Puisi Harus Dijual Ke Mana?

Itungannya udah 17 taon ya aku suka dan nulis puisi, mulai dari puisi cinta, puisi tentang alam, puisi tentang Covid-19, puisi galau, puisi ramadhan, puisi marah-marah, dan puisi lainnya. Sampek sekarang masih mengidam-idamkan pengen fokus di puisi dan ilustrasi, menulis juga, nulis mah tetep. Kan sayang kalo punya platform tapi gak dimanfaatin.


Puisi uwan urwan

Jadi demen nulis puisi kan gak cuma nulis di buku, hape, ato laptop? Ato cuma berakhir di blog ato medsos doang? Gak mungkin kan? Kayak gimana sih, hobi nulis tapi gak bisa ngasilin duit dari situ. Jadi puisi kudu dijual ke mana?

Puisi ekspresinya udah beragam loh


Sebelum ngomongin soal cara menjual puisi itu ke mana, aku pengen ngasih gambaran soal puisi itu apakah cuma yang kayak kita bayangin, ya tulisan-tulisan berat dan gak gampang dipahami. Cuma orang-orang yang kita anggap “nyastra” ato “nyeni” aja yang bakalan paham (begitu kan yang ada di dalam otak sebagian orang?) Bagian ini bakalan nentuin kamu bakal menjual puisi ke arah mana sih. Jadi kudu dibaca...

Puisi entah itu puisi cinta, puisi tentang alam, puisi tentang Covid-19, puisi galau, puisi ramadhan, puisi marah-marah, dan puisi lain, sekarang udah banyak ngalamin perubahan. Udah gak sekaku dulu yang bisa dinikmati di buku dan media cetak. Ada banyak tempat buat nikmatin puisi. Selain itu bentuk dan medianya makin variatif. Banyak seniman yang berusaha mendobrak kekakuan itu, tapi gak dikit juga yang milih mertahanin standar. Dua-duanya punya kelebihan dan kekurangan sih. Kalo disuruh milih aku pilih keduanya soalnya emang ga bisa digantiin.Kalo zaman dulu puisi emang cuma bisa dinikmati di buku, koran, majalah, dan ya yang umum di situ. Puisi dulu ngehits banget sampek penyair-penyair laris manis. Makin ke sini kan puisi cuma diangap karya sastra yang bagus tapi Cuma bisa dinikmati sama  orang-orang tertentu. Bisa dibilang cukup  eksklusif.

Sekarang? Puisi udah berubah juga sesuai zaman. Mulai dari makin banyaknya konten-konten video musikalisasi puisi dan video pembacaan puisi baik yang video berupa suara dan teks atau yang video klip. Puisi-puisi yang dibacain pun beragam, puisi cinta, puisi tentang alam, puisi tentang Covid-19, puisi galau, puisi ramadhan, puisi marah-marah, dan puisi lain. Yang terkenal sih menurutku akun @melodidalampuisi. Makin ke sini, kata-kata puitis muncul lebih sederhana lagi, yaitu di kemasan kopi, mulai dari Janji Jiwa, Kopi Kenangan, dan brand-brand kopi lagi.



Buat yang bilang puisi itu berat, mau puisi cinta, puisi tentang alam, puisi tentang Covid-19, puisi galau, puisi ramadhan, puisi marah-marah, dan puisi lain, sebenernya enggak kok. Kita aja yang gak menikmati. Ibarat ngeliat lukisan abstrak, kita tuh ga perlu ngerti maksud dari karya itu, tapi cukup dinikmati aja. Nikmati dari hal-hal paling sederhana dan yang paling kita ngerti. Kita suka kombinasi warna dari lukisan A, misalnya. Ya udah gak usah diambil pusing.

Nah bentuk puisi lain adalah kutipan-kutipan dalam film (mau film pendek ato panjang), kadang ada di prolog, di sepanjang film, atau di akhir, kadang ya pas lagi monolog. Bentuk lainnya itu lirik lagu. Tahu gak kalo lirik lagu itu sebenernya juga puisi, ya ada yang bahasanya puitis banget ada yang populer banget, dari yang berat sampe yang pake kata-kata mainstream. Ada lagi gak? Nah, puisi seringkali singkat, makanya jadi quote. Menurutku gak semua quote itu puisi sih, hanya sebagian quote cukup puitis.

Jadi jual ke mana nih puisi-puisi kita?


Jadi udah tahu kan kalo puisi itu cukup berharga? Banyak loh sebenernya yang mengapresiasi, cuma  emang gak semua orang mau membayar buat satu puisi. Sekarang pikirin kamu mau tetep kekeuh konvensional ato menyesuaikan pasar? Aku kasih ide-ide nih

Pertama, bukuin, kirim ke penerbit. Penerbit besar kan emang ngeliat peluang buku itu bakal laris ato enggak. Kalo enggak, ya ngapain nerbitin buku puisimu, apalagi kamu bukan siapa-siapa. Ditambah kalo promosinya bener, bakalan dapet ngejual banyak eksamplar dong. Banyak banget pertimbangan buat nerbitin buku kumpulan puisi karena emang gak laris kalo kamu bukan siapa-sapa mau sebagus apapun puisimu. Solusi lain ya terbitin sendiri di penerbit indie. Konsekuensinya, promosinya kudu gencar sih. Berapa banyak buku yang kejual juga tergantung kamu siapa. Wkwkwk
 
Uwan Urwan puisi
Buku kumpulan puisi tunggal keduaku yang aku terbitkan di penerbit indie


Kedua, kirim-kirim ke media, ada media cetak dan media online yang mau nerima tulisanmu. Emang kudu kerja keras juga sih soalnya yang ngirim gak cuma satu dua orang. Bayangin dong, dari sekian ratus orang yang ngirim, yang kepilih satu dua tiga empat. Intinya semangat. Aku tahu kamu pasti bisa!
 
uwan urwan puisi
 

Ketiga, bikin lagu. Bisa main alat musik? Bakal jadi gampang banget pasti bikin lagu. Aku aja kalo bisa, udah rajin bikin lagu terus dinyanyiin sendiri. Bikin akun khusus lagu-lagu sendiri. Sayangnya aku gak bisa maen musik dan gak mau belajar lagi. Susah. Mending aku nyanyi aja. Terus jual ke mana? Kalo udah jadi, kirim ke label. Punya kenalan? Kalo iya, bakalan lebih gampang masuknya. Kalo gak, ya emang kudu sabar. Upload aja di medsos dan sering tag-tag akun musik.
 


Keempat, kerjasama dengan brand-brand kopi ato coffee shop, kafe, dan brand-brand yang melek kata-kata puitislah. Ajuin proposal aja. Kalo ada temen yang mau buka cofee shop, ajuin diri aja jadi yang bikin konten-konten buat di mug, gelas, tembok, suvenir, dan lain-lain. Kan puisinya bisa ditempel dan dicetak-cetak gitu. Karena buat komersial, puisinya jangan dikasih gratis gitu aja. Kudu bayarlah. Ya kalo gak enak, minta aja bayar pake secangkir kopi ato kalo tiap nongkrong ke situ ga usah bayar. Yang penting bayar mau berapapun.
 
uwan urwan puisi

Kelima, kerjasama dengan penulis skenario, kru-kru film ato sutradara, ato apalah. Aku gak ngerti. Pokoknya orang-orang film. Kalo sanggup ya bisalah nawarin diri jadi penulis skenario. Bisa banget kan naroh puisi-puisi kecilmu di dalam dialog ato pas lagi monolog. Gak harus yang bikin-bikin film buat bioskop. Kan sekarang ada banyak yang bikin film-film pendek. Bermitralah.
 
uwan urwan puisi

Keenam, buka jasa nulis puisi. Gak semua orang loh mau nulis puisi. Pake kesempatan itu buat buka jasa. Kadang orang kan butuh kata-kata puitis yang terkesan seolah-olah itu buatan dia. Ya kalo mau diakui sih gak apa-apa, tapi ya kan bayar. Becanda... tapi serius sih. wkwk

Kalo kamu gak bisa nulis puisi, tapi pengen bikin puisi buat seseorang? Bisa loh email ke uwanurwan@gmail.com ato dm ke Instagram @uwanurwan. Tinggal minta tema kayak apa. Aku dengan senang hati ngebantu kamu bikin kata-kata puitis


Ketujuh, jual kaos puisi. Sebenernya ide ini sama dengan nomor enam, yang suvenir. Kaos kan suvenir. Wkwk. Ada loh yang berhasil bikin kaos yang di kaosnya ada puisi bertema. Tema pun sesuai dengan pesanan. Herannya, banyak juga yang beli loh kaosnya apalagi yang komunitas gitu.
 
uwan urwan puisi

Kedelapan, ikut lomba nulis dan baca puisi. Meski puisi peminatnya dikit dan tersegmentasi, kalo udah ketemu sama yang anak puisi banget, beuh, banyak juga dan bikin minder. Belajar dari mereka terus kalo menang kan dapet duit. Ya ini emang ga ngejual sih, tapi kalo ikut lomba kayak gini dan menang kan dapet duit. Ahaha

Kesembilan, bikin suvenir yang di dalamnya ada puisinya. Gimana? Suvenirnya bebas. Kebayang gak suvenir yang ada puisinya, misalnya suvenir itu buat kado ultah ato kado ulang tahun pernikahan, apa gak romantis gitu? Punya nilai jual dan unik. Ya gak harus puisi cinta aja kan, tapi puisi tentang alam, puisi tentang Covid-19, puisi galau, puisi ramadhan, puisi marah-marah, dan puisi lain.

Tulisan ini bikin kamu jadi punya ide-ide cemerlang buat jual puisimu kan? Hayuk cepet direalisasikan.














No comments: