Apakah Dapur Freelancer Selalu Menyenangkan?

Pilih berkarier sebagai karyawan di sebuah perusahaan atau jadi pekerja lepas (freelancer)? Banyak pekerja kantoran menganggap pekerja lepas lebih meriangkan, sebab ada banyak aturan ketat di perusahaan dengan anggapan gaji minim. Sebaliknya, tenaga kerja lepas yang sedang mengalami masa-masa sulit berpikir beruntung bila bekerja di sebuah perusahaan karena punya upah pasti tiap bulan.


Finansial freelancer bisa pailit sewaktu-waktu

Dapur freelancer
Langit Amaravati bersama buah hatinya (Kredit : Langit Amaravati)


Langit Amaravati adalah salah satu orang yang putuskan jadi pekerja lepas sejak 2012. Berpenampilan rapi, berdandan, berangkat ke kantor pagi-pagi, terkena macet, dan pulang sore atau bahkan lembur bukanlah hal krusial lagi. "Jadi freelance enak, bangun tidur langsung kerja, bisa sambil jaga anak," katanya. Sebagai single parent, ia mesti pastikan menjaga dan merawat anaknya.

Sudah sembilan tahun Langit menjalani profesi sebagai web developer dan graphic designer. Ia bisa bekerja sesuai passion, meski tak menempuh pendidikan formal. Ia hanya lulusan di sebuah sekolah menengah kejuruan, Jurusan Administrasi Perkantoran. Ilmu yang ia peroleh sesuai dengan karier saat ini pun ia dapatkan secara otodidak. 


Baca juga : Yopi Saputra, Berkat SKSD bisa Kerjasama dengan Desainer dan Brand Besar


Bagi Langit, menjadi pekerja lepas adalah pilihan utama. Ia tidak ingin terikat dengan perusahan tertentu. Belum lagi lowongan-lowongan kerja perlu ijazah dan kelengkapan lain sebagai pertimbangan masuk ke sebuah perusahaan. Sementara ia hanya lulusan SMK, tentu kelengkapan yang diinginkan tak mungkin terpenuhi. Ditambah dari segi usia tentu sudah tidak lolos kualifikasi. Meski begitu, jalan hidupnya saat ini hanya perlukan kemahiran dalam menyelesaikan tugas-tugasnya.


Langit bisa mengatur sendiri kapan harus bekerja, kapan bisa terima atau tolak tawaran pekerjaan. Pun ia bisa bekerja di mana saja tanpa harus berjam-jam di bilik perkantoran. Meski begitu, jadi pekerja lepas baginya tidak selalu mudah. Perempuan yang juga berperan sebagai kepala keluarga mengaku setiap bulan was-was, sebab penghasilannya tidak tetap, sementara itu tagihan terus ada dan harus dibayar tepat waktu. Saat ini ia harus membayar kontrakan per tanggal 10 dan membayar tagihan internet per tanggal 20 setiap bulannya. Ia harus berpikir keras jika mendekati tanggal-tanggal tersebut, dana belum cukup.


Menurut Langit, pekerja lepas harus siap menghadapi kenyataan bahwa kadang tidak ada pekerjaan dalam kurun waktu lama, kadang sedikit, dan kadang banyak. Jika pun ada, gajinya kadang bisa mencukupi kebutuhan hidup selama dua bulan, kadang untuk satu bulan saja tidak cukup. Ditambah masalah waktu pembayaran yang berbeda, ada yang langsung dibayar begitu pekerjaan usai, "Ada juga yang berbulan-bulan ga cair-cair," imbuhnya.


Tersebab penghasilan tidak menentu, finansial Langit sering kolaps. Kadang ia terpaksa tidak makan selama beberapa hari, paling parah pernah diusir dari kosan. Di lingkungan pun oleh tetangga sering dikira pengangguran karena tak terlihat bekerja di kantor. Bila sama sekali tak ada pekerjaan, mau tidak mau ia jual barang berharga, meminta DP (down payment) jika ada pekerjaan, atau meminta pembayaran di awal ke klien. "Bodoh amat dengan urat malu," pungkasnya.


Pandemi sebabkan freelancer sulit bertahan hidup

Dapur freelancer
Hi Quds harus bertahan hidup meski penghasilannya stagnan (kredit: Hi Quds)


Langit tak sendiri, pendapatan fluktuatif juga dialami oleh Hi Quds, bloger, content writer sekaligus ghostwriter yang tinggal di Jakarta. Ia biasa hadir ke beberapa acara kemudian mengulasnya di blog dan media sosial. Dalam satu minggu ia bisa datang ke beberapa acara. Selain itu dia juga aktif di beberapa komunitas bloger. Bila ada informasi pekerjaan, baik lewat grup bloger atau grup pemberi pekerjaan dan kriterianya sesuai, ia akan mendaftar. Dari situlah sumber penghasilannya. 


Baca juga : Gulaliku dapat omzet hampir 20juta per bulan


Sebelum pandemi meski pendapatan naik turun, ia masih bisa menghidupi diri sendiri dan keluarga. "Aku masih bisa bayar kontrakan, buat makan, beli paket internet, dan jajan buat anak," katanya. Beruntung di Jakarta ada program bantuan dari pemerintah, sehingga biaya sekolah untuk kedua anaknya gratis. Di balik itu ia harus pikirkan biaya SPP, buku, ujian, dan lain-lain untuk satu anaknya yang lain karena menempuh pendidikan di sekolah swasta di Jakarta.


Begitu pandemi, "Drastis banget. Kalau mau dibandingkan, sebelum Covid-19 penghasilan bisa 100ribu, tapi begitu pandemi dapat 30ribu aja udah alhamdulillah," ujar perempuan yang saat ini berusia 50 tahun itu. Sebagian besar sumber penghasilannya stagnan, beberapa pekerjaan dibatalkan karena harus menghindari kerumunan. Akibatnya ia tak bisa bayar kontrakan selama empat bulan. Melihat pandemi memang berdampak ke banyak orang, pemilik kontrakan pun memaklumi.


Meski begitu, Hi Quds putar otak saking pusingnya untuk cari jalan keluar. Kemudian rekannya di Bandung menawarkan untuk jadi reseller minyak herbal, ia menyanggupi. Ia pun memostingnya di Twitter, berharap masalah keuangannya teratasi. Tak hanya itu, ia juga lebih melek terhadap informasi pekerjaan di berbagai grup. Meski upah pekerjaannya lebih kecil dibandingkan sebelum Covid-19, tapi bila statement of work (SOW)-nya masih masuk akal, ia ambil.


Dapur freelancer

Dapur freelancer


Berkat usahanya, Hi Quds masih bisa bertahan hidup melewati pandemi meski terbilang sulit. Ia bisa mencicil kontrakannya dan memenuhi kebutuhan hidup bulanan. Terbukti sejak awal tahun 2021 ia dipercaya menulis sebagai user-generated content di sebuah platform ternama, bekerja sama dengan brand untuk memosting artikel mereka. "Keseringan artikel sudah disediain, tinggal edit sedikit, kadang juga nulis sendiri. Baru dibayar kalau artikel tayang," ujarnya. Jika tidak tayang karena tidak disetujui oleh platformnya, tidak dibayar. Beruntung punya kenalan di platform tersebut. Jika ada artikel lama disetujui, ia meminta tolong teman untuk dibantu.


Langit dan Hi Quds adalah dua orang dari sekian banyak orang yang menjalani kehidupan sebagai freelancer. Segala upaya mereka lakukan tingkatkan kualitas keterampilan agar dipercaya pemberi pekerjaan. Dengan begitu mereka dapat bertahan hidup. 

7 comments:

Kornelius Ginting said...

Kebetulan saya kenal dengan ka langit... dan pernah minta tolong pasang template blog...

Dengan kemampuan yang ka langit miliki, trus orangnya bisa dipercaya (secara saya ngasih password akun ke dia) seharusnya perjuangan dia saat ini tidak hanya sebatas bertahan hidup...

Namun itulah suka duka freelance..ada cerita sukses berhasil gilang gemilang...sementara lainnya masih harus merayap, merangkak menapaki tangga kesuksesan...

Oh iya mas, nanti jangan lupa ya... kalau ka langit dan ka hi quds sukses.. ceritakan kembali ya... saya kok yakin mereka akan sukses... tinggal nunggu momentumnya saja....

uwanurwan said...

Aamiin aamiin Ya Rabb... Semoga kita semua sukses sesuai versi kita masing masing. Sehat sehat Kak

BloggerBorneo.Com said...

Tulisan yang cukup menarik dan memang seperti ini realitanya. Buat Kak Langit dan Hi Quds, tetap semangat ya...

Ika Maya Susanti said...

Dari dulu sering ngikutin ceritanya Teh Langit di medsosnya. Yang pas dia diusir dari kostan, itu aku sampe ikutan panik, woro-woro di fb apa ada yang liat dia di mana. Emang sih, saya nggak pernah bisa bantu apa-apa kecuali doa hingga detik ini. Karena Aksa seumuran sama anak saya yang gede, jadinya kalau Teh Langit pas ada masalah, saya jadi ikut kepikiran gimana kabar Aksa.

Suciati Cristina said...

Moga Teh Langit, Mba Hi quds, dan semua freealancer selalu dicukupkan Allah.. amiin sehat selalu buat semuanya.
Pandemik jg moga cpt berlalu

Rach Alida Bahaweres said...

Tetap semangat yaa :)
Terima kasih ulasannyaa

Ajeng Veran said...

Sebagai freelancer kadang dikira nggak punya kerjaan. :') kalau ditanya sibuk apa? Mau ngejelasin kayak butuh waktu lama buat ngejelasin apalagi tinggal di desa kak. Makasih share ceritanya kak, aku merasa gak sendirian.