Sekeluarga Sehat Meski Pandemi

Kredit : silviarita (Pixabay)
Pernah ketemu sama orang yang gak suka makan sayur ato buah? Pernah ketemu sama orang yang maunya cuma makan itu-itu aja setiap hari. Kalo bukan menu itu gak mau makan? Pernah ketemu sama orang yang makan apa aja, apa yang ada tetep enak-enak aja? Nah, semua yang aku sebutin itu ada loh. Terus yang bagus buat tubuh yang gimana? Makin beragam makanannya, makin bagus buat tubuh. Kenapa yuk?



Sistem imun yang kuat tergantung sama nutrisinya

Air susu ibu nutrisinya lengkap (kredit : manfredrichter /pixabay)


Dosen Ekologiku pernah ngasih soal ujian begini, Tuliskan biodiverstas yang ada di sarapanmu tadi? Sesuatu banget karena aku kudu inget-inget makanan apa aja yang kumakan sekitar sejam lalu. Aku sebutin yang aku inget, sayuran di dalam sop sekaligus lauk-pauknya. Aku kuliah di Jurusan Biologi, tempat yang ngajarin aku tentang betapa bermaknanya keberagaman flora dan fauna untuk ekosistem. Ternyata itu juga buat tubuh kita.

Kenapa bisa gitu? Gak ada satu makanan pun yang bisa penuhi semua kebutuhan nutrisi kita, kecuali ASI. Ya masak yang bukan bayi minum ASI juga? Hei... Tiap sumber makanan punya kandungan tertentu, dengan makan beragam jenis pangan artinya kebutuhan nutrisi yang gak ada di bahan A, ada di bahan B, C, D, dan lain-lain. Kalo semua terpenuhi kan jadinya tubuh gak perlu kerja kerasa karena ada bahan-bahan yang dibutuhin tapi kita ga mau penuhin.

Jadi ya bener, buat dukung sistem imun emang kudu menuhin semua kebutuhan nutrisinya. Yang repot lagi kalo punya anak nih, apalagi yang rewel gak mau makan ini itu karena gak ngerti. Sepenting itu menuhin gizi buat anak. Biar apa? Biar pertumbuhan dan perkembangannya maksimal. Bisa dipastiin anak-anak yang dewasanya cerdas, asupan gizinya pas kecil terpenuhi dengan baik.

Anak yang udah lepas ASI, kan masuk ke masa Mpasi tuh. Pengenalan berbagai jenis makanan kudu dilakuin orang tua. Gak bisa ya karena anak nangis dan ngambek jadinya dikasih makan cuma itu-itu aja. Kasian anaknya ga berkembang.

Prinsip gizi seimbang buat anak (gak Cuma buat anak sih sebenernya) yang setidaknya kudu ditaati apaan sih?

Makanan kudu beragam. Bayangin lahan yang Cuma ada satu jenis taneman sama yang banyak macem, lebih sehat yang macemnya banyak. Ekosistem jalannya bagus. Ikuti saran dari Kemenkes loh yang isi piringku itu. Intinya per hari kita perlu dua porsi lauk (protein), 3 porsi makanan pokok (karbohodrat), sayur dan buah 1,5 porsi.

Aktivitas fisik kudu tetep jalan. Apalagi kondisinya lagi pandemi nih, orang tua kudu kreatif bikin kegiatan buat anak biar gak main hape mulu.

Meski di rumah, wajib bergerak ya. Ga harus lari keliling rumah 2000 kali juga. Nyuci dan ngepel itungannya olahraga juga kok. (Kredit : skeeze / pixabay)


Hidup bersih ya. Sering-sering cuci tangan, gak lupa mandi, gosok gigi, bersiin perabot rumah dan mainan anak, apalagi? Kalo anak sering kena infeksi, ngaruhnya ke metabolisme tubuh yang jadi lebih tinggi. Otomatis penemuhan gizinya kudu lebih banyak, kalo ga terpenuhi, ya tumbuh kembangnya gak optimal.

Berat badan normal pada anak kudu tetep dicapai biar gak ada masalah sama tumbuh kembangnya.

Ngejaga kondisi jiwa juga perlu

Mau sehat, makanan emang jadi faktor utama, tapi kalo jiwanya gak sehat, kayak percuma gitu. Kunci hidup sehat jua adalah jiwa yang sehat karena pusat kontrol tubuh ya di otak. Stres adalah pemicu sakit yang cukup signifikan. Dari stres bisa muncul banyak penyakit, misalnya stroke, darah tinggi, mag akut, anoreksia, gagal ginjal, diabetes, dan lain-lain.

Kata orang sih kunci sehat ya harus bahagia. Iya, emang bener sih. Di zaman Covid-19 ini, kita dituntut buat bertahan hidup dari perekonomian yang anjlok dan gak boleh stres. Nah, makin stres gak tuh. Puyeng mikirin gak bisa ke mana-mana, mana kebutuhan tiap hari kudu ada tapi duit menipis. Berat banget ya hidup ini.

Buat yang udah berkeluarga dan punya anak, kondisi psikis orang tua dan anak itu saling berkaitan loh. Makanya mood orang tua kudu bagus terus biar ga pengaruh ke anak. Putu Andai, M.Psi, Psikolog anak dari tiga generasi dalam webinar bareng Nutrisi Bangsa, topiknya Biasakan Anak Terapkan Gizi Seimbang Selama di Rumah Saja tuh bilang kalo orang tua kudu terus memantau mood anak. Salah satu caranya ya dengan nyobain keterampilan dan sesuatu yang menyenagkna buat dilakuin bareng-bareng. Misalnya nih diskusi sama anak, mau makan apa, terus minta anak bantu-bantu masak, ato bantu-bantu nanem-nanem sambil dikenalin ini apa itu apa. Anak juga perlu ngenalin sesuatu dari orang tuanya sendiri.


Anak rewel gak mau makan sayur dan buah misalnya, ya pelan-pelan dikenalin. Bisa juga ibu bikin olahan sayur, disesuain rasanya sama yang disukai anak. Emang kudu ekstra sih kalo anak agak rewel soal makanan. Misalnya anak mau makan sayur, sesuap doang misalnya, kasih apresiasi biar besok-besok mau makan lebih banyak.

Ya namanya hidup, kadang emang gak selalu sesuai ekspektasi. Tetep berjuang buat diri sendiri dan keluarga, jaga kesehatan. Anak penting, orang tua juga penting. Mari saling jaga.


No comments: