Tips Menikmati Hidup Meski Musim Hujan

Musim hujan membuat bakteri gampang sekali berkembang biak, baik yang gak bahaya atau pun yang bahaya. Kondisi basah dan lembab jadi sarang buat mereka. Ya mau ga mau aku dan kamu kudu ekstra banget menjaga kesehatan. Kalau tidak, gak bisa menikmati hidup.

Menikmati hidup

Sebagai orang yang kehidupannya gak sehat-sehat banget. Aslinya sih pengen rajin olahraga, tapi bila ditanya, “Olahraga gak?” Pasti kujawab iya. Meski sekali seminggu atau sekali dalam dua minggu masih okelah ya daripada gak sama sekali. Terus sekarang memang udah lebih sering memilih naik transportasi umum, yang tentunya aku harus jalan sekitar 10 menit buat sampai ke Stasiun MRT atau Halte TransJakarta.

Kalau urusan makan, nah ini dia, akhir-akhir ini makan sudah mulai seenaknya. Padahal biasanya emang ngejaga, ya cari makanan yang harus ada sayurnyalah. Alhamdulillah masih rutin konsumsi buah sih.eh kenapa malah curhat. Padahal mau kasih tahu cara mencegah sakit dan menikmati hidup meski musim hujan.

Selalu sedia suplemen

Menikmati hidup


Menikmati hidup

Mau suplemennya apa, kudu ada. Yang murah-murah juga ada kok. Kalau mau murah belilah vitamin C yang harganya gak sampai 10ribu. Kalau mau lebih mahal bisa beli Imbost, Ester C, Tolak Angin, atau merek-merek lain. Carilah di apotek atau toko yang menyediakan obat-obatan. Atau kalau mau ya minum herbal aja. Kalau suka minum jamu, stok jamu saja. Biasanya sih aku selalu minum suplemen dan aku dobel jika sudah kerasa ga kuat. Hal hampir terakhir yang aku lakuin adalah minum ibat dan bila masih sakit, terpaksa ke dokter. Ya, mau gimana lagi. Pakai BPJS pun masih males gitu kan emang ke dokter. Wkwk. 

Rajin self healing

Menikmati hidup
Saat melakukan terapi ke pasien. Mau?

Duh astagfirullah jika udah suntuk, kepala rasanya udah berat dan pengen marah-marah aja rasanya. Hal kecil yang dilakukan orang lain bisa jadi pemicu masalah. Padahal masalah yang dibahas gak penting-penting amat. Nah ini berhubungan dengan kesehatan jiwa. Yakin deh, kalau jiwa sehat, badan pasti sehat juga.

Sudah ngerasa sebegitu pusingnya sampai tidak bisa menikmati hidup, yang aku lakukan adalah self healing dengan buka Youtube, ketik kata kunci hipnoterapi. Terus dengerin suaranya, ikuti petunjuk. Biasanya sih aku ketiduran, jarang berhasil dengerin sampai habis. Wkwkw. 

Nah untuk self healing aku gak cuma dengan hipnoterapi, tapi reiki dan access bars. Kebetulan aku pernah ikut kelas reiki dan access bars jadi ya dimanfaatin untuk mengembalikan energi positif di dalam tubuh dengan membuang energi negatif. Biasanya kusentuhkan tangan dan dada untuk fokuskan alirkan energi baik dari alam dan buang energi negatif dari dala tubuh. sama, aku biasanya lakuin self healing sebelum tidur. 
Setelah dibars badanku biasanya terasa lebih enteng dan segar, meski ada efek lain kayak ada ada yang aneh di kepala. Katana memang reaksi tiap orang berbeda, ada yang kencing, buang air besar,dan lain-lain karena itu proses detoksifikasi.

Nah ada bedanya nih. Kalau self healing dengan  hipnoterapi aku langsung ngerasa segar. Kalau bangun-bangun setelah melakukan reiki pada diri sendiri, tubuh kayak lemes dan butuh asupan makanan, tapi otak terasa enteng ga ada masalah. Nah kalau bars, apalagi kalau nge-bars orang lain, bukannya ngantuk malah gak bisa tidur. Segar. Wkwk..

Tempel koyo sana-sini

Menikmati hidup


Menikmati hidup

Koyo adalah penyelamat bangsa. Harus kuakui sejak mengenal koyo, aku jadi tahu gimana rasanya hidup senikmat itu dalam keadaan sakit. Hehe... Pernah nyobain beli koyo cabe. Ya Allah panas banget kayak dihujat satu komunitas. Sedih. Akhirnya aku kecilin ukurannya terus ditempel-tempel. Namun paling aman sih memang pakai koyo hangat. Hehe... Aku tempel di leher mendekati punggung, di perut (yang memang selalu bermasalah), dan telapak kaki. Nah, aku pakai koyo juga biasanya sebelum tidur. Bikin tidur nyenyak tahu. Serius dah. Kamu harus coba. Nikmat hidup mana lagi yang bisa didustakan?

Pijat refleksi

Hal yang paling nikmat lagi adalah pijat refleksi. Ya Tuhan terimakasih ada layanan Go-Massage yang memudahkan orang-orang malas untuk datang ke tempat pijat refleksi. Hehe... Ya untuk merasakan kenikmatan hakiki dipijat gak cukup satu jam ya. Dua jamlah minimal, tapi biasanya meski sudah ada timer-nya, waktunya ga selalu tepat tiga jam. Biasanya sih kurang, tapi tidak apa. Memijak itu bikin tangan pegal loh. 

Yang jelas setelah pijat refleksi, badan kembali lentur seperti karet. Oh ya, setelah pijat refleksi langsung istirahat ya. Soalnya kan otot-otot kita kan dilemaskan. Kemungkinan ada yang cedera. Jadi memang paling benar, setelah pijat ya tidur dengan nyenyak.

Aku gak ada tips lagi. Pernah nulis soal harus makan-makanan sehat dan lain-lain. Nah, menurutku itu teoritis banget dan aku sebenarnya jarang lakuin. Sementara yang aku tulis ini yang langsung terasa ke badan. Hehe.. Tapi semoga kita selalu diberi kesehatan ya dan terhindar dari penyakit ringan atau berat, seperti flu, encok, dan lain-lain. Ya menikmati hidup itu perlu.

1 comment:

adhealbian said...

pijat refelksi selalu menjadi favorite sih bang haha, bener banget apalagi sekarang sudah dimudahkkan dengan segala tekhnologi, tinggal klik, mas / mba massageur tinggal dateng ke rumah. nikmati hidup dimusim hujan banget nih ;)