Ngelakuin Kesalahan Fatal dan Gak Dimaafkan

 Pernah kan ngelakuin kesalahan fatal terus gak dimaafin?

 

Uwan Urwan uwan's art melakukan kesalahan

Aku sih pernah. Rasanya... Ya begitu... Ngerasa bersalahnya gak abis-abis. Pernah aku ngatain temen yang gak salah apa-apa. Aku katain aja terus pas dia lewat. Aku juga gak ngerti kenapa menyenangkan ngelakuin itu. Jujur waktu itu aku juga ga ngerti kenapa ngelakuin itu. Ngeliat dia lewat, terus iseng ngata-ngatain. Padahal dia ga pernah ngelakuin kesalahan apapun, ga pernah aneh-aneh.

 

Sampek temenku nangis dan ditenangin sama sodaranya. Sodaranya cuma nenangin aja, ga mau nyamperin aku dan negur. Dari situlah aku kemudian sadar. Sadar karena aku juga saat itu masih jadi korban perundungan (bullying). Sadar bagaimana rasanya dikatain temen, terus diem, bersikap seolah-olah “aku gak apa-apa dikatain. Nih liat, aku masih bisa senyum”, setelah itu, jalan perlan, menjauh, sembunyi, terus nangis.


Baca juga: Emang kodratnya manusia melakukan kesalahan


Aku ngeliat ya dari jauh gimana temenku berusaha gak nangis. Terus ngerasa bersalah sampek sekarang. Pengen minta maaf gak tahu kudu mulai dari mana. Aku yakin sih orang itu juga gak bakalan ngelupain rasa sakit pas dikata-katain. Pengen ngebenerin, “Namanya juga masih anak-anak,” tapi... ya gak bisa.

 

Akhirnya cuma bisa diem aja sampek sekarang, mendem. Kalo inget aku doain temenku yang baik-baik. Cuma berharap dia mendapatkan hidup yang baik. 


Gimana kalo orang lain melakukan kesalahan?

Uwan Urwan uwan's art melakukan kesalahan


Aku ngelakuin salah dan berharap dimaafkan, tapi pas orang lain ngelakuin kesalahan, menyakiti yang berlebihan, apa reaksiku? TIDAK AKAN KUMAAFKAN, KUDOAKAN JELEK, DAN AKAN DIINGAT TERUS! Kamu kayak aku juga atau enggak? Mau sama pun, kurasa itu manusiawi. Kita ga bisa terus-terusan berbohong tentang perasaan kita. Cukup akui saja.

 

Dan makin dewasa aku biasanya hanya perlu melupakan saja, ga perlu berteman dekat, menjauh, atau kalau perlu sama sekali tidak pernah berkomunikasi. Perasaan sakit sih biasanya akan terus diingat. Aku ga perlu memaafkan, ga perlu mengingat, dan ga perlu berteman. Jalani hidup saja dengan orang baru yang lebih menyenangkan.

 

 Baca juga: Pengen banget jadi sastrawan hebat!

Buat aku sih, kita sebagai manusia berhak merespon seperti apa yang kita mau. Bebas. Mau benci, mau marah, mau ingat terus, atau mau dendam, tapi yang jelas, emosi-emosi negatif ga ngebantu apa-apa, cuma menambah berat kerja otak.

 

Kalau berat memaafkan, ya tidak perlu memaafkan, tapi ya tidak usah diingat-ingat juga. Kalau pun ingat, ya itu sudah berlalu. Sadari bahwa hal buruk di masa lalu tak akan membuat hidup kita damai.

 

Kita juga perlu sadar kalo mau berusaha bagaimana pun hidup kita menjadi baik, kita akan selalu melakukan kesalahan kepada orang lain. Entah itu kesalahan kecil atau besar yang membuat orang lain tidak akan pernah memaafkan kita.

 

Jadi kalau kita berbuat salah dan ingin memperbaikinya, meminta maaflah. Kalau gak sanggup meminta maaf, ya sudah, menurutku diam saja, doakan mereka dibukakan hati memaafkan kita. Bila orang lain berbuat salah dan tidak bisa dimaafkan, ya tida perlu dimaafkan. Jika sanggup memaafkan, maafkanlah.

 

Meskipun terasa mudah, tapi persoalan maaf-memaafkan bukan hal yang gampang. Ya mau gimana lagi...

No comments: