Deteksi Alergi Pakek Allergy Risk Screener

Eh, serius aku baru nyadar kalo alergi susus sapi loh. Wkwkwk. Kemaren aku posting soal alergi di Instagram. Aku ga bisa minum susu pagi hari pas perut kosong. Kudu diisi dulu dengan makanan berat baru minum susu ga masalah. Beberapa kali coba maksain, akhirnya mencret-mencret dan bau eeknya gak enak, kecut-kecut gimana gitu. Temenku alergi protein telur dan yang satu alergi seafood. Langsung gatel-gatel gitu dan bentol-bentol. Kasian.
Allergy Risk Screener uwan urwan
Alergi emang suka bikin sebel sih

Alergi adalah respon antibodi

Sebenernya alergi (gak cuma alergi susu sapi) itu reaksi sistem pertahanan tubuh loh. Kalo orang normal nganggep alergen (substansi penyebab alergi) itu makanan, kalo orang yang alergi, susu sapi bisa dianggap benda asing. Jadinya tubuh udah pake jubah perang dan lari-lari buat ngebunuh yang diangep racun buat tubuh. 

Kebetulan kalo alergi susu sapi itu berarti alergi terhadap protein yang ada di dalam susu sapi.ada 54% reaksi alergi disebabkan reaksi antibodi IgE, dan 46% disebabkan reaksi non antibodi IgE. Kalo gak diatasi bakalan punya risiko gede buat ngalamin alergi polutan, debu, dan lain-lain. 

Allergy Risk Screener uwan urwan

Kalo udah alergi susu, respon tubuh bisa sakit perut, mul, muntah, sesak napas, ruam, bengkak, gatel-gatel, dan diare. Kalo aku sih langsung diare. Gimana kalo alergi ini kejadian ke anak? Gak Cuma alergi susu sapi ya, tapi alergi lain. Ganggu banget itu alergi, bisa bikin berat badan anak turun yang bikin pertumbuhannya terhambat. Bayangin dong, yang kudunya anak itu masih harus tumbuh mendadak terhambat karena alergi.

Alergi bikin anak rewel dan ga mau makan. Kalo anak rewel orang tua biasanya panik. Aku tahu rasanya ngerawat kucing. Kucing kan beda dengan manusia meskipun kalo udah sakit, sama-sama bikin panik. WHO aja nyatet kalo ada sekitar 30-40% penduduk dunia yang ngalamin alergi makanan dan 7,5% alergi di Indonesia karena susu sapi. Wkwk. Cocok banget kan.


Ini aku dapet infonya juga dari pertemuan online bareng Danone Specialized Nutrition Indonesia kapan hari itu. Dan tahu gak sih kalo alergen itu macemnya banyak banget, saking banyaknya bisa macem alerginya juga banyak, ada alergi susu sapi, alergi debu tungau, alergi bulu hewan, alergi polusi udara, alergi asap rokok, alergi kacang-kacangan, alergi protein telur, alergi serbuk sari tanaman, alergi gigitan serangga, alergi obat-obatan, alergi bahan kimia (sampo, sabun, parfum, dll).

Allergy Risk Screener uwan urwan

Kok bisa alergi sih?

Hih, namanya juga sistem tubuh, tiap orang sistemnya beda-beda karena dilahirkan dari benih dan rahim yang beda. Bahkan lahir di bapak ibu yang sama pun, bisa beda-beda sakitnya. Bisa jadi suami alergi debu tungau, si istri alergi protein telur, eh anaknya alergi debu tungau juga atau malah alergi polusi udara. Yang jelas alergi itu disebabkan oleh dua faktor, yang pertama karena genetik (udah bawaan dari bapak dan ibunya) dan faktor lingkungan. Nah yang faktor lingkungan nih yang bisa kita kontrol sebenernya. Kalo faktor genetik itu udah ada, turunan. Gak bisa diubah.

Bapak dan ibu yang alergi, punya kemungkinan nurunin alerginya ke anak. Makanya buat orang tua yang punya riwayat alergi kudu ngecek ke dokter, apa anaknya alergi ato enggak. Eh sekarang bisa deteksi pake website sih. Nanti aku cerita agak panjang. Kalo faktor lingkungan mah kadang karena lingkungan kotor, polusi udara yang ganggu banget, ato karena penyakit tertentu (asma, infeksi, dermatitik atopik, dan rhinitis atopik).

Yang jelas, alergi bisa dideteksi sedini mungkin. Kalo gak diatasi, alergi ini bakalan ganggu sampek dewasa, bahkan bisa memicu penyakit lain. Misalnya nih alergi debu dan bikin gatel-gatel berhari-hari. Kebayang gak sih gatelnya kayak apa, terus itu bikin stres. Saking stresnya jadi gampang emosian, gak napsu makan. Kalo dah gitu imbasnya ke penyakit darah tinggi ato stroke misalnya. amit-amit jabang bayi. 


Alergi protein telur, alergi debu tungau, alergi polusi udara, atau alergi lain pada anak bisa dideteksi dong sebenernya. Makin cepet dideteksi makin baik dan makin murah pencegahannya. Kalo dah ngerti, orang tua bisa mikirin nutrisi yang tepat buat anak. Gak sembarangan ngasih makan ini itu. Yang jelas nih, nutrisi paling bagus buat bagusin sistem imun anak itu air susu ibu (ASI). Subhanallah banget kan. ASI itu mengandung semua kebutuhan yang diperluin bayi. Buat bayi yang gak bisa minum ASI, bisa diganti dengan nutrisi lain. Tetep kudu konsultasi sama dokter ya. Jangan sok tahu ngasih tiba-tiba ngasih nasi padang ke bayik. Hei, itu bayi bukan anak SD. 

Allergy Risk Screener uwan urwan

Deteksi alergi pake Allergy Risk Screener

Bisa kok sembuh. Yan penting kudu dideteksi sedini mungkin. Kalo udah berisiko alergi, mending ikut tesnya pake Allergy Risk Screener by Nutriclub. Jadi Allergy Risk Screener itu semacam tools yang bisa dipake orang tua buat mendeteksi apakah anaknya alergi ato enggak. Nanti kamu bakalan diarahin ke pertanyaan-pertanyaan antara hidup dan mati, pilih aku atau dia? Wkwkw. Enggak, becanda. Eh, kamu klik aja itu di paragraf ini yang aku tebelin dan digaris bawahi. Udah ada lebih dari 20ribu orang yang udah akses Allergy Risk Screener di Indonesia. 

Yang jelas tools ini ngebantu banget buat deteksi risiko alergi pada anak. Jadinya kita bisa tepat banget mencegah alergi berlarut-larut dalam duka lara. Kebayang ga sih kalo anak udah kena alergi dan misalnya diare gak kelar-kelar, biayanya bakalan gede buat dibawa ke dokter. Belum lagi ongkos transportnya. Buat anak dengan alergi tertentu bahkan kudu ngerenovasi rumah biar alergi anak ga kambuh. Kebayang tuh biaya renovasi rumah berapa. huhu

No comments: