Imawan Anshari : Bloger Evergreen, Tak Pernah Sepi Job

Kegemaran Imawan Anshari membaca di portal berita detik.com di sela-sela jam istirahat kantor membawanya masuk ke dunia bloger yang cukup diperhitungkan kini. Tahun 2009 ia hanyalah seorang karyawan di sebuah perusahaan yang bergerak di bidang riset dan konsumen di Jakarta Selatan. Ia kerap mencerna artikel bloger karena acap terangkat di headline. Ingin seperti mereka, kemudian bergabung dalam layanan pemberi fasilitas ngeblog gratis yang merupakan sub-usaha portal detik.com, blogdetik.

Imawan Anshari Uwan Urwan
Kredit : Imawan Anshari


Sering menang lomba blog

Begitu tergabung dalam blogdetik, Pria yang ada kalanya disapa Awan itu pun mengisinya dengan curahan hati. Uji coba keberuntungan, ia juga berpartisipasi dalam lomba blog yang diadakan oleh Perusahaan Listrik Negara (PLN). Tak disangka ia meraih juara tiga tulisan terbaik. 


Saking seringnya ikut lomba blog, ia kerap menang dan mendapatkan uang tunai, hadiah jalan-jalan, serta barang-barang yang bila dibeli dengan uang sendiri perlu dipertimbangkan dua kali. Selain itu, melalui blogdetik, tulisan-tulisannya dan bloger lain seringkali muncul dalam headline di blogdetik yang juga tampil di kanal detik.com bila memenuhi kriteria, sehingga kesempatan mendapat lebih banyak pembaca tinggi. Sayang, blogdetik tutup layanan pada Januari 2018.


Kemenangan Awan yang beruntun membuatnya membuka diri ke jaringan pertemanan lebih luas. Ia pun mulai kenal dunia tulis-menulis dan sering hadir dalam acara-acara bloger. Ia bertatap muka dengan bloger-bloger lain. "Dari situ mulai tahu ada komunitasnya, kenal bloger lain bahkan yang dari luar daerah. Ternyata mereka gak cuma dari Jakarta aja lho. Aku ketemu Teh Ani Berta, Mba Melly Feyadin untuk pertama kalinya. Biasanya kan cuma baca tulisannya," katanya.


Baca juga : Arisman Riyardi : Biar Eksis harus Caper


Keinginan kuat dan totalitas Awan dalam menggeluti dunia bloger membuat relasinya kian terbuka. Ia mengaku banyak mendapat pengetahuan dan masukan tentang dunia blog dari yang lebih senior, seperti Ani Berta, Haya Aliya Zaki Badres, dan Shintaries Nijerinda. Akhirnya ia pun tak hanya punya platform di blogdetik, tapi juga mendaftarkan blog pribadinya di blogspot.com dan membeli domain menjadi menolaklupa.web.id.


Ani Berta, mengungkap bahwa awal mula pertemuan, Awan sangat pendiam, tapi lumayan mudah bergaul. Baginya, Awan adalah sosok yang selalu ingin belajar, tulisannya cemerlang, storytelling-nya kuat. "Meski sering menang lomba tapi Awan tetap rendah hati, tetap belajar, dan saat dikritik gak baperan. Makanya aku pengen ajak terus ke berbagai acara karena ngerasa kayak adikku sendiri," ungkapnya.


Imawan Anshari Uwan Urwan
Ani Berta sudah menganggap Imawan Anshari seperti adik sendiri (kredit: Ani Berta)
 

Awan dan bloger lain menjadikan blog sebagai alat untuk salurkan hobi dan memperluas jaringan pertemanan, sebab saat itu bloger belum menghasilkan rupiah kecuali melalui kompetisi. Ia luangkan waktu Sabtu dan Minggu menghadiri acara bloger, di mana pun itu. Tiap berpartisipasi dalam event, ia hanya fokus mendengarkan dan bersosialisasi dengan teman lain tanpa ada kewajiban memosting materi di akun Twitter dan Instagram, begitu pulang ia menulis di blog. "Pulang selalu menenteng goodiebag dan nulis di blog secara sukarela," katanya. 


Tetap dapat pekerjaan dalam keadaan apapun

Imawan Anshari Uwan Urwan
Kredit: Imawan Anshari


Saat hari kerja, pria yang juga sering dipanggil Imawan itu kembali pada rutinitas melakukan seabkrek pekerjaan, mulai dari mengurus project-project, membuat kuisioner, wawancara, mengurus invoice, pajak, sampai harus memegang kunci kantor. Harap mahfum, rekan-rekannya undur diri sehingga berbagai tugas yang mestinya dikerjakan lima orang beralih kepadanya. Meski berat, ia kerjakan dengan sungguh-sungguh dan penuh tanggung jawab. Kesungguhannya dalam bekerja pun Awan bawa ke hobi menulisnya. Bowo Susilo, teman blogernya, pun mengakui bahwa Awan tergolong dalam orang yang disiplin dan penuh tanggung jawab atas semua pekerjaannya.

 

Beberapa tahun kemudian, bloger bukan lagi jadi hobi, tapi perlahan bermetamorfosis jadi profesi. Perusahaan baik negeri atau pun swasta berlomba-lomba menggunakan jasa bloger untuk meningkatkan brand awarness dan memperluas informasi mengenai program-program yang sedang dijalankan atau usai dikerjakan. Kabar itu tentu memberi energi baru dalam menggeluti kehidupan sebagai konten kreator di blog pribadinya.

Imawan Anshari Uwan Urwan
Bowo Susilo sudah 8 tahun berteman dengan Imawan Anshari (kredit: Bowo Susilo)


Melihat peluang tersebut, Awan memilih untuk mundur sebagai karyawan di tempat kerjanya akhir 2017. Tak asal keluar dari pekerjaan, Awan sudah siapkan tabungan untuk hidup selama lima bulan seandainya tidak ada pekerjaan dalam kurun waktu tersebut. Sementara itu, ia aktif mendaftar di komunitas bila ada pekerjaan berupa kunjungan event atau review dan memberitahu teman-temannya bahwa ia sudah siap dipanggil bila ada pekerjaan di blog. Biar orang tahu kalo udah ga kerja kantoran lagi, ungkapnya. Ia percaya bahwa bisa melanjutkan hidup sebagai bloger sebab attending event selalu ada, bisa setiap hari.


Lagipula berkat membangun relasi sebelumnya, Awan terbantu. Terbukti ia tak pernah kesulitan ekonomi, baik sebelum pandemi Covid-19 atau pun begitu pandemi Covid-19 berlangsung. Ia selalu mendapatkan pekerjaan berdasarkan rekomendasi teman, dari komunitas, atau dari kepercayaan yang ia bangun dengan totalitas memberi pelayanan terbaik untuk klien-kliennya. Meski pandemi berpengaruh terhadap jumlah penghasilan per bulan, ia pun masih menerima pekerjaan yang bayarannya kecil, "Fee 100ribu pun masih diambil kalau tugasnya sesuai, tapi kalau SOW (statement of work)-nya bikin repot ya tolak," katanya.


Wardah Fajri, Founder Bloggercrony Community, pun melihat Awan sebagai sosok profesional dan punya akhlak baik. Baginya, untuk mendapatkan kepercayaan, kedua poin tersebut sudah cukup untuk diprioritaskan dalam pekerjaan apapun. Selain itu, Imawan itu menjaga imagenya dengan baik, sopan, necis, dan rapi. "Mungkin karena ada pengaruh dari latar belakang yang lulusan Teknik Informatika dan pernah kerja sebagai akuntan, di mana hal itu mengandalkan ketelitian, detail, dan fokus, akhirnya outputnya rapi di berbagai hal," ungkapnya. 


Imawan Anshari Uwan Urwan
Wardah Fajri menilai Imawan Anshari punya attitude baik dan profesional dalam bekerja (kredit: Wardah Fajri)


Pengalaman Wawa (panggilan Wardah Fajri) sebagai juri dalam kegiatan Bloggerday tahun 2019 dan 2021, menilai tulisan Awan memang apik, bukan cuma tampilannya, tapi juga alurnya, cara bercerita, jadi wajar bila juara. Bahkan konten-konten di Instagramnya pun sejalan dengan imagenya yang terstruktur, naratif, dan bercerita. Ia percaya tiap karya ada jiwanya, meski kontennya berisi fotonya sendiri, tapi menyenangkan untuk dinikmati. Kalau pun ada penyuntingan dalam fotonya pun tampak halus.


Sejalan dengan Wawa, menurut Ani Berta, Awan mudah diajak kerja sama, praktis saat diberi penjelasan tentang tugas-tugas, mudah bergaul, dan selalu memberikan konten terbaik kepada klien-kliennya. Bowo pun menambahkan bahwa Awan tidak gampang komplain saat ada pekerjaan. Jika upahnya masih bisa ditoleransi, Awan ambil. 


Baca juga : Menjadi Desainer dari Nol


Lumrah bila Awan pernah mendapat tawaran menulis tentang program salah satu provider terbesar di Indonesia dengan bayaran 2,5juta per artikel. Ia pun mengaku pekerjaannya sangat mudah karena diberi kebebasan untuk menulis pengalamannya menggunakan provider tersebut. "Revisi pun 2-3 kali aja," ungkapnya.


Imawan Anshari Uwan Urwan
Kredit: Imawan Anshari


Sebelum pandemi Covid-19 Awan bisa mengantongi 7-10juta per bulan karena hampir setiap hari ada pekerjaan bahkan dalam satu hari bisa dobel. Begitu pandemi, meski jumlah pekerjaannya drastis turun, ia masih bisa menghasilkan 2-5juta per bulan. "Alhamdulillah masih bisa bayar asuransi, makan, dan kosan. Udah gak mikir buat nabung dulu," ungkapnya.


Awan adalah satu dari sekian orang yang andalkan hidup dengan menjadi konten kreator, baik di blog dan media sosial. Setiap pekerjaan yang diterima, ia kerjakan dengan sungguh-sungguh. Wajar orang-orang yang bekerja sama dengannya merasa puas dan menggunakan jasanya kembali. tersebab itulah ia masih bisa bertahan hidup meski dalam kondisi sulit di ibukota.


10 comments:

Imawan said...

Terima kasiih Kang atas tulisannya, ini jadi penyemangat bagi saya dan semoga bisa memberi sedikit inspirasi pada teman-teman yang lain. :)

Sukses selalu Kang Uwan. Aamiin...

uwanurwan said...

Aamiin

Sepenuhnya said...

Sampai memutuskan keluar dari pekerjaan, keren sih. Kelasnya beda hehe

Lazwardy Perdana Putra said...

Salam Kenal Bang Nurman dan Imawan. Tulisannya sangat menginspirasi. :)

Jiah Al Jafara said...

Betul banget. Setiap pekerjaan harus dikerjakan secara sungguh-sungguh, sepenuh hati. Lalu serahkan semua karena Tuhan yang akan bertugas. Menginspirasi ya

Caroline Adenan said...

Awan emang keren dan sepanjang aku kenal dgn Awan, Awan adalah org yang baik, rendah hati, supel dan humble banget. So no wonder deh dengan penghasilan yang keren begitu :)
Thanks sharingnya Uwan :)))

Marfa Umi said...

Sikap penuh tanggung jawab dan sungguh-sungguh ini perlu dicontoh, inspiring! Baik untuk job maupun hobi, semuanya akan membawa ke jalan yang menakjubkan :D

khairulleon said...

Imawan anaknya ga neko-neko dan hidupnya lurus.
Patut dijadikan panutan.

Akarui Cha said...

Keren sekali. Salut sama Mas Awan.

Semoga sukses selalu. Bang Uwan juga ya. Aamiin.

fika anaira said...

nggak bisa dipungkuri memang blogger pun kena imbas penurunan pemasukan perbulan dikarenakan covid. Tapi tetap semangat nulis..kadang sedih juga lihat beberapa blog akhirnya nggak memperpanjang domainnya.