Jangan Sepelekan Watermark

Beberapa kali saya membaca postingan seseorang yang marah di akun Instagram akibat fotonya diambil dan dipakai untuk kepentingan akun lain. Tak jarang juga akun-akun yang mengambil foto tersebut mengganti nama dengan nama akun mereka. Bisa dibayangkan jika ini terjadi padamu?


Well, masalah watermark memang masih ada orang yang enggan menggunakannya dan ada yang mengharuskan. Saya termasuk orang yang harus mencantumkan watermark dalam setiap foto atau karya. Mengapa?

1. Self branding
Ini sudah jelas. Setiap foto atau karya kita menjadi alat agar orang mengenal kita. Tidak peduli hasilnya bagus atau tidak yang penting orang tahu itu karya kita. Misalnya saat review produk, jika hasilnya bagus tentu klien akan senang. Tidak bisa dipungkiri blog kita akan direkomendasikan ke perusahaan lain. Apalagi jika kontennya menarik.


2. Ajang promosi
Setiap manusia diciptakan untuk jadi kepo. Foto atau karya seni kita yang diupload di media sosial biasanya otomatis masuk dalam mesin pencarian, entah itu melalui akun media sosial itu sendiri atau Google.


Saya sering menemukan foto tanpa watermark di Google. Biasanya saya simpan begitu saja. Atau jika untuk kepentingan foto dalam blog, biasanya saya harus menyalin alamat situs untuk saya cantumkan sumbernya dalam caption. Atau jika tidak, saya copy paste link gambar kemudian saya tayangkan di blog tanpa menyebut sumber. Jika ada yang ingin tahu sumbernya tinggal klik gambar, mereka akan tahu saya ambil gambar dari mana.


Nah bagaimana dengan yang berwatermark? Kalau saya tertarik biasanya search nama yang dicantumkan sebagai watermark untuk saya kepoin. Kalau misalnya saya calon klien, tentu akan menguntungkan fotografer dong, karena memudahkan saya mencari kontaknya.

3. Penghargaan diri
Kita tidak perlu haus minta dihargai orang lain. Cukup hargai karya kita dengan mencantumkan nama kita di dalamnya. Bisa nama perusahaan kita sendiri, nama blog, atau nama panggung. Ceileh, berasa artis dangdut.



4. Menghindari merebaknya plagiator
Ada dua sisi sebenarnya jika karya foto kita digunakan orang lain untuk kepentingannya, ada sisi bangga dan sisi sedih. Bangga karena foto kita bisa menginspirasi dan bermanfaat buat orang lain, tapi sedih karena orang tersebut tidak menghargai orang yang bersusah payah memotret, apalagi jika hasilnya bagus pake banget.


Kamu tidak pernah dan tidak mau pakai watermark? Tidak apa-apa. Secara hukum (sok tahu soal hukum. Ahaha. Mohon koreksinya kalau salah) sepertinya jika foto sudah dimuat di media sosial atau tampil di Google dan ada orang lain mengambil dan menggunakan untuk kepentingannya sih tidak masalah. Ada pengecualian sih kali ya, ya, kecuali jika karya yang di copy paste, diakui, lalu dijual kembali.


Banyak fotografer profesional justru sedikit upload di media sosial, sebab mereka tahu harga untuk setiap foto. Yang ditampilkan biasanya hanya sebagai portofolio. Mereka punya ribuan koleksi foto lo. Kalau yang kita lihat di galerinya 100, belum tahu kan koleksi yang belum diupload?

Kamu fotografer amatir? Posting aja sih. Mau pakai watermark atau tidak asalkan tahu konsekuensinya. Kalau karyanya diakui orang lain jangan marah. Hehe... (Uwan Urwan)

19 comments:

Timo said...

I need food, Mas, then water lols :D

Nah, iya, biar masuk ke pencarian org di google, jgn lupa fotonya dinamain yg bener hehe :p

Uwan Urwan said...

Ahahaha... Laper Mas?


Iya nih kudu dinamain. Skr udah mulai suka rename gt mas... Wkwkw...

GUS BOLANG ADVENTURE said...

ahahahah bener mas .. pas foto kita di comot orang lain ihhh buat bafer mas kwkwkw

Susindra said...

Memberi watermark bisa buat branding, memang. Sekarang kalau ingat, sering tambahin. tapi sering lupanya. Maklum, amatir banget.
Kalau mau lihat foto saya silakan cek IG @susierna1.

Wkwkwkwk.... komentar ini bisa dihapus kalo dianggap promo.

Oline said...

Aku mungkin salah satu di dalamnya.
Kadang kalo rajin and ada waktu, aku suka pame watermark. Tapi kalo udh dikejar deadline, gak kepikiran buat kasih watermark. Terutama di IG sih, foto2 yg menampilkan muka aku pakaikan watermark semua sih, apalagi aku review produk biuti :)
tapi nama file gambarnya aku ganti sih.

Awan said...

Saya juga tahu itu penting, tapi saya kalo lagi ingat maka pake watermark, tapi kalo lagi ga ingat ya sudah apa adanya saja lah *mencoba ikhlas :D

uwanurwan said...

Wkwkwkw.. Baper sampe laper ya Mas... Hehe.... Semangattt

uwanurwan said...

Iyaaass banget Mbak. Liat positifnya aja sih skr. Ahaha. Gak cuma nyesek kalo dicomot orang dan diakui sih... Tp balik buat kita sendiri juga. Xixix..

uwanurwan said...

Ahaha Mbak Oline... Betul. Suka lupa juga kalo dah dikejar kejar deadline...


Nama file berpengaruh bgt ya Mbak.. Sukses terus

uwanurwan said...

Ahaha ikhlas emg jadi jalan keluar kang.. Ya mau gmn lagi kalo misalnya dicomot orang. Semoga bermanfaat aja buat dia. Ahahah

Fitri Hasriyani said...

Pertanyaannya, watermark itu apa ?
Hadohh

turiscantik.com said...

hahahhaha gua demen caption foto si Mbak..setujuu penting banget tuh watermark

uwanurwan said...

Ahahahah... Betul mbak....

Feriyana sari said...

Keseringan lupa ngasih watermark. Tapi kadang emang lagi males naruh watermark. Kalau ada yang pake gambar saya, yowis nda pa2. Itung2 saya sedekah pake gambar.

Ella fitria said...

Yihahahaha.. Sepakat banget nih

Faisol Abrori said...

Eh mas, aku udh izin loh ya, ke mas urwan, yg gambar itu ( yg ditaroh di blog ) �� kunbal yaa

uwanurwan said...

ahaha iya sama Mbak... saya kalo lpa juga gt.. ikhlas aja deh.. wkwkwk

uwanurwan said...

hehe tosss kakak

Wichan said...

Jangan sampe ngerasain nyeseknya.

Mau foto pakai kamera VGA juga tetep kasih mark, eh watermark. ��