Kegiatan Kecilku 'tuk Selamatkan Bumiku

Pendar sinar matahari pagi selalu terpantul tiap kali kubuka mata. Pada saat itu juga kurasakan usapan lembut angin pagi yang sejuk, seolah berbisik, Selamat datang di Indokaret, promo coklatnya beli satu gratis satu, eh sepertinya bukan bisikan yang ini ya, tapi bisikan lembut dari kekasihku, diiringin kecupan lembut bibirnya yang berulang kali mendarat di pipiku. Indahnya pagiku. Langit di Situbondo memang sering membiru dan bertabur cahaya.


Langit Situbondo yang tak pernah menyimpan dendam

Suhu bumi akan kian panas dan efeknya tidak bisa dihindari lagi

Aku merenggangkan tubuhku sejenak. Setelah sepenuhnya sadar, aku bergerak menuju tempat bersimpuhnya lampu tidur. Kutekan tombol on/off untuk mematikan lampu tidur yang menemaniku terlelap semalaman. Tak lupa kucabut kabel anti-nyamuk elektrik. Biasanya saat pagi, semua nyamuk mendadak berkelana. Lagipula dengan mematikan semua peralatan listrik aku bisa hemat bayar listrik dan baik untuk bumi.


Mematikan peralatan listrik saat tidak dipakai adalah langkah bijak


Kipas angin kadang sudah kumatikan saat terbangun tengah malam karena angin dari jendela sudah cukup dingin. Jendela kamar selalu kubiarkan terbuka 24 jam, selain sebagai pintu masuk kucing-kucingku, juga kubiarkan sirkulasi udara mengalir bagai melodi dalam album-album Sheila On 7 yang terdengar nyaman di telinga meski zaman terus berganti. Biasanya hanya kututup tirai bila waktunya terlelap.


Jendela yang selalu terbuka memberikan sirkulasi udara yang baik


Sirkulasi udara sangat penting untukku. Situbondo bila sudah siang teriknya seolah membakar seluruh kenangan dan impian. Rasanya tak ingin melihat dunia lebih luas lagi bila segalanya hangus. Jendela kamar yang kubiarkan terbuka salah satu cara agar udara segar dari luar bisa bebas bertamu, menggantikan udara yang sudah lama terdiam di dalam ruangan. Bila jendela kututup, kamarku tak hanya terbakar, tapi juga pengap. Aku tak bisa bernapas, lama-lama aku mati dalam kesendirian.


Berita cuaca ekstrem di media sosial akhir-akhir ini bagai kisah fiksi dalam cerita-cerita dongeng. Mulai dari banjir, kebakaran hutan di berbagai negara, badai besar, angin kencang yang bahkan merobohkan baliho di tengah jalan, semburan Lumpur Lapindo menurut artikel di tirto.id di Sidoarjo yang merupakan bencana metana terbesar di dunia, mencairnya es di kutub yang akan membuat air laut naik dan menengelamkan banyak kota di dunia, dan lain-lain. 


Temuan dari kumpulan peneliti dari seluruh dunia yang bernama IPCC dalam laporan terbaru bilang kalau suhu buni akan semakin panas dan efeknya sudah tidak bisa dihindari lagi. Bumi yang kita tinggali ini sudah sedemikian rusaknya karena aktivitas kita selalu menambah emisi dan mencemari lingkungan. Bila aktivitas kita masih banyak merugikan lingkungan, suhu bumi bisa naik 1,5° C dalam setahun dan itu akan sangat berdampak. Terlebih lagi bila suhu bumi naik cukup ekstrim, sampai 2° C.


Jadi ingat film dokumenter di Netflix yang berjudul Kiss The Ground. Di dalam film itu dijelaskan bahwa salah satu penyebab makin cepatnya global warming adalah pertanian konvensional yang membajak lahan setelah panen. Padahal akar-akar dan mikroorganisme di dalam tanah mengikat CO2. Penggunaan bahan kimia seperti pupuk, insektisida, dan herbisida justru merusak struktur tanah dan menyebabkan CO2 terlepas kembali ke udara.


Film dokumenter Kiss The Ground cukup membuka mataku soal pentingnya menjaga kesuburan tanah (kredit: kisstheground.com)

Memilih deterjen ramah lingkungan

Kegiatan pagi yang sering kukerjakan adalah menyalakan smartphone, membalas pesan bila ada, mengecek notifikasi di media sosial, mengecek email, bermain gim, dan kadang ada pekerjaan pagi hari. Berhubung pekerjaanku berurusan dengan media sosial dan blog, media sosialku selalu aktif. Kadang ikut webinar lewat aplikasi Zoom karena pandemi mengubah semua event offline jadi online, kadang ada live tweet untuk mengejar trending topik.


Usai bekerja, biasanya aku melihat apakah ada pekerjaan rumah yang bisa kulakukan. Hal pertama yang kulakukan adalah melihat tumpukan pakaian. Setiap tiga hari sekali aku mencuci karena pasti keranjang sudah penuh dengan pakaian kotor. 


Mencuci dengan mesin cuci memudahkan pekerjaanku. Aku tidak perlu jongkok berjam-jam untuk mengucek pakaian segunung dan membilasnya. Apalagi aku punya alergi deterjen, aku tidak mungkin mencuci manual dengan tangan kosong. Bisa gatal berhari-hari jika memaksakan diri. Sadar bahwa alergi deterjen mcukup mengganggu, aku sengaja mencari deterjen ramah lingkungan. Selain aku merasa berdosa selama ini menggunakan sabun dan mencemari tanah, aku juga perlu memperhatikan kesehatanku.


Aku baru menemukan deterjen ini dan merasakan perbedaannya


Sebagai #MudaMudiBumi, kutemukan deterjen konsentrat yang mengklaim bahannya dari tumbuhan yang artinya lebih ramah lingkungan. Aku coba mencuci pakai deterjen itu. Biasanya aku mencuci meskipun pakai mesin cuci tetap pakai sarung tangan lateks. Aku coba untuk tidak pakai sarung tangan dan ternyata alergiku tidak begitu bereaksi. Muncul bentol-bentol berisi air dan tidak separah saat menggunakan deterjen biasa.


Setelah mencuci seabrek, biasanya aku haus. Kakiku melangkah dengan pasti menuju lemari pendingin, tempat di mana air dingin tersimpan dengan baik. Saat kulkas hanya berisi air minum, yang mana freezer kosong, bahan makanan tidak ada, aku mengurangi suhunya. Selain agar lebih hemat listrik, untuk menjaga agar tidak terlalu dingin. Kulkas saat banyak ruang kosong, suhunya jadi lebih dingin. Setelah dahaga yang kering tersiram sendunya air bocoran surga, aku menjemur pakaian yang sudah menanti untuk direntangkan dan bercumbu dengan sinar matahari. Kadang ibu membantu menjemurkan pakaian-pakaian itu.


Makan beragam bahan pangan juga menyelamatkan bumi

Tak terasa siang menjelang, aku biasanya memilih beristirahat. Kalau tidak ada yang penting, selain mengantar ibu ke Puskesmas. Makan siang biasanya kuhiasi dengan sedikit nasi dan banyak sayur dan buah. Aku bersyukur pernah kuliah di Jurusan Biologi. Ada banyak ilmu tentang makhluk hidup termasuk krisis iklim. Semakin beragam yang kita makan, semakin bagus buat tubuh. Menurut Pedoman Gizi Seimbang dari Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, gizi seimbang bisa dipenuhi setiap hari dengan makanan yang beraneka ragam. Sebab tidak ada satu jenis makanan yang mengandung semua jenis zat gizi yang dibutuhkan tubuh.


Makin beragam makanan yang kita makan, makin bagus buat tubuh (kredit: pixabay.com/id/users/silviarita)


Makin beragam makanan yang kita makan dalam satu hari, aku juga yakin tidak hanya untuk kesehatanku, tapi juga #UntukmuBumiku dan perekonomian petani. Itu memicu petani untuk tetap menanam bahan-bahan pangan tersebut karena kebutuhan pasar tetap ada. Keberagaman ketersediaan pangan juga berhubungan dengan biodiversitas. Makin tinggi biodiversitas dalam satu ekosistem, interaksi di dalam ekosistem itu makin bagus. Untuk itulah, aku coba menanam pakcoy dengan merendam sebagian pangkal pelepahnya ke air. Ahamdulillah udah muncul daun-daunnya.


Cara ini sebenernya aku aplikasikan sebagai upaya memanfaatkan limbah organik untuk ditanam ulang. Ternyata tak hanya pakcoy yang bisa ditanam ulang, tapi wortel, bawang prei, sereh, dan selada. Lain kali tanganku yang gemulai akan mencoba menanam mereka kembali agar sumber serat tubuhku tinggal dipanen saja di rumah.


Setelah tumbuh akar, pak coy ini akan aku pindah ke polibag


Meskipun tidak terlalu fokus dengan lingkungan, aku selalu berusaha menghabiskan setiap makanan yang aku ambil. Berusaha tidak membuang-buang makanan adalah salah satu prinsip dasarku, karena aku tahu bagaimana perjuangan mencari uang untuk beli makan, dan melihat petani-petani di sekelilingku yang banting tulang, berpanas-panas ria di sawah untu menghidupi keluarga. 


Menurut Badan Perencana Pembangunan Nasional (Bappenas), limbah sampah makanan di Indonesia sebesar 23juta sampai 48juta ton per tahun pada 2000 hingga 2019. Data tersebut didapatkan dari analisis kolabirasi Pemerintah Indonesia dengan Foreign Commonwealth Office Inggris selama 20 tahun terahir. Timbunan limbah makanan menimbulkan 1.702,9 megaton emisi karbon dioksida, juga menjadi penyebab kita kehilangan kesempatan memberi makan 61juta sampai 125juta orang atau 29-47% populasi di Indonesia.


Masalah lain yang harus kuhadapi adalah sampah plastik. Meskipun aku sudah menolak plastik di minimarket, kadang di toko biasa atau di pasar, aku tak mungkin menolak semua plastik kemasan, apalagi pedagangnya sering bersikeras untuk memberikan kresek. Menurut The National Plastic Action Partnership (NPAP) ada sekitar 4,8juta ton sampah plastik per tahun yang tidak terkelola dengan baik. sebanyak 48% dibaar di tempat terbuka, 13% tidak dikelola di tempat pembuangan sampah resmi, dan 9% mencemari saluran air dan laut. Untuk itulah #TimeforActionIndonesia, saat waktu luang, aku melipat semua kresek yang kudapatkan agar lebih hemat ruang, dikelompokkan berdasarkan ukurannya, dan bisa dipakai kembali.

Lihat bagaimana perubahan kantong kresek sebelum dilipat dan setelah dilipat

Memang yang kulakukan setiap hari kalau dilihat-lihat tidak punya kontribusi besar buat mengatasi perubahan iklim saat ini, tapi bila aku melakukannya bersama lebih banyak orang, tentu dampaknya akan sangat besar untuk bumi. Pada masa depan, aku juga ingin membuat sabun mandi sendiri dengan bahan-bahan yang ada di sekelilingku, juga punya laha untuk kujadikan kebun buah. Inginnya, hasil panen tidak aku jual, tapi aku bagi-bagi ke teman-teman dan tetangga untuk memenuhi asupan gizi mereka. Untuk itu aku bersumpah akan bekerja lebih giat lagi, mengumpulkan uang agar bisa mewujudkan impian-impianku menyelamatkan bumi lebih keras lagi dari krisis iklim. Aku harap juga banyak orang yang terinspirasi dan melakukan hal yang sama sehingga tak hanya menyelamatkan bumi, tapi menyelamatkan diri sendiri dari bencana-bencana kecil (kebutuhan pangan terpenuhi, hemat energi, dan menyelamatkan perekonomian dari kemiskinan).

No comments: