Kenapa Tidak Aktif di Grup WhatsApp?

Tiba-tiba, suatu malam, kegelisahan muncul, kenapa ya orang-orang yang bergabung dalam suatu grup WhatsApp, yang nimbrung hanya orang itu-itu saja? Bahkan aku sendiri juga melakukannya. Sampai dikeluarkan dari beberapa grup, aku tidak merasa kehilangan sama sekali.

Uwan urwan ilustrasi


Tidak aktif di banyak grup WhatsApp buatku bukan masalah besar, apalagi begitu ada banyak pekerjaan yang menuntut konsentrasi atau sedang me time (bermain game, mengobrol dengan teman, menonton film, dan lain-lain). Toh, di lain waktu masih bisa menyimak dan meski jadi silent reader.


Lalu aku membuat poling di Twitter. Ada dua poling, yang pertama soal kenapa tidak aktif di grup (ada 92 voter). Poling kedua tentang kenapa memilih keluar grup WhatsApp tertentu. Aku akan bahas soal poling kedua di tulisan lain.


Uwan urwan


Belum puas, aku melakukan wawancara via online dengan beberapa teman dan mencoba membuat poling di Instastory. Pertanyaannya sama, tapi semua jawaban teman-teman mewakili jawabanku untuk pertanyaan-pertanyaanku sendiri. Jawaban-jawaban itu aku rinci dalam poin-poin berikut.


Admin memasukkan anggota tanpa izin

Kredit : arenaponsel.com

Pemilik akun Instagram @mr.chan16 menyatakan bahwa kadang admin juga suka menambahkan anggota tanpa bertanya kepada mereka apakah mau terlibat di dalam grup? Bisa dibayangkan tiba-tiba kamu berada di sebuah grup WhatsApp baru, dimasukkan oleh teman sendiri, tanpa pengantar, tanpa kejelasan, dan berakhir dengan ngobrol ngalur-ngidul. Mau keluar tapi tidak enak karena kenal dekat dengan yang memasukkannya ke grup. Akhirnya jadi silent reader karena tidak merasa tidak butuh informasi yang disebarkan di grup.

Terlalu banyak grup

Uwan urwan

Aku percaya tiap orang yang pakai aplikasi WhatsApp punya grup lebih dari satu, bahkan ada yang punya puluhan sampai ratusan. Memang ada beberapa grup yang ingin semua anggotanya aktif semua, tapi tiap orang berbeda-beda. Ada yang punya banyak waktu luang sehingga bisa aktif di grup mana pun, ada juga yang tidak.


“Kebayang gak sih di handphoneku mungkin ada ratusan grup WhatsApp. Kalau semua ditimbrungin, aku gak bisa ngapa-ngapain dong. Habis waktuku di depan hape,” ungkap perempuan yang mau disebut blogger cantik.


Prioritasnya beda

Setiap orang memang punya prioritas masing-masing. Bila ada yang memilih jadi silent reader di grup WhatsApp manapun, bisa jadi fokusnya di kehidupan nyata. “Sekarang sudah berbeda dengan dulu. Sebagai ibu rumah tangga dan ibu yang punya anak berkebutuhan khusus (ABK), aku harus utamakan rumah tangga dan anak, kemudian bisnis online shopku. Aku produksi, packing, urus operating system sendiri,” jawab HY, Ibu rumah tangga.


Obrolan tidak menarik/dipahami

Setelah ikut workshop xxx, aku pun dimasukkan di grup WhatsApp. Awalnya sih perkenalan yang menyenangkan, tapi lama-lama aku tidak mengerti bahasan grup. Seolah-olah mereka sedang menggunakan bahasa isyarat dan semua anggota grup dianggap paham bahasa isyarat bekerja. Semua yang tidak menarik dan tidak bisa dipahami berubah menjadi info-info yang tidak sesuai minat. “Enggak ngerti apa yang dibahas jadi nyimak aja,” kata Khun Wichan, salah satu narasumberku.


Obrolannya tidak penting, banyak ghibah, pamer diri, dan lain-lain

“Aku malas ikutan obrolan yang cenderung pamer diri,” kata Aldha, temanku yang memang jarang nimbrung grup WhatsApp. Menurutku pamer diri itu wajar ya kalau niatnya untuk memotivasi, tapi ada beberapa tipe orang yang pamer yang ingin disanjung dengan membawa-bawa “biar termotivasi”.


Selain itu, topik bahasannya gak penting jadi diem aja deh atau clear chat,” lanjut Khun Wichan. Natara, salah satu blogger yang tinggal di Jakarta pun mengaku tidak suka chat tidak penting di grup. “Jadi chat di grup ya emang yang penting doang. Contoh laporan link, kalo ada form report dan ga wajib ngelist di grup, ya gak ngelist, hehe,” imbuhnya.


Grupnya bisu

Dedy Darmawan, Ketua Komunitas Tarot Jakarta

Pernah ada di sebuah grup yang bisu? Kalau ada yang share apapun tidak ada yang respon? Senada yang dialami Dedy Darmawan, Ketua Komunitas Tarot Jakarta. Katanya, “Tidak ada respon dengan anggota lain kalau ada yang memulai percakapan berupa usulan, pertanyaan, atau permintaan saran. Buat apa ada grup intern tapi tidak ada interaksi apapun?”


HY menambahkan “Anggota WhatsApp grup biasanya ngonbrol ke mana-mana. Semakin tua, aku males scrol, lebih males debat, dan lebih males tersinggung dan sedih saat grup rame lalu tiba-tiba sepu kayak kuburan setelah aku ikutan chat. Aku kan kasihan sama diri sendiri kalau begitu.”


Obrolannya tertimbun jauh

Aku sering mengalami, buka WhatsApp, semua chat grup aktif dan masing-masing punya notif puluhan sampai ratusan chat. Antara galau mau nimbrung, baca satu-satu dan menanggapi, obrolannya sudah jauh. Ya sudah, biasanya aku clear chat. “Pas mau balas di topik tertentu eh udah jauh jarak waktunya dan udah ketiban banyak chat lain,” kata Khun Wichan. Jika pun membaca, mau menanggapi kadang pendapatnya sudah tidak diperlukan, apalagi “Ssudah rame banget dan sepertinya pendapatku sudah diwakilkan sama yang lain,” kata Imawan Anshari, pemilik menolaklupa.web.id.


Topik yang dibahas sensitif

Pornografi uwan urwan

Tidak jarang aku menemukan obrolan yang cukup sensitif, misalnya tentang politik, debat kusir tentang masalah tertentu, atau yang berbau porno. Sebenarnya pengen menegur dengan kata-kata kasar, akhirnya memilih diam karena ya buang-buang energi. Solusi paling efektif ya clear chat. Ternyata itu juga memicu Imawan untuk diam karena ia takut menyinggung pihak lain.


Tipe orang yang ingin terima beres

Aku baru sadar kalau ternyata memang ada orang yang ada di tipe ini. Pokoknya tidak mau berpendapat karena Mungkin mereka memang tergolong orang yang tidak mau ambil pusing atau ingin terima beres, kata pemilik akun Instagram @delianurisma begitu aku tanya via direct message. Tidak sedikit yang menjadi silent reader karena alasan di poin ini. Sebab tahu sendiri, bila memberi ide, admin grup akan meminta pertanggungjawaban ide tersebut. Selebihnya akan ditunjuk sebagai penanggungjawab atas ide yang kita tuang.


Kan males ya? Makanya sebagian besar orang akan menempuh jalur jadi silent reader daripada nantinya berujung repot mengurus sesuatu di komunitas/grup sementara yang lain juga ingin ambil enaknya saja.


Takut berkomentar di depan umum

Pemilik akun Instagram @delianurisma yang juga jadi admin/founder grup WhatsApp Sosial Promosi Universitas ini pun mengatakan bahwa ada orang yang takut berkomentar di depan umum. Ibaratnya WhatsApp Group adalah tempat umum karena menjadi wadah orang-orang dengan karakter berbeda. Jadi ingat saat kuliah, saat dosen meminta mahasiswanya bertanya, teman sebelahku nyeletuk pertanyaan. Kubilang saja, Ngacung aja! dia menolak dan bilang kalau takut dan malu, khawatir pertanyaannya adalah pertanyaan bodoh. Respati Putri, pemilik akun Instagram @hellorespati pun sependapat, Positif aja. Mungkin ada yang minder mau kasih pendapat dan takut penolakan.


Tidak punya tujuan jelas

Pernah tidak berada di grup dan merasa kamu tidak punya tujuan yang jelas begitu masuk WhatsApp Group? Aku pernah. Mau keluar tidak enak, akhirnya malas buka grup, kalau pun membuka itu hanya untuk menghapus semua obrolan. Deny Oey, admin/founder grup Klub Blogger & Buku (KUBBU) pun setuju dengan poin ini. Silent reader ada banyak macam. Ada yang memang malas buka grup, ada yang silent reader tapi selalu nyimak obrolan, dan ada juga yang sudah tak jelas maksud dan tujuannya di grup.


Tipe orang yang lebih suka mengobrol langsung

WhatsApp group kamu banya yang silent reader? Jangan sedih. Siapa tahu anggotamu kebanyakan termasuk tipe ini. Di WhatsApp group diam saja, tapi begitu di dunia nyata nyerocos bagai air terjun Niagara. Tidak semua orang memang suka mengobrol via tulisan dan tidak semua orang suka mengobrol langsung. 


Setelah merapikan jawaban teman-teman yang aku juga setuju dengan hal-hal di atas, jadi lega. Semoga tulisan ini menjadi jawaban atas pertanyaan yang ada di judul tulisan ini. semoga juga bisa saling mengerti bahwa kita memang tidak bisa memaksa seseorang untuk terus meramaikan grup setiap saat. Kamu yang baca, makasih. Sehat selalu ya.

12 comments:

Novitania said...

Tepat sekaliiiiii. Waktuku abis kalo mgurusin grup wasapp doang hehe

Natara said...

Moon maap kaka, saya belum pindah kewarganegaraan jadi warga jakarta. Masih resmi jadi orang Bekasi doong

@blogger_eksis said...

Aku bakal aktif kalau ada hal" yang menarik. Kalau gak ada, lebih baik open Twitter dan berkicau di sana ��

Imawan Anshari said...

Benar, prioritas orang beda-beda, kadang ga aktif di group karena banyak kerjaan lain juga.

Anonymous said...

Mantap kakak... mewakili suara2 hati org2 yg buka grup wa,cm klik option clear chat ����

Nurul Dwi Larasati said...

Kok ga wawancarai gue sih? ๐Ÿ˜„. Menurut gue sih gimana memantain orang yg punya WA aja, klo gue termasuk orang yg ramenya di grup tertentu aja, di mana isinya orang2 yg sering ketemu/intens ngobrol. Selebihnya kayak WA job misalnya, ya dipakai buat kepentingan job.

Hanny Nursanty said...

Ah jd pingin curhat. Aku pernah gabung dengan satu grup wa tapi gak nyaman beda banget dengan grup yg lain, adminnya nyinyir merasa hebat tapi cara dia memotivasi (menurut aku ya) gak asik apalagi kalo ngasih job, begitu dia lihat banyak yg daftar dia bete (alasannya kalo job aja rame giliran dimintain saran atau bagi pengalaman sedikit yg nongol).
Sampai akhirnya dia membubarkan grup dengan pesan yg mau ikut grup baru harus japri.
Legaaaaa bisa kluar dan gak pingin gabung lagi. Masih banyak grup wa dengan admin dan anggota yg asik๐Ÿ˜Š

Nurul Sufitri said...

Baru2 ini aku 'berpidato singkat' ucapan met puasa, maaf lahir batin sekaligus keluar dari 3 WAG hahaha. Yang 1 grup arisan ibu2 SD (aku udah ga ikutan arisan lg di mana2 ๐Ÿ˜…). Trus out dari wag temen kuliah yang 6 orang doang kerjaannya hangout ajak ketemu meskipun corona. Ketiga, wag sekolah anakku yang genk emak segelintir orang. Bentar lagi aku mau out juga nih, lagi dipikir hahaha. Ada wag paling bikin gerah ketika mimin2nya serba sensitif. Alhamdulillaah dibubarkan, jadi aku ga out lah. Kerjaan ada rezeki masing2 alhamdulillaah masih banyak tawaran dari DM2, email, WA japrian dll n wag yang asik. Eh kok jadi panjang. Belum kelar iniiii ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ Tulisan yang menarik, Uwa hihi...

Enny Ratnawati said...

Tulisan yang menarik kak.pakai riset lagi,kereen.
Aku juga sering jd silent hahahha.ada grup temen kampus yang kayaknya org sukses semua
Jd bingung mau komen apa haha
Ada pula grup blogger yang sebenarnya gak menarik,mau keluar masih mikir2 hahaha

deddyhuang.com said...

aku juga termasuk yang silent di grup.. suka sedih pas aku balas orang pada diem gitu.

Afriant Ishaq said...

Aku termasuk yang beginian Mas. Di bilang silent reader pun kaga. Hanya saja jarang sekali buka aplikasi chat WA dan sosmed lain. Kecuali Twitter.

Hanny Nursanty said...

Apakah kita di wag yg sama dengan mimin2 yy sensitif๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€