PCR Test Corona Ngambil Lendir Kamu Loh

PCR test corona dinilai lebih efektif ketimbang rapid diagnostic test, karena lebih akurat. Udah banyak banget artikel membahas beda keduanya. Yang jelas keduanya bisa dilakuin, rapid test buat skrining sementara PCR test Jakarta buat diagnosa.

PCR test corona ngorek-ngorek idung. Ih serem...

Karena kedua teknik di atas beda, sampel yang diambil pun beda. Rapid diagnose test ngambil darah buat diuji di laboratorium, sementara itu kalo PCR test corona yang juga dikenal swab test, ngambil lendir kamu di bagian anu. Anu? Gak usah mikir yang enggak-enggak. Swab test ngambil lendir kamu di bagian dalam idung atau tenggorokan. Jadi diurek-urek gitu sedalem-dalemnya, terus diuwel-uwel, dijambak, dan dijedotin ke tembok. Hahaha... Enggak, aku boong! Gak sampek sejahat itu kok.
PCR Test Corona uwan urwan
Virus Covid-19 bikin heboh dunia nyata dan dunia maya


Tes Polymerase Chain Reaction (PCR) memang salah satu metode buat mendeteksi virus korona. Cari tahu di PCR test Jakarta dong. Tahu gak si kalo virus korona (SARS-COV2) itu nempel di bagian dalem idung dan tenggorokan. Sejauh ini aku ngeliat petugas ngambil sampel lendir di bagian dalem idung tuh serem ya. Apalagi buat tahu hasil swab test itu butuh beberapa jam sampek itungan hari. Kan males ya. Antara takut positif gitu kan nunggu hasilnya, terus kudu isolasi mandiri. Kalo ngerasa negatif tapi belum keluar hasil tesnya terus kitanya masih maksa keluyuran kan berabe. Ada berapa orang yang tertular tu?

Jadi nanti pake cotton swab, dimasukin ke idung, terus kalo dah sampe di bagian dalem idung, lendirnya disapuin biar nempel. Kan kita suka kayak ada lendir gitu kan di idung. Abis itu cotton swab-nya dimasukin ke tabung khusus dan dibawa ke laboratorium. Nah diperiksanya pake teknik PCR. Orang-orang molekuler pasti ngerti.
PCR test corona
Swab test nih (kredit: detik)

Yang dilakuin itu nyocokin DNA atau RNA virusnya. Nantinya DNA atau RNA yang asalnya dari lendir idung kita itu bakal digandain terus dicocokin sama susunan DNA virus korona. Kalo cocok berarti positif, kalo enggak ya berarti bukan. Mungkin cuma sakit kemiskinan aja. Wkwk

Kenalan dikit sama virus korona (SARS-COV2)

PCR Test Corona uwan urwan
Buat tahu kita terinfensi corona, kudu swab test atau rapid test

Semua orang juga paham kalo PCR test corona selain akurat, emang jadi pilihan utama buat deteksi virus anggota keluarga Coronaviridae yang bersemayam di tubuh manusia. Keluarga besar Coronaviridae ini emang tergolong virus RNA yang menginfeksi amfibi, burung, dan mamalia. Virus korona yang ukurannya lebih kecil dari upil ini cepet banget nularnya. Lebih cepet dari niat mantan yang katanya mau minta maaf tapi gak dateng-dateng. Kamu search aja deh PCR test Jakarta buat tahu di mana-mana aja lokasinya.

Kalo dipecah lagi, virus SARS-COV2 ini masuk ke subkeluarga Orthocoronavirinae. Subfamili Orthocoronavirinae ini masih digolongkan lagi jadi empat gen CoV. Nah lo, apa gak pusing? Banyak bener sodaranya. Mau bikin persekutuan kali ya. Sampek sekarang nih ada jenis tujuh CoV Human (HCV) yang bisa menginfeksi manusia dan udah diidentifikasi. Moga aja mereka kapok jadi virus dan gak bermutasi lagi.

Virus corona ini masih belum begitu jelas asal usulnya sih katanya. Peneliti menduga SARS-COV2 ini berevolusi dari strain yang ditemukan pada kelelawar. Nah yang bikin gak yakin itu karena belum ditemuin perantara virus dari kelelawar ke manusia. Malah muncul dugaan baru bahwa sebenernya SARS-COV2 emang ada dan emang merupakan hasil mutasi asli yang kemudian menginveksi manusia. Nah, yang bikin teori-teori itu menurutku jadi bikin bingung, kasus pertama penyakit ini berasal dari paparan langsung dari hewan ke manusia di Pasar Huanan, Wuhan, Cina. Pusing kan? Aku juga pusing kok baca-baca bahasan soal virus corona.

PCR test Covid-19 dong kalo dah tahu berisiko


PCR Test Corona uwan urwan
PCR Test Corona uwan urwan

PCR Test Corona uwan urwan

PCR Test Corona uwan urwan

PCR Test Corona uwan urwan

Dan sebenernya kita juga pernah menghadapi salah satu keluarganya dulu, yang dikenal SARS tahun 2002 dan 2003. Terus masih inget gak virus influenza H1N1 yang rame tahun 2009? Gak Cuma itu sih, tahun 2012 juga ada sindrom pernapasan coronavirus (MERS-CoV) di Arab Saudi. Terus awal tahun, si virus korona ini bikin panik seluruh dunia. Dikiranya Cuma bakalan di Cina dan negara-negara tertentu doang, eh malah nyampek ke Indonesia juga. Efeknya parah sih. Sektor ekonomi, pendidikan, kesehatan, dan lain-lain jadi semrawut.

Pokoknya tanggal 11 Maret 2020, kasus penularan Covid-19 udah terjadi di 114 negara. Sekarang Indonesia lagi jatuh bangun menata kehidupan, aku pun. Pemerintah dan berbagai instansi baik yang negeri atau pun yang swasta lagi bahu membahu menangani dan mencari jalan keluar terbaik. Sampek aku nemu artikel kalo Halodoc juga kerja sama dengan beberapa rumah sakit buat nyediain rapid diagnostic test dan PCR test Covid-19.

Halodoc emang kerjaannya menghubungkan masyarakat sama rumah sakit. Kan Halodoc salah satu aplikasi kesehatan yang ngasih solusi kesehatan dan bisa dipercaya buat konsultasi kesehatan apalagi pas dalam keadaan genting, apalagi di saat pandemi. Tinggal cari dokter buat konsultasi di aplikasinya. Ato mau cari info soal PCR test Jakarta (PCR test Covid-19) dan rapid diagnostic test di Jakarta? Ya ada.

Kalo buka aplikasinya dan cari tahu, bakalan nemuin nih di mana kita bisa ngelakuin PCR test Covid-19 Test dan rapid diagnostic test, rumah sakitnya apa aja, harganya berapa, dan bisa milih dokternya. Yang jelas, kalo udah tahu berisiko ya teslah dan yang sehat tetep jaga kesehatan ya. Patuhi protokol kesehatan biar selamet.


2 comments:

BK8 said...

Iya memang PCR test corona lebih efektif daripada rapid test.

AsianBookie Viet said...

Berbeda harga testnya brp?