Skip to main content

Bersinarnya Kembali Mutiara Hitam di Kampung Iklim Bulakan Asri

Taufiqurrahman, salah satu warga Kampung Grumbul Bulakan, Desa Langgongsari, Kecamatan Cilongok, Banyumas, Provinsi Jawa Tengah, mampu menjual mutiara hitam Rp250.000 hingga Rp300.000 per kilogramnya. Kopi jenis robusta ia banderol seharga 25ribu per 100 gram dan kopi liberika seharga 30ribu. Untuk mendapatkan harga setinggi itu tentu bukan hal mudah. Ia melalui jalan panjang dalam rentang waktu tak singkat. Pasalnya ia membeli biji kopi berkualitas baik dari warganya sendiri, seharga 25ribu sampai 45ribu per kilogram, tergantung kualitasnya. Padahal warga terbiasa menjual di bawah harga 17ribu di pasar.

Kopi Iklim Bulakan Asri


Kopi yang Taufiq dapatkan, diproses lagi untuk dikemas dan dipasarkan ke pelanggan-pelanggannya. Tak heran, ia mampu menjual seharga ratusan ribu per kilogram selain tersebab mutu, sebagian laba ia pakai untuk biaya pemeliharaan, panen, sortir, roasting, pengemasan, hingga pendistribusian.


Bermula dari mengelola sampah

Kopi Iklim Bulakan Asri


Desa Langgongsari adalah salah satu penghasil kopi terbaik sejak zaman penjajahan Belanda. Dua jenis kopi yang dihasilkan, yaitu kopi robusta dan kopi liberika, ibarat mutiara hitam yang tak ternilai derajatnya. Meski berpuluh-puluh tahun sempat terkubur, berkat Taufiq, mutiara hitam itu kembali menemukan cahayanya. 


Sebelumnya, tak pernah terpikir oleh Taufiq mengembangkan kopi di kampungnya. Tak muluk-muluk, ia hanya ingin memajukan kampung, mengelola sampah dengan menerapkan zero waste, sekaligus mendukung program pemerintah mencapai target Indonesia bersih dan bebas sampah tahun 2025. 


Zero waste management tak hanya dapat membuat lingkungannya lebih bersih, tapi juga bisa mengubah nilai dari sampah itu sendiri. Metode zero waste yang ingin Taufiq lakukan adalah 5R, bukan lagi 3R, yaitu refuse (menolak), reduce (mengurangi), reuse (menggunakan kembali), recycle (mendaur ulang), dan rot (membusukkan sampah). Namun ternyata, langkahnya tak sederhana.


Dusun Bulakan yang memiliki 800 jiwa manusia tak mudah digerakkan. Harap mahfum, tingkat pendidikan yang cukup rendah menjadi persoalan utamanya. Edukasi mengenai program yang akan dijalankan meski Taufiq harus mendatangkan ahli dari pusat dan provinsi pun tak mampu menjadi pemicu. Harus ada contoh keberhasilannya dulu, baru mereka mau, ungkapnya.


Meski begitu, pria yang saat ini berusia 42 tahun tak pantang arang. Ia dan rekan seperjuangan tetap mengajak masyarakat sekitar untuk bergerak walaupun pergerakan kecil. Seolah kejatuhan durian matang pohon, tahun 2014, kegiatannya terendus PT Pamapersada Nusantara (PAMA), anak perusahaan milik PT United Tractors Tbk, distributor kendaraan konstruksi berat Komatsu di Indonesia, PT Astra International Tbk. Sejak lama PAMA juga menjadi bagian dalam kegiatan lingkungan untuk enanggulangi perubahan iklim dan pengurangan gas emisi rumah kaca. PAMA juga menjalin kerjasama dengan pemerintah untuk itu.


Sebagai bagian dari organisasi Program Kampung Iklim (PROKLIM) Bulakan Asri yang gerakannya sudah dimulai sejak tahun 2014, Taufiq dan rekan mendapat embusan angin segar. PAMA mendukung penuh kegiatan PROKLIM. Tahun 2017 pun ia menjabat sebagai koordinator PROKLIM dan menggencarkan penanganan sampah di lingkungannya.


Program Kampung Iklim (PROKLIM) adalah program nasional yang dikelola oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan dalam rangka meningkatkan keterlibatan masyarakat dalam melakukan aksi adaptasi dan mitigasi perubahan iklim, serta penurunan emisi gas rumah kaca. Program ini juga dapat meningkatkan kesejahteraan di tingkat lokal sesuai kondisi wilayah masing-masing. Pemerintah menargetkan ada 20.000 desa tahun 2024 yang terlibat dalam POKLIM. PROKLIM Bulakan Asri, Desa Langgongsari, Kecamatan Cilongok, Banyumas, Provinsi Jawa Tengah, adalah salah satunya.


Taufiq membangun bank sampah sebagai tempat pengepul sampah warga. Warga kemudian diminta berkontribusi mengirimkan sampah-sampahnya untuk dipilah dan diolah menjadi pupuk cair untuk sampah organik dan sampah anorganik yang bernilai ekonomis dijual ke pengepul. Uang yang dihasilkan ditabung untuk digunakan warga kembali bila dibutuhkan.


Lagi-lagi pria kelahiran 1 Januari 1980 itu tersandung. Program itu tak berjalan semestinya karena banyak warga yang enggan mengirimkan sampahnya ke bank sampah. Ia pun putar otak dan menugaskan pemuda-pemuda yang tergabung dalam Forum Fata Bulakan (FFB), sebagai sukarelawan untuk menjemput sampah ke rumah-rumah penduduk. Ternyata, penjemputan sampah pun terkendala biaya. Timnya perlu bahan bakar untuk mengisi transportasi penjemputan.


Terpanggil mengembalikan kejayaan mutiara hitam di kampungnya

Dulu, warga di lingkungannya menganggap kopi sebagai flora anggun dan berwibawa. Berdasarkan riwayat sejarah, pada zaman penjajahan, Belanda memaksa warga lokal menanam kopi di tanah di Jawa karena kualitasnya mumpuni. Data dari Steven Topik tahun 2004 yang ditulis kembali di republika.co.id, pada 1721 sekitar 90% kopi yang diperdagangkan di Amsterdam berasal dari Micha, Yaman, tetapi lima tahun setelahnya, Jawa sudah menjadi produsen utama kopi bagi Belanda dengan presentase yang sama (90%).

Kopi iklim Bulakan asri
Kopi robusta


Saking tinggi derajatnya, kopi jadi sajian bagi tamu khusus atau pada acara-acara besar, seperti acara pernikahan, khitanan. Sajian kopi juga menunjukkan status sosial. Menyajikan kopi berarti punya derajat sosial tinggi. Namun, perlahan-lahan mutiara hitam mulai kehilangan sinarnya sekitar tahun 1990-an diiringi dengan munculnya kopi-kopi instan berbagai merek. Kopi-kopi yang dulunya menjadi potensi unggulan, terbengkalai begitu saja di lahan warga. Bila pun ada, kebun kopi ibarat tanaman liar, yang bila kering pun, tak akan ada yang menangisi.


Pertemuan Taufiq dengan Heri, pemilik coffee shop di Purwokerto tahun 2018 menjadi jembatan penghubung dengan warganya. Kemudian ia berserta pemuda Forum Fata Bulakan mendata tanaman kopi warga yang hanya menghasilkan kopi robusta (Coffea canephora) dan kopi liberika (Coffea liberica). Ia juga melakukan rehabilitasi pohon agar hasil panen optimal, menyajikan kopi, dan mengedukasi warga untuk tingkatkan kualitas dan kuantitas hasil panen kopi.

Kopi iklim Bulakan asri
Kopi liberika 


Kopi robusta di Pulau Jawa pamornya menjulang hingga ke Eropa. Kopi robusta banyak dipakai sebagai bahan baku kopi siap saji dan campuran kopi racikan. Selain itu, kopi robusta Indonesia merupakan salah satu negara penghasil kopi robusta terbesar di dunia. Sementara itu, kopi liberika diduga berasal dari Liberia. Tak banyak yang membudidayakan kopi jenis ini. 


Bersama-sama warga, Taufiq memanen, menyortir, dan mengeringkan biji kopi, mengupas kulit, kembali menyortir, dan dikemas. Sebelum di-roasting. Proses roasting masih dibantu teman karena kami masih belum punya alat, ungkapnya. Kopi hasil panen kemudian ia beri nama kopi Langgongsari untuk dikenalkan ke rekannya.


Ternyata Heri suka dan menurutnya kopi Langgongsari tak kalah mantap jika dibandingkan dengan kopi dari daerah lain, terutama kopi liberika yang punya aroma kuat mirip buah nangka, lanjutnya. Dibantu Heri, kopi Langgongsari mendapat respon baik dan ada peningkatan permintaan di kafe lain.


Kopi iklim Bulakan asri


Terkendala modal, PAMA pun mengulurkan tangan untuk juga mendukung penuh setiap kegiatan yang berkaitan dengan kopi dari hulu ke hilir. Kopi Langgongsari pun berubah nama menjadi Kopi Iklim karena berasal dari Kampung Iklim Bulakan Asri. Beragam upaya dilakukan, mulai dari penanaman kembali, perawatan, dan edukasi mengenai kopi pun membuahkan hasil. Masyarakat menyambut gembira, kini mampu menjual biji kopi lebih mahal dibandingkan sebelumnya.


Berkat Taufiq, kopi kembali berjaya di lingkungannya tak hanya sebagai peningkatan kesejahteraan warganya, tapi juga sebagai salah satu potensi yang mampu membuat lingkungannya berkembang dan maju di berbagai aspek, pendidikan, ekonomi, lingkungan, dan lain-lain.


Kampung bersih, tanah menghijau, cuan datang ramai-ramai

Kopi iklim Bulakan asri
Desa Langgongsari, tempat Taufiq tinggal, kini menuai banyak kisah inspiratif tak hanya dari kopinya


Perjuangan Taufiq bukan hanya angin berembus, tapi sudah menjadi kisah keberhasilan yang mendatangkan akibat dahsyat. PROKLIM yang dijalankannya dan dibina PAMA, meski aspek-aspek (lingkungan, kewirausahaan, kesehatan, dan pendidikan) belum tidak sepenuhnya maksimal, setidaknya perjalannya kini lebih mudah.


Sampah-sampah warga mulai terkendali dengan adanya bank sampah, yang sebagian diolah menjadi pupuk organik. Pupuk organik tersebut dimanfaatkan dalam budidaya sayuran organik. Tanah-tanah kian menghijau bukan hanya karena sayur organik, tapi karena pengembangan tanaman kopi yang kian menggelegar, tapi juga karena penghijauan yang dilakukan di Kampung Iklim Bulakan Asri, yaitu penghijauan dengan menanam tanaman buah dan bernilai ekonomis (rambutan, sirsak, jambu, dan matoa). Tak hanya itu, Taufiq juga juga melakukan penambahan gizi untuk balita di kampungnya.


Kopi iklim Bulakan asri


Kedekatan antar warga pun kini bukan hanya sekadar silaturahmi, tapi juga meningkatkan edukasi melalui pembelajaran sederhana tentang lingkungan, pentingnya menerapkan zero waste, pengetahuan tentang tanaman kopi dan segala proses yang berkaitan dengan proses produksi, juga sinergi antara warga dengan usia yang berbeda untuk menjalankan visi dan misi sejalan. Tak hanya itu, program yang dijalankan Taufiq dan warga sekitar secara tidak langsung membantu program pemerintah dan antar-negara dalam mengendalikan krisis iklim. Salut!

Comments

Paling banyak dibaca

Mengilhami Dinding Sel Supermini

Pohon mangga ( Mangifera indica ) setinggi 4 m berdiri kokoh di halaman kantor saya. Daunnya rimbun membentuk payung hidup. Saat berdiri di bawah naungannya, angin sejuk dapat saya rasakan. Tentu saja, oksigen sebagai hasil metabolisme tanaman anggota family Anacardiaceae itu membersihkan karbondioksioda di udara dan digantikan oleh unsur yang bersifat oksidator. Pantas jika setiap orang yang ternaungi, tak hanya terlindung dari terik matahari, tetapi juga merasa segar. Pohon mangga (kredit: irwantoshut.net )        Tanaman itu sangat kokoh dan konsisten berdiri bertahun-tahun bahkan kian tinggi. Meski tidak memiliki rangka seperti hewan dan manusia, tanaman (tak hanya mangga) memiliki rangka-rangka dalam berukuran mikroskopis. Rangka-rangka itu dapat disebut dinding sel. Sebenarnya tidak tepat jika saya mengatakan bahwa dinding sel adalah rangka dalam (endoskeleton) tanaman, tetapi fungsinya mirip dengan sistem rangka pada tubuh hewan. Itu terbukti pada fungsinya yang memberi be

3 Pulpen Terbaik Rekomendasiku yamg Bikin Tulisanmu Makin Indah

Meski teknologi sudah canggih, tapi menulis di catatan tak akan pernah punah Sebagai penulis, pulpen bukan sekadar alat tulis biasa, tapi sahabat setia yang menemani proses kreatif. Menemukan pulpen yang nyaman digunakan adalah suatu keharusan bagi penulis seperti saya. Setiap goresan tinta yang mengalir lancar dari ujung pulpen mampu menghadirkan kebahagiaan tersendiri, mengubah ide-ide liar di kepala menjadi rangkaian kata yang indah di atas kertas. Pernahkah kamu merasa frustrasi saat pulpen macet atau tintanya bocor di tengah menulis? Pengalaman itu pasti mengganggu momen indah menuangkan ide dan gagasan. Aku pun pernah mengalami hal yang sama. Saat tengah asyik menulis, tiba-tiba pulpen berhenti mengeluarkan tinta. Aliran pikiran yang seharusnya mengalir deras malah tersendat, membuat frustrasi dan merusak konsentrasi. Kejadian seperti ini bisa menghancurkan inspirasi yang sedang menggebu-gebu. Sejak saat itu, aku bertekad untuk menemukan pulpen yang tidak hanya nyaman digunakan,

Jamur blotong Nama Ilmiahnya Ternyata Coprinus sp.

Saya menduga jamur yang selama ini saya beri nama jamur blotong nama ilmiahnya Coprinus sp. Setiap usai musim giling, biasanya musim hujan, saya dan tetangga berburu jamur ini di tumpukan limbah blotong di dekat Pabrik Gula Wringin Anom, Situbondo. Jamur Coprinus sp . tumbuh di blotong Asli, kalau sudah tua, payungnya akan berwarna hitam seperti tinta dan meluruh sedikit demi sedikit Sudah sekian lama mencari tahu, berkat tulisan saya sendiri akhirnya saya tahu namanya, meski belum sampai ke tahap spesies . Jamur yang bisa dimakan ini tergolong dalam ordo dari Agaricales dan masuk dalam keluarga Psathyrellaceae. Selain itu, jamur ini juga suka disebut common ink cap atau inky cap (kalau benar nama ilmiahnya Coprinus atramentarius ) atau Coprinus sterquilinus (midden inkcap ) . Disebut begitu karena payungnya saat tua akan berwarna hitam dan mencair seperti tinta. Nama yang saya kemukakan juga berupa dugaan kuat, bukan berarti benar, tapi saya yakin kalau nama genusnya Copr

Styrofoam Aman Digunakan Kok. Siapa Bilang berbahaya?

Hasil pengujian Badan POM RI terhadap 17 jenis kemasan makanan styrofoam menunjukkan bahwa semua kemasan tersebut memenuhi syarat, artinya styrofoam aman digunakan. Sampai detik ini tidak ada satu negara pun melarang penggunaan styrofoam atas dasar pertimbangan kesehatan. Pelarangan penggunaan styrofoam, nantinya akan jadi sampah non organik, di beberapa negara biasanya berhubungan dengan pencemaran lingkungan. Padahal daur ulang styrofoam sangat mudah. Menurut JECFA-FAO/WHO monomer stiren pada wadah gabus tidak mengakibatkan gangguan kesehatan jika residunya berada di ambang batas 40-500 ppm. Kalau mencapai 5000 ppm bisa menyebabkan kanker. Bungkus makanan hangat pakai styrofoam aman kok Kemasan makanan styrofoam ternyata sebagian besar adalah udara Badan POM RI menguji 17 jenis kemasan, antara lain berupa gelas POP MIE rasa baso, gelas POP Mie Mini rasa ayam bawang, mangkuk NISSIN Newdles Mie Goreng Pedas Kriuk Bawang, mangkuk Bowl Noodle Soup Kimchi flavour Vegetal, kot

Golda Coffee dan Kopi ABC Botol, Kopi Kekinian, Kopi Murah Cuma 3000an

Kamu suka kopi hitam pekat, kopi susu, kopi kekinian, atau yang penting kopi enak di kedai kopi? Mungkin kita sering sekali nongkrong bersama teman di kedai kopi mencoba berbagai aneka ragam kopi, mahal pun tak masalah, tapi yang jadi persoalan jika sedang miskin, apakah akan tetap nongkrong? Pilihannya ya minuman murah, misalnya kopi murah dan kopi enak yang cuma 3000an ini.   Aku, Uwan Urwan, memang bukan penikmat kopi banget, tapi suka minum kopi, kadang sengaja mampir ke kedai kopi punya teman, paling sering membeli kopi Golda Coffee dan/atau Kopi ABC Botol, yang harganya hanya 3000an. Aku akan mencoba mereview empat rasa dari dua merek yang kusebut sebelumnya. Golda Coffee kutemukan di minimarket punya dua rasa, yaitu Golda Coffee Dolce Latte dan Golda Coffee Cappucino. Sementara Kopi ABC botol juga kutemukan dua rasa, chocho malt coffee dan kopi susu.   Keempat rasa kopi kekinian kemasan itu aku pikir sama karena biasanya hanya membeli, disimpan di kulkas, dan langsung ku

Fried Chicken Enak di Situbondo, Kamu Wajib Tahu!

Tidak ada KFC atau pun McD di Situbondo, ya setidaknya hingga kini dan beberapa waktu ke depan. Dulu sempat ada CFC, belum sempat berkunjung, eh sudah tutup. Jika aku ingin makan ayam goreng krispi di Situbondo beli di mana? Beberapa warung makan di Situbondo juga menjual ayam goreng tepung. Memang tak khusus ayam goreng. Berbeda dengan di kota besar, di mana gerai olahan ayam tepung bisa ditemui di mana pun. Hisana Fried Chicken Situbondo punya rasa khas, jadi salah satu favoritku Bila kamu sedang travelling ke Situbondo dan sangat ingin menikmati ayam goreng krispi, aku cukup merekomendasikan makan di Hisana Fried Chicken. Sesuai namanya, Hisana adalah gerai ayam goreng tepung yang cukup terkenal dan banyak digemari. Hisana Fried Chicken tidak hanya ada di Situbondo, tapi juga di Jakarta, Bandung, dan kota-kota lain. Sudah ada ratusan outlet yang tersebar di banyak titik di Indonesia. Hanya saja aku baru tahu ada brand ayam goreng krispi lokal ini begitu pulang ke Situbondo. Meski ad

Serba-serbi Dunia Per-Instagraman

Eh, kamu punya Instagram tidak sih? Berapa jumlah follower mu? 100? 500? 800? 1k? 5k? 10k? atau 1m? Gila, luar biasa jika kamu mencapai jumlah followers 1m. Artis banget! Saat postingan mulai diketik, akun Instagram  @uwanurwan berjumlah 6.676  followers . Buat saya ini sudah di level " okay ", tapi untuk tujuan lain, angka 6k masih tergolong cemen . Maaf, bukan bermaksud merendahkan, tapi pada kenyataannya follower dengan jumlah seperti itu, jika saya ingin promosikan jualan, belum terlalu efektif (dalam artian kurang menjangkau lebih banyak orang). Kecuali saya tenar di komunitas tertentu dan mereka butuh barang jualan saya. Saya punya akun media sosial bukan untuk terlihat keren saja, tetapi untuk jualan. Minimal saya mau jual apa yang saya bisa, menulis, menggambar, atau apa gitu .  Saya butuh kerja lebih keras lagi untuk mencapai follower minimal 10k. Saya bisa promosikan produk art dan tulisan saya. Kebetulan saya fulltime blogger dan ilustrator , yang menurut

Pengalaman Pakai Pasir Pantai sebagai Pengganti Pasir Kucing

Sudah punya kucing sejak kecil. Biasa atas keberadaan kucing membuatku tak pernah berhenti untuk punya kucing. Kucing liar yang sering mampir ke rumah biasanya aku juga beri makan dan yang mau mendekat aku pelihara. Punya kucing sebelumnya dibiarkan pup di luar. Repot kalau anak-anak kucing sudah mulai makan selain air susu induknya, pasti akan kencing dan pup di kasur karena induknya pasti lebih nyaman meletakkan anak-anaknya di kasurku. Dulu harus melatih mereka terlebih dahulu selama beberapa waktu sebelum bisa pup di luar   Setiap hari harus mencuci sprei dan menjemur kasur. Begitu tahu bahwa kasur bukanlah tempat pup dan pipis, mereka akan buang hajat di luar. Tentu saja akan mencari pasir atau tanah yang cukup gembur sebagai tempat merahasiakan hasil buangan. Kadang tanah tetangga jadi sasaran dan harus menerima omelan mereka.   Sejak awal tahun 2022, kembali dari ibukota, kucing melahirkan, dan sudah mulai makan selain air susu induknya, aku siapkan pasir buat mereka. Namu

Jangan Ikut List Blogwalking Kalau Sekadar Tugas

Fenomena blogwalking sudah terjadi sejak dahulu kala, mulanya menyenangkan. Tidak ada kewajiban untuk mengunjungi balik, berkomentar pun sekehendak hati, juga menambah wawasan karena ada ada tambahan sudut pandang orang lain. Antarbloger sudah sewajarnya saling dukung. Bahagia ngeliat temen bahagia. Fenomena blogwalking masa kini Aku gak mau bilang blogwalking tidak bermanfaat ya. Manfaatnya besar sekali dan aku sendiri bisa tahu apa saja hanya dengan mengetikkan kata kunci yang diinginkan. Masih banyak kok yang benar-benar saling baca tulisan teman-teman blogger. Memang gak semuanya membaca tuntas dan berkomentar. Paling bahagia kalau ada yang komentarnya mengoreksi dan mengapresiasi. Dua-duanya penting, pujian sebagai bentuk apresiasi dan kritik sebagai bahan refleksi.  Nah, dari kesekian kebahagiaan saling menjelajahi tulisan teman-teman bloger, gak sedikit juga sekarang yang cuma blogwalking agar diblogwalking balik oleh sesamanya. Pada akhirnya oknum-ok

Belajar Online Kumon Connect: Kakakku Juara Kelas Terus!

Aku yakin kamu juga merasakan bagaimana teknologi telah mengubah cara kita belajar. Khususnya, saat ini kita dapat merasakan betapa pentingnya peran teknologi dalam mendukung pendidikan anak-anak. Mari kita lihat bagaimana perjalanan ini telah membentuk dan mengubah berbagai aspek dalam kehidupan kita. Aku pernah punya pengalaman mengajar di sebuah bimbingan belajar dan ikut Kelas Inspirasi di Situbondo  Kisahku di Balik Tantangan Belajar Tatap Muka ( Offline ) Pada tahun 2013, aku terlibat dalam dunia bimbingan belajar di Situbondo sebagai seorang Manager Marketing . Tugas utamaku adalah mempromosikan program pembelajaran kepada calon siswa, namun seringkali aku diminta untuk menggantikan guru yang tidak bisa hadir. Bersama teman-teman pengajar Kelas Inspirasi di Situbondo kala itu meski menyenangkan, tapi cukup merepotkan juga karena persiapannya cukup banyak Berada di dalam kelas memberikan sensasi tersendiri karena bisa bertatapan langsung dengan siswa. Namun, tak jarang aku bertem