oleh setiap anggotanya. Kalau masing-masing punya empati akan meminimalisir dominasi dalam grup. Kalau ada satu orang yang dominan, lebih bak ganti nama grup jadi Curhat si X, Keluh Kesah si Y, dan lain-lain, ungkapnya.

Sesuai dengan kebutuhan

Memang ada baiknya bergabung dengan grup WhatsApp tidak sembarang masuk. Pertimbangkan terlebih dahulu, butuh atau tidak. Anggap saja aku punya hobi makan dan jajan, tentu akan sangat menyenangkan bila bergabung dengan grup kuliner, tapi jadi keluar jalur bila aku bergabung dengan grup menjahit sementara aku tidak bisa menjahit dan tidak mau belajar menjahit. Bergabung di grup akan sia-sia, bukan? HY pun begitu, ia bergabung dengan grup WhatsApp yang jadi kebutuhannya, misalnya grup yang sharing resep makanan. Sebagai ibu rumah tangga, aku bakal nimbrung terus karena butuh, katanya.


Kalau info-info yang dishare di grup WhatsApp berguna dan dibutuhkan, pasti dipantengin


Sebagai ibu dari anak berkebutuhan khusus (ABK), ia juga bergabung dengan grup dukungan di mana anggotanya juga ibu-ibu dari ABK. Di grup itu ia bisa saling menguatkan dan mendapatkan dukungan di saat orang lain sudah tidak mengerti dengan masalahnya.


Jadi, begitu kira-kira harapan dari beberapa temanku mengenai, ya seharusnya grup WhatsApp itu seperti apa? Semoga menjawab dan tunggu tulisanku yang lain tentang grup WhatsApp ya...

1 comment:

fanny_dcatqueen said...

Ya seharusnya memang begitu mas :D. Sesuai preference dan fungsi. Tapi kenyataan, ada grub2 yg aku masukin hanya Krn terpaksa hahahaha. Kayak grub keluarga. Mau kluar ntr disangka sombong. Ya udh, aku silent reader di situ. Ga prnh mau nimbrung. Bahasannya juga ga jelas.

Ama grub alumni. Itu udh kayak kuburan. Tp giliran aku kluar, eh dimasukin lagi, trus pada ngomel bilang sok :p wkwkkkw.

Kalo grub yg aku masukin hanya terpaksa, tp susah utk kluar, ya sudahlaaah :p.

Tapi grub2 lainnya kebanyakan Krn aku memang suka utk join. Seperti grub blogger, grub saham. Itu bagus2 interaksinya :)