Skip to main content

Bukit Pecaron, Wisata Religi yang Wajib Dikunjungi

Situbondo memiliki banyak pesantren yang tersebar dari ujung barat sampai ujung timur. Pernah mengunjungi pesantren atau melihat segerombolan anak pondok (biasanya anak pondok pesantren disebut anak pondok)? Eniwei, anak pondok sangat khas cara berpakaian dan bertuturnya.

Saya adalah orang yang senang berteman dengan anak pondok. Selain karena ramah dan hangat, mereka biasanya tak bermewah-mewah dalam berpakaian. Saya pun jadi nyaman karena tak harus bergaya berlebihan. Biasanya ada banyak orang datang ke pondok pesantren, bertemu kyai, melakukan doa bersama.

Bukit syariah
Bicara soal pesantren yang tak jauh dari keagamaan, ada salah satu dari beberapa destinasi wisata religi di Situbondo yang biasa didatangi orang dari luar kota, yaitu Bukit Pecaron. Apasih itu Bukit Pecaron? Saya sebut bukit syariah boleh ya.

Bukit Pecaron adalah nama bukit kecil yang terletak di tepian pantai di Desa Pasir Putih, Kecamatan Bungatan, Kabupaten Situbondo. Sejak kecil saya cuma bisa melihat dari kejauhan atau lewat dan berharap suatu saat bisa menaikinya.


Selama dalam kurun waktu puluhan tahun, baru terealisasi. Saya pun niatkan diri naik ke puncak Bukit Pecaron. Dari pusat kota Situbondo menuju lokasi hanya 15-30 menit. Sesampai di lokasi, saya disambut oleh pedagang kanan-kiri yang menjual bunga dan asesoris. Kebetulan saya datang tidak tepat saat ramai-ramainya. Biasanya puncak ramainya orang-orang dari luar kota pada hari selasa dan jumat. Jadi saya tergolong beruntung karena yang datang tidak sebanyak biasanya.

Disambut tangga terjal

Penampakan tangga yang keliatan biasa banget


Untuk naik ke puncak yang tingginya tidak seberapa, saya disambut anak tangga yang cukup curam. "Halah, dekat begitu," ujar saya saat masih mau menaiki anak tangganya.

Sombong. Ternyata saya butuh sekitar lima kali berhenti, entah itu karena ngos-ngosan atau untuk memotret sekeliling. Yang jelas, sungguh melelahkan proses naik tangganya. Disarankan untuk yang sedang sakit tidak naik. Lebih baik menunggu di bawah karena pasti kalau jatuh, hem, seram. 

Sampai di puncak bukit, saya dihadapkan pada bangunan, seperti rumah sederhana. Ada  makam di dalamnya. Pengunjung yang datang menunggu di dalan lalu berdoa. Sementara cerita di dalam bangunan itu saya skip dulu ya.

Melewati bangunan itu saya dibuat takjub. Ada pepohonan besar dengan bentuk pohon unik. Bisa dibayangkan pohon-pohon tua di negeri dongeng yang bentuknya tak menjulang lurus, tetapi berbelok-belok. Seperti itulah keadaannya. Jika melihat ke bawah, pantai dan laut terlihat jelas. Angin menerpa wajah dan tubuh. Rasanya lelah yang tak lama berjalan terbayarkan juga. 


Dari atas bisa melihat ada laut di balik ranting-ranting itu

Puncak bukit Pecaron bisa dibilang sempit karena hanya terdapat satu bangunan dan area datar kecil dikelilingi bebatuan dan pohon. Yang menarik ada gua juga. Tanda di pohon menunjukkan letak gua. Sebagai orang yang penasaran sampai ubun-ubun, kaki saya melangkah melewati batu-batu besar bukit itu. Saya menduga, Bukit Pecaron terdiri dari sekumpulan batu di dalamnya. Untuk itu kemungkinan untuk longsor saat hujan badai menerpa (halah lebay) sangat kecil. Paling yang akan jatuh bebatuan atau pohon kecilnya.


Sesampai di titik gua, saya tertegun. Celah untuk masuk sangat sempit. Orang dewasa yang berbadan cukup besar kemungkinan tidak bisa melaluinya. Anak kecil sangat mungkin menerobos masuk, tapi bahkan saat saya mengulik dari pintu gua, nampaknya gua tersebut tidak dalam. Entahlah. Saya berencana masuk, tapi karena seorang diri akhirnya mengurungkan niat. Kalau misalnya badan saya nyangkut di batu, khawatir tidak ada yang menolong. Ahahah. Yang saya takutkan lagi adalah di dalam ada sekumpulan ular dari berbagai jenis tinggal dan berbahagia di sana. Kebayang jika ada manusia tiba-tiba masuk. Saya pensiun jadi manusia.
Pintu masuk gua yang bisa dibilang cukup sempit

Berdasarkan cerita, gua itu tergolong mistis. Siapa saja yang masuk ke dalamnya tak akan pernah bisa kembali. Entah digondol setan atau berbahagia di dalam (guyon). Ada cerita lain yang menjelaskan bahwa gua itu terdapat jalan menuju Pulau Madura, Jawa Timur. Entah titik mana tepatnya. Kisah ini bisa saja hanya mitos atau benar adanya. Siapa yang tahu kalau tidak ada yang mencoba? Someday kalau ada kesempatan saya akan coba masuk. Semoga badan saya masih muat.

Hm, tapi beneran kalau dilihat-lihat dari luar, tidak ada ruang lagi di dalam gua tersebut. Sempit sekali. Bisa jadi karena gelap sehingga tak terlihat mata. Usai melihat gua itu, saya langsung kembali ke atas. Tak jauh sih, mungkin hanya 5-10 m. 

Petilasan Syekh Maulana Ishaq
Usai menikmati keindahan alam dengan batu dan pohon negeri dongeng itu, saya beranikan diri untuk masuk ke dalam bangunan terbuka. Saya sebut terbuka karena beberapa sisi tidak terhalang tembok. Di dalam bangunan itu ada ruang kecil di dalamnya. Sayang saya tidak sempat masuk karena di dalam sedang berkumpul orang-orang melakukan doa. Di dinding dekat pintu masuk ada plat bertuliskan SEH.MAULANA.ISHAK PASAREJAN PETJARRON. Saya tidak mengerti penulisannya apakah memang begitu atau karena itu ejaan baku Bahasa Indonesia lama. Apalah itu, tidak terlalu penting buat saya meributkan soal nama. Negara Jerman saja sudah berpikir untuk menyejahterakan kodok agar bisa lewat di jalan raya dengan bahagia tanpa terlidas ban mobil, kenapa kita juga masih terlalu sibuk dengan nama yang salah atau benar itu. Biarkan saja.

Berdasarkan cerita, Bukit Pecaron adalah petilasan Syekh Maulana Ishaq. Masih ingat siapa beliau? Yes, benar. Beliau adalah salah satu anggota Walisongo, ayah Sunan Giri. Syekh Maulana Ishaq berasal dari negara timur yang diutus untuk menyebarkan agama islam. Melalui kisah panjang, akhirnya Syekh Maulana Ishaq meninggalkan Blambangan untuk menghindari pertumpahan darah. Melalui perjalanannya, ia singgah dari satu tempat ke tempat lain. Salah satunya Bukit Pecaron.

Makam K.H RM. Moh Noerhaijin

Ada batu berwana hitam mengilat di dalam bangunan. Menurut kabar, batu itu digunakan sebagai tempat duduk Syekh Maulana Ishaq. Kebayang orang zaman dahulu ya, duduk sendirian di atas batu sebuah bukit, berdoa. Zaman sekarang untuk berdoa di masjid saja harus menunggu bulan puasa. wkwkwk. Zaman dahulu, orang-orang mencari tempat berdoa agar khusyuk. Di sana juga ada makam K.H RM. Moh Noerhaijin. Entah beliau siapa. Saya belum sempat bertemu dengan juru kuncinya. Sebab di dalam sedang asyik berdoa dan saya yakin juru kuncinya juga ada di dalam.

Ditemani deburan ombak
Saya akan kembali suatu saat untuk mengulik cerita tentang kisah di Buki Pecaron. Untuk sementara saya berniat turun bukit karena matahari akan tenggelam. Tidak langsung pulang, saya turun sambil mengelilingi bukit. Di bawah tak kalah indah dengan di puncak bukit. Bukit Pecaron nyaris dikelilingi batu karang. Sebagian wilayahnya sudah menyatu dengan daratan. Sambil mengelilingi, ada banyak batu karang terhampar. Belum lagi ombak-ombak sengaja mengempaskan dirinya sehingga suara-suaranya bergemuruh. Saya yakin itu termasuk salah satu surga untuk pecinta fotografi. Bisa juga untuk prewedding. Kalau kelaparan tak perlu khawatir. Ada banyak pedagang di sana. Kalau hari minggu bisa jadi lebih banyak pengunjung dan pedagang yang datang.

Untuk pemandangan seindah itu, saya bisa acungi jempol. Cukuplah untuk jadi satu destinasi wisata kecil di Situbondo. Tak perlu muluk-muluk juga sih. Cukup dikelola dengan baik. Saya malah berpikir, kalau tangga-tangga menuju ke atas bukut dicat warna-warni seperti di kampung warna, Jodipan, Malang, Bukit Pecaron akan lebih bagus lagi. Juga pegangan di tangga diperbaiki.


Hal lain lagi yang saya amati adalah sampah. Banyak sekali sampah di sana-sini. Euh, pengunjung dan masyarakat sekitar harusnya punya kesadaran tinggi. Jadi tak hanya berziarah, tapi juga tidak meninggalkan sampah-sampah yang merusak keindahan alamnya. Terlebih lagi sampah yang menghiasi tepi pantai. Spot yang seharusnya bagus untuk diabadikan, jadi berkurang keindahannya.

Enjoy aja sih

Mengingat yang berkunjung kebanyakan orang dari luar kota, tentu Bukit Pecaron perlu mendapat perhatian khusus. Ya, saya masih berharap beberapa bulan ke depan atau sampai saya datang lagi ke sana, tak ada lagi sampah berserakan di mana-mana. (Uwan Urwan)

Comments

Paling banyak dibaca

Insto Dry Eyes: Rahasia Menghadapi Mata Kering dan Computer Vision Syndrome

Pernahkah kamu merasakan matamu berkunang-kunang dan migrain setelah seharian menatap layar hape? Aku mengalaminya. Aku, Uwan Urwan, seorang pengembara kata, pemburu cerita, dan pencipta puisi, nyaris terjebak dalam jerat kecanduan layar. Mata yang lelah dan kering menjadi teman setia. Pengalaman Mata Kering karena Terlalu Lama Menatap Layar Hape Keseharianku sebagai seorang blogger, kreator konten, dan penulis puisi membawaku dalam aliran teknologi, menyulut pancaran cahaya layar sepanjang hari. Awalnya hanya urusan pekerjaan, namun perlahan, kebiasaan membuka hape dan laptop terus menggelayuti, meski cahaya pekerjaan telah surut. Mataku pun menjadi korban kelelahan yang terabaikan. Dalam dunia maya, aku menemukan kebahagiaan berinteraksi, meresapi riset para peneliti, dan terbius oleh pancaran cahaya teknologi. Sulit untuk melepaskan diri dari belenggu kecanduan layar hape, bahkan dalam momen-momen sederhana sehari-hari. Namun, kebahagiaan hakiki ditemukan ketika berada di tengah-ten

Mengilhami Dinding Sel Supermini

Pohon mangga ( Mangifera indica ) setinggi 4 m berdiri kokoh di halaman kantor saya. Daunnya rimbun membentuk payung hidup. Saat berdiri di bawah naungannya, angin sejuk dapat saya rasakan. Tentu saja, oksigen sebagai hasil metabolisme tanaman anggota family Anacardiaceae itu membersihkan karbondioksioda di udara dan digantikan oleh unsur yang bersifat oksidator. Pantas jika setiap orang yang ternaungi, tak hanya terlindung dari terik matahari, tetapi juga merasa segar. Pohon mangga (kredit: irwantoshut.net )        Tanaman itu sangat kokoh dan konsisten berdiri bertahun-tahun bahkan kian tinggi. Meski tidak memiliki rangka seperti hewan dan manusia, tanaman (tak hanya mangga) memiliki rangka-rangka dalam berukuran mikroskopis. Rangka-rangka itu dapat disebut dinding sel. Sebenarnya tidak tepat jika saya mengatakan bahwa dinding sel adalah rangka dalam (endoskeleton) tanaman, tetapi fungsinya mirip dengan sistem rangka pada tubuh hewan. Itu terbukti pada fungsinya yang memberi be

Jamur blotong Nama Ilmiahnya Ternyata Coprinus sp.

Saya menduga jamur yang selama ini saya beri nama jamur blotong nama ilmiahnya Coprinus sp. Setiap usai musim giling, biasanya musim hujan, saya dan tetangga berburu jamur ini di tumpukan limbah blotong di dekat Pabrik Gula Wringin Anom, Situbondo. Jamur Coprinus sp . tumbuh di blotong Asli, kalau sudah tua, payungnya akan berwarna hitam seperti tinta dan meluruh sedikit demi sedikit Sudah sekian lama mencari tahu, berkat tulisan saya sendiri akhirnya saya tahu namanya, meski belum sampai ke tahap spesies . Jamur yang bisa dimakan ini tergolong dalam ordo dari Agaricales dan masuk dalam keluarga Psathyrellaceae. Selain itu, jamur ini juga suka disebut common ink cap atau inky cap (kalau benar nama ilmiahnya Coprinus atramentarius ) atau Coprinus sterquilinus (midden inkcap ) . Disebut begitu karena payungnya saat tua akan berwarna hitam dan mencair seperti tinta. Nama yang saya kemukakan juga berupa dugaan kuat, bukan berarti benar, tapi saya yakin kalau nama genusnya Copr

Bunga Telang Ungu (Clitoria ternatea) Jadi Alternatif Pengganti Indikator PP Sintetis

Makin ke sini, ketenaran bunga telang (Clitoria ternatea L.) kian meluas. Banyak riset terbit di internet, juga tak ketinggalan pecinta herbal dan tanaman obat ikut berkontribusi memperluas infromasi itu.  Bunga telang ungu, tanaman yang juga dikenal dengan nama butterfly pea itu termasuk endemik karena berasal dari Ternate, Maluku, Indonesia. Meski begitu, banyak sumber juga mengatakan bahwa bunga telang berasal dari Afrika, India, Amerika Selatan, dan Asia tropis. Banyak info simpang siur karena sumber-sumber yang aku baca pun berasal dari riset-riset orang. Nanti jika ada waktu lebih aku akan melakukan riset lebih dalam mengenai asal usulnya. Antosianin bunga telang merupakan penangkal radikal bebas Kredit : researchgate.net Bunga telang kaya akan antosianin. Antosianin adalah golongan senyawa kimia organik berupa pigmen yang larut dalam air, menghasilkan warna oranye, merah, ungu, biru, sampai hitam. Tak hanya pada bunga Clitoria ternatea, antosianin juga ada di banyak buah dan say

Golda Coffee dan Kopi ABC Botol, Kopi Kekinian, Kopi Murah Cuma 3000an

Kamu suka kopi hitam pekat, kopi susu, kopi kekinian, atau yang penting kopi enak di kedai kopi? Mungkin kita sering sekali nongkrong bersama teman di kedai kopi mencoba berbagai aneka ragam kopi, mahal pun tak masalah, tapi yang jadi persoalan jika sedang miskin, apakah akan tetap nongkrong? Pilihannya ya minuman murah, misalnya kopi murah dan kopi enak yang cuma 3000an ini.   Aku, Uwan Urwan, memang bukan penikmat kopi banget, tapi suka minum kopi, kadang sengaja mampir ke kedai kopi punya teman, paling sering membeli kopi Golda Coffee dan/atau Kopi ABC Botol, yang harganya hanya 3000an. Aku akan mencoba mereview empat rasa dari dua merek yang kusebut sebelumnya. Golda Coffee kutemukan di minimarket punya dua rasa, yaitu Golda Coffee Dolce Latte dan Golda Coffee Cappucino. Sementara Kopi ABC botol juga kutemukan dua rasa, chocho malt coffee dan kopi susu.   Keempat rasa kopi kekinian kemasan itu aku pikir sama karena biasanya hanya membeli, disimpan di kulkas, dan langsung ku

Beli follower atau organik?

Follower Instagram . Mau banyak atau sedikit tergantung tujuan kita punya akun itu. Tidak semua orang punya orientasi untuk menjadikannya ladang bisnis. Beberapa orang hanya sekadar bahagia posting foto selfie , curhat, dan kehidupan sehari-hari. Ada yang postingannya bagus dan terstruktur, tapi tak sedikit juga yang amburadul dalam postingannya. Jujur, foto dan caption yang tidak menarik (jelek, red ) di Instagram bisa jadi sangat mengganggu. Jangan berharap followers bertambah. Berbeda jika kita posting gambar asal di Facebook, Twitter, atau Path . Orang akan maklum. Namun, segmen dunia Instagram jelas berbeda.  Jangan sekali-kali posting foto blur , tidak jelas maksudnya, atau entahlah pokoknya tidak enak dilihat karena itu sangat berpengaruh pada masa depan followers kita, yang notabene pasti teman kita sendiri. Jangan sedih kalau follower kita berkurang setiap hari atau bahkan teman kita unfollow . Jangan sedih . Akun dengan foto dan caption keren saja sering menjadi k

Film Horor Indonesia : Film Lampor Keranda Terbang, Pasukan Nyi Roro Kidul Pembawa Maut

Sekilas melihat Kover Film Lampor Keranda Terbang, hantunya kok mirip Dementor di Film Harry Potter? Ah pasti ceritanya meniru film barat, itu yang terlintas. Menonton lampor (yang katanya adalah pasukan Nyi Roro Kidul pembawa maut) pun setengah hati, tidak mau berharap terlalu banyak film horor Indonesia ini akan bagus. Jadi menonton saja, tapi ternyata... saya salah... Film Lampor Keranda Terbang, ceritanya Indonesia banget Saya terlambat beberapa menit masuk bioskop, belum lagi harus sebal dengan bapak-bapak yang mengambil tempat saya, tapi akhirnya duduk juga. Film horor terbaru ini diawali dengan kecurigaan-kecurigaan yang memang ingin disampaikan kepada penonton, bahwa Netta (Adinia Wirasti) adalah penyebab kedatangan Lampor. Lampor apa sih? Sebagai orang yang punya pengetahuan minim tentang hal-hal mistis, mungkin orang-orang yang senasib dengan saya juga bertanya-tanya. Hantu yang digadang-gadang pasukan Nyi Roro Kidul ini cukup asing. Oke, nanti saya jelaska

Rahasia Tersembunyi Sasak Herbal Oil: Penyembuh Luka Diabetes Terampuh

Penyakit diabetes, meskipun menakutkan, sering kita abaikan hingga menjadi parah. Selama ini orang yang merasa sehat padahal tidak. Diagnosa diabetes yang sudah parah seringkali menyebabkan kepanikan. Mereka menganggap telah menjaga pola hidup dengan baik, tidak terlalu suka manis. Padahal dengan menderita diabetes artinya sel-sel tubuh sudah tidak sanggup menjaga lagi. Penyebabnya, sinyal-sinyal yang dulu diberikan diabaikan oleh kita. Ekspresi terkejut saat melihat luka diabetes melebar dan cukup mengerikan Kisah nyata ini terjadi dalam keluarga, dimana riwayat diabetes menyerang dari berbagai anggota keluarga, termasuk ibu yang, meskipun berusaha menjaga pola makan, kadang-kadang malas mengonsumsi makanan sehat. Sebuah cerita personal tentang keluarga yang terjebak dalam lingkaran penyakit ini, menggambarkan betapa sulitnya mencegah diabetes, apalagi jika sudah terluka, bisa menjadi busuk akibat terinfeksi bakteri. Namun, ada harapan dalam bentuk solusi yang alami: Sasak Herbal Oil.

Empat Alasan Tidak Memakai Pasir Pantai untuk Kucing

  Gara-gara pasir kucing habis dan uang pas-pasan, akhirnya aku putar otak, bagaimana cara kucing bisa pup. Ketemu jawabannya, “pasir pantai”. Kebetulan rumahku bisa dibilang tida terlalu jauh dengan pantai, naik motor setengah jam, sampai.   Itu juga karena aku mendapat inspirasi dari video Tiktok yang rutin mengambil pasir pantai sebagai penganti pasir kucing. Dan setelah mencoba pakai selama dua hari, hasilnya, aku atas nama pribadi, Uwan Urwan, TIDAK DIREKOMENDASIKAN . Kenapa? Pasir pantai lebih berat dibandingkan pasir khusus kucing Pasir pantai tidak jauh berbeda dengan pasir yang dipakai untuk bahan bangunan, berat. Warna pasir pantai beragam, mulai dari hitam seperti batu sampai krem. Ukuran pun beragam, mulai dari yang sangat halus sampai ke pasir ukuran normal. Yan paling au soroti adalah warnanya, ternyata setelah diletakkan di dalam bak, jadi tidak bagus. apalagi kalau sudah ada gundukan pup dan kencing yang seperti menyebar. Berbeda dengan pasir khusus kucing, y

Styrofoam Aman Digunakan Kok. Siapa Bilang berbahaya?

Hasil pengujian Badan POM RI terhadap 17 jenis kemasan makanan styrofoam menunjukkan bahwa semua kemasan tersebut memenuhi syarat, artinya styrofoam aman digunakan. Sampai detik ini tidak ada satu negara pun melarang penggunaan styrofoam atas dasar pertimbangan kesehatan. Pelarangan penggunaan styrofoam, nantinya akan jadi sampah non organik, di beberapa negara biasanya berhubungan dengan pencemaran lingkungan. Padahal daur ulang styrofoam sangat mudah. Menurut JECFA-FAO/WHO monomer stiren pada wadah gabus tidak mengakibatkan gangguan kesehatan jika residunya berada di ambang batas 40-500 ppm. Kalau mencapai 5000 ppm bisa menyebabkan kanker. Bungkus makanan hangat pakai styrofoam aman kok Kemasan makanan styrofoam ternyata sebagian besar adalah udara Badan POM RI menguji 17 jenis kemasan, antara lain berupa gelas POP MIE rasa baso, gelas POP Mie Mini rasa ayam bawang, mangkuk NISSIN Newdles Mie Goreng Pedas Kriuk Bawang, mangkuk Bowl Noodle Soup Kimchi flavour Vegetal, kot