Review Film Waiting for the Barbarians

Udah lama gak nonton film di bioskop gara-gara pandemi, soalnya tutup. Makanya beralih nonton streaming, mulai dari film Korea Selatan, film Thailand, film negeri sendiri, juga film barat dong. Selain lama gak nonton, lama juga ga review film di blog ini. Jadi sempet bacabaca kehebohan di dunia maya soal film festival yang premier di Venice Film Festival taon 2019, terus rilis serentak di seluruh dunia tanggal 7 Agustus 2020 kemaren, ya Waiting for the barbarians.

Waiting for the Barbarians


Sinopsis Film Waiting for the Barbarians

Jadi ada sebuah kota atau desa gitulah di perbatasan gurun pasir yan teriknya pasti nauzubillah. Yang jelas syutingnya di Maroko. Mark Rylance sebagai hakim kayak dikasih kepercayan buat ngelola wilayah itu. Kalo yang aku tangkep, wilayah itu awalnya aman dan sejahtera, tapi sejak kedatangan Kolonel Joll yang diperanin Johnny Depp jadi berubah.

Pak Hakim ini agak naif dan berhati baik sementara Kolonel Joll gak punya hati, kejam. Kolonel Joll dateng ke daerah itu buat investigasi, menganggap orang barbarian ini jahat. Sementara Pak Hakim malah menganggap orang barbarian itu bukan ancaman. Menurutnya ya biarlah masing-masing hidup dan gak usah saling mengusik, tapi karena posisi Pak Hakim lebih rendah jadi dia gak bisa apa-apa. Lagipula Kolonel Joll juga dapet perintah.

Waiting for the Barbarians


Demi melaksanakan tugasnya di situ, dia akhirnya menginterogasi orang-orang barbarian yang ketangkep dengan disiksa. Pak Hakim gak tega dan kasian, tapi gak bisa ngapa-ngapain. Pas Kolonel Joll selesai tugas dan pergi, Pak Hakim ngebebasin semua orang barbarian. 

Terus dia nemuin salah seorang barbarian juga, cewek (Gana Bayarsaikhan), yang buta dan pincang karena disiksa sama Kolonel Joll. Pak Hakim berniat baik dan... eh, ini aku kok malah spoiler ya? Hehe.. maaf. Niatnya mau review malah nulis jalan cerita film Waiting for the Barbarians.

Intinya Pak Hakim yang baik hati ini emang udah lama berdampngan dengan orang-orang barbarian dan gak ada masalah gitu. Mereka malah saling komunikasi gitu pake pesan yang ditulis di kayu. Begitu tahu orang-orang yang ia lindungi disiksa, Pak Hakim kayak emang sengaja ngelakuin pemberontakan juga.

Kesanku abis nonton film Waiting for the Barbarians: cukup bikin depresi ya 

Film yang diadaptasi dari novel dengan judul yang sama ini cukup bikin aku depresi sih. Secara keseluruhan aku menikmati jalan ceritanya. Ada beberapa hal yang bikin aku gak paham, bikin aku pause dulu, mikir, terus lanjut. Film-film festival emang beda sih sama film-film populer yang secara emosi bisa bikin mengaduk-aduk karena dibikin sedikit berlebihan adegannya. 

Waiting for the Barbarians


Jalan ceritanya menurutku gak berlebihan. Mungkin masyarakat kala itu kondisinya seperti itu. Adegan Pak Hakim diarak pakai baju perempuan kek masih kebayang-bayang. Kok bisa sih gak ada satu pun yang ngebela? Warga dan sipil ngetawain? Belum lagi adegan orang-orang barbarian yang di dirak rame-rame, diiket, terus anak kecil disuruh mukul. Duh, ga kebayang gimana rasanya jadi Pak Hakim yang ngeliat. Aku ngeliatnya sih warga-warga yang ikut ngetawain karena takut aja sama Kolonel Joll. Makanya pada berkerumun dan patuh. 

Kenapa aku bilang depresi? Ya karena tokoh sentralnya kan Pak Hakim yang sebenernya punya wewenang di desa itu. Pengen tempat tinggalnya hidup damai, sejahtera, dan gak ada konflik, tapi malah dirusak. Sedihnya lagi dia ngeliat kerusakan itu dengan mata kepala sendiri sampek disebut penghianat. Ditambah lagi ia malah jatuh cinta sama orang barbarian. 

Nonton film ini agak binggungin juga sih kalo gak suka genre ini pasti agak bosen. Banyak hal yang gak dijelasin tapi kalo diterka-terka ketemu juga masalahnya. Seting tempatnya bagus, di padang pasir. Aku juga suka cara pengambilan gambarnya. 

Robert Pattinson juga maen di sini jadi bawahannya Kolonel Joll. Peran Robert Pattinson gak banyak, cukup nyebelin, dan ga begitu penting juga sih. Kalo ngomongin soal akting pemainnya ya ga diraguin. Film buat festival menurutku gak pernah maen-maen. Nah kalo kamu pernah nonton film Kucumbu Tubuh Indahku, nah kayak gitu rasanya nonton Waiting for the Barbarians ini.

Dan yang bikin kaget lagi adalah sinematografernya itu Chris Menges yang pernah dapet nominasi Maya Award for Best Camera. Panter aja sinematografinya bagus. 

Nonton streaming pake hape aja

Waiting for the Barbarians


Film Waiting for the Barbarians ini kan serentak tanggal 7 kemaren tayangnya. Aku nyari-nyari nontonnya di mana, ternyata cuma bisa di Mola TV. Emang cuma bisa nonton di aplikasi Mola Tv. Eh, sebenernya kan zaman sekarang canggih ya. Nontonnya bisa di TV yang disambungin ke internet, bisa juga di laptop, tapi aku nontonnya di hape. Kalo nonton di hape bisa lewat browser ato aplikasi Mola TV. Download di Play Store ato App Store.

Aku pernah download Mola TV emang tapi waktu itu belum ada film yang aku pengen tonton. Pas sekarang aku bela-belain download dan langganan. Hehe.. Cuma 12.500 juga sih per bulan. Aku dikasih tahu temen kalo Mola TV itu emang nayangin film-film bagus yang gak ada di aplikasi film lain. Kenapa? Karena yang ditayangin di aplikasi streaming lain yang populer aja.

Waiting for the Barbarians


Terkenalnya Mola TV itu kan streaming nonton bola ya, padahal gak cuma bola. Alhamdulillah sih udah langganan. Bulan September 2020 bakalan ada film Iron Mask yang diperanin Jacky Chan dan Arnold Schwarzenegger, terus bulan Oktober 2020 ada film Proffessor and The Mad Man.

Buat nonton bioskop exlusive Mola TV. Kamu cukup langganan, kan cuma bayar Rp12.500 ya. Bayarnya bisa pake transfer bank ato OVO juga. Masuk aja ke web ato aplikasinya. Terus klik langganan. Gampang kok. Buat yang suka bola mah bisa streaming terus.

No comments: