Hobimu Beragam? Berbahagialah!

Postingan kali ini sengaja mau menyapa "hobi" dan tentu saja tulisan ini bersifat subjektif. Segala bentuk ketidaksetujuan, keriya'-an,  dan pelencengan terhadap apa yang ada di pikiran orang umum janganlah terlalu dipusingkan. Ambil manfatnya saja. 😂. Pusing masalah calon gubernur yang debat sana-sini dan yang rempong itu kita sudah cukup ribet. Urusan politik jangan memengaruhi kehidupan sehari-harilah. Halah, malah ngomongin politik. Oke lanjut.

Selfie bersama teman-teman itu jadi hobi juga lo.

Saya percaya setiap orang punya hobi, entah itu foto selfie, mancing keributan, bergosip dengan tetangga sebelah, tidur dengan kebo, eh kok yang ini faedahnya dikit banget ya? Hmmm... ganti jenis hobi, misalnya kamu suka main sepakbola, biola, gitar, menggambar, menulis, atau berpidato, nah percaya atau tidak saat dewasa nanti (ini yang baca kalau masih usia anak-anak), hobi-hobi yang kamu sukai perlahan akan terabaikan. Tidak semua sih, tapi kebanyakan orang akan sibuk dengan masalah-masalah yang ada di sekelilingnya. Ya masalah karena jomblo, kerjaan di kantor menumpuk, lembur terus, atau terlalu banyak tuntutan akademik di bangku kuliah.

Jadi hobi dan saya sudah berteman karib sejak kecil. Hobi suka mengajak saya menggambar, menulis, memotret, bercocok tanam, menyanyi, bermain dengan kucing, menikmati keindahan alam, dan lain-lain. Sayang waktu saya tak banyak. Saat ini dalam 24 jam, waktu yang saya gunakan untuk melakukan apa yang menjadi hobi paling lama dua jam sehari. Sedikit sekali. Ahaha.

Ngomongin masalah hobi memang unik. Saya yang punya hobi macem-macem suka bingung sendiri, mau mengerjakan yang mana terlebih dahulu. Kalau disuruh memilih salah satu dan fokus, maaf, itu sudah beberapa kali saya rencanakan dan selalu gagal. Saya bosenan, gak bisa diatur oleh satu pekerjaan sepanjang hari. Pernah bekerja sebagai karyawan yang setiap hari bergelut dengan bilik-bilik dan laptop sekaligus setumpuk pekerjaan yang membosankan adalah hal paling menyakitkan. Kesimpulan akhir yang bisa saya lakukan hanyalah kerjakan saja apa yang sedang digeluti hari itu. Tidak usah terlalu fokus menjalani satu bidang.

Kadang saya jadi blogger, ilustrator abal-abal, fotografer amatir, atau galauers sejati

Tiap orang berbeda pandangan. Sah-sah saja. Beberapa teman justru sangat bahagia saat bekerja di kantor. Atau beberapa dari mereka hanya punya satu hobi, yaitu melukis. Ya, yang mereka lakukan melukis sepanjang hari dan itu sudah dilakukan selama bertahun-tahun.

Buat kamu yang tidak fokus pada satu bidang seperti saya jangan sedih jangan merana. Kerjakan saja. Ingin menyanyi bernyanyilah. Ingin menari menarilah. Ingin bercocok tanam, pergilah ke kebun. Ya kerjakan apa yang menurut kamu baik selama tidak merusak kehidupan orang lain.

Percaya atau tidak hobi yang beragam itu banyak membuahkan hasil. Saya suka menggambar, terbitlah satu buku coloring for adult yang sudah masuk ke Gramedia. Tak hanya itu, beberapa gambar saya sudah terbang ke berbagai daerah sampai ke Taiwan lo. Jadi waktu itu teman cari designer untuk produksi kaos dan beberapa gambar saya terpilih. Sayang tidak ada dokumentasinya sih

Ragam hobi saya. Buku kumpulan puisi dan lukisan di atas tas

Juga beberapa gambar saya menghiasi buku teman-teman untuk jadi cover, ilustrasi dalam bukunya, dan beberapa gambar saya lukis dalam produk berupa tas, kaos, dompet, dan lain-lain. Pernah sih juara 1 lomba kaligrafi dulu waktu kuliah. Gak terlalu saya banggakan sih (tapi pamer), soalnya bikin kaligrafi sulit dan saya masih belum paham tekniknya. Ada kaidahnya, semacam aturan-aturan yang buat saya lebih baik tidur daripada menyimaknya. Wkwkwk. Tak hanya itu, dari karya-karya doodle yang pernah saya buat, sebuah resort di Bali bahkan mengajak bekerja sama untuk proyek doodle.

Proyek nge-doodle untuk Tejaprana Resort & Spa di Ubud, Bali

Bagaimana dengan hobi lain? Saya suka menulis, cerpen, puisi, dan musikalisasi puisi. Oke, saya sudah menelurkan dua buku kumpulan puisi tunggal, juga beberapa buku kumpulan puisi bersama penyair-penyair lain. Berkali-kali ikut lomba puisi dan lolos satu kali, juara 1 juga. Hehe... Saya juga membuat musikalisasi puisi kemudian diupload di akun soundcloud saya. Bersama teman-teman komunitas beberapa kali tampil baca puisi pada acara Sunday Sharing BlogDetik, Simposium yang dihadiri Kemenkes, Roadshow Puisi Menolak Korupsi, Festival Kampung Langai, dan acara-acara lain baik membacakan secara personal maupun kelompok. Pernah juga sekali cerpen saya dimuat di harian Radar Banyuwangi.

Baca puisi itu asyik lo

Ada lagi tidak? Ada. Kebetulan saya juga suka memotret, belum ahli. Saya belajar sana sini.  Sering saya upload di instagram @uwanurwan. Saya belajar styling, softtone, street photography, macro, landscape, dan lain-lain. Haha.. Bahkan untuk satu jenis hobi saja saya tidak fokus. Apa hasilnya? Bukan hal yang terlalu membanggakan sih karena memang sekadar iseng. Sampai pada suatu hari, karya foto saya lolos dan masuk juara terbaik (ada tiga foto terbaik yang memang dipilih). Luar biasa bahagianya. Padahal waktu itu saya hanya pakai ponsel lo.

Instagram saya ya gitu, isinya foto random sih. Kadang foto-foto styling saya upload

Masih ada lagi? Ada. Karena saya suka curhat dan menikmati keindahan di bumi, saya punya blog ini. Dari blog, saya bertemu banyak orang sesama blogger, bisa jalan-jalan ke Jakarta, Lampung, Bali, Malang, dan Blitar. Juga bertemu artis-artis, menonton film pertama kalinya sebelum benar-benar tayang di bioskop, atau mencoba produk baru dari suatu brand.

****

Jadi kalau kamu punya banyak hobi seperti saya, saya punya tips khusus biar kamu tidak minder.

1. Lakukan yang terbaik untuk setiap jenis hobi yang sedang digeluti. Kalau hari ini kamu ingin menulis, tulislah apa yang ingin kamu tulis. Sebab besok belum tentu ingin menulis lagi. Jadi apa yang dilakukan sekarang, selesaikanlah hari ini. Jangan ditunda. Kalau tidak, akan lupa dan malas.

2. Tetap belajar dan improvisasi. Belajar apa saja yang kamu ingin. Belajar gitar dengan chord yang lebih sulit atau memetik senar pakai gigi atau juga main gitar sambil salto. Apa saja asalkan ada yang dihasilkan dari itu. Kemudian bikin lagu rock yang dibeli band terkenal.

3. Siapkan buku catatan atau tandai kalendermu apa saja yang sudah dikerjakan dan akan dikerjakan. Biasanya ada banyak ide muncul. Jika tidak segera dicatat, ide itu akan hilang. Jangan biarkan ide itu hilang sebelum dicatat. Sebab suatu saat ide itu akan sangat berguna.

4. Siapkan catatan khusus untuk masing-masing hobi atau jika menyimpannya dalam komputer, berikan folder dengan nama sesuai hobi. Gunanya untuk mengingat kembali apa yang sudah dihasilkan dan tentu saja jadi penyemangat saat sedang kehilangan arah.

5. Pamerkan pada orang lain. Maksud saya bukan pamer sombong bisa ini itu, tapi pamerkan karya apa yang sudah kita buat. Pasang di Instagram atau media sosial lain dan buat akun khusus untuk masing-masing hobi agar terstruktur. Jadikan apa yang kita bisa itu diambil manfaatnya oleh orang lain. 
Salah satu gambar saya yang dipercaya menghias buku kumpulan puisi ini

Tujuan lain apa? Kita tidak pernah tahu pada suatu hari orang-orang akan butuh jasa kita untuk foto produk, jadi penyanyi pada acara pernikahan teman, karya seni, resep masakan, atau lain-lain. Selain orang bisa mengambil pelajaran sari apa yang sudah kita hasilkan, rezeki bisa datang dari itu lo. Kadang untuk hal-hal tertentu mereka akan menghubungi kita untuk membeli karya kita atau bekerjasama sesuai keahlian yang kita miliki. 

6. Cantumkan kontak kita dong. Bisa berupa Email, Bbm, Line, atau WhatsApp. Tidak usah terlalu memikirkan apa siapa, dan bagaimana orang yang akan menghubungi kita. Tetaplah berkarya yang terbaik.

Pokoknya jangan pernah mengabaikan setiap bakat yang dimiliki. Jangan pedulikan orang lain. Ya saran saya sih jangan asal punya hobi bermacam-macam, tapi harus disalurkan untuk kemudian dijadikan usaha. Allah menciptakan kita dengan bakat-bakat tertentu tidak hanya untuk dibagikan kepada orang banyak, tapi juga untuk keberlangsungan hidup kita sendiri. Tidak bijak kalau misalnya kita selalu menjadikan hobi kita sebagai ajang, "Tidak apa-apalah masih amatir" lalu kita berkarya apa adanya tanpa meningkatkan standar. Boleh berpandangan seperti itu tapi jangan selalu. Setiap saat kita mendapatkan ilmu baru otomatis kualitas hobi yang kita geluti meningkat. Bolehlah sekali-kali mengadakan workshop di berbagai kota.

Dengan mengadakan workshop itu dengan dibiayai sponsor atau tidak, artinya kita mulai meningkatkan kualitas kita. Akan ada banyak orang melihat, bahkan calon-calon costumer sedang ada di hadapanmu, menonton dan mencoba meyakinkan diri untuk menggunakan jasamu.

Kita butuh share bakat apa yang kita bisa. Sekali lagi bukan untuk pamer riya', tapi untuk self branding. Menyimpan bakat dan dikonsumsi sendiri seumur hidup itu buat saya menyia-nyiakan bakat yang seharusnya berguna untuk orang lain. Jadi, masih mau fokus dengan satu hobi saja? (Uwan Urwan)

11 comments:

Echi Mustika said...

Ini namanya hobi yang membawa rezeki mas...

Timo said...

Wah, br tau km hobine akih ...

Ngomong2 kl diajakin nginep di Tejaprana, ajak2 ya kak :P

uwanurwan said...

Aamiin aamiin. Hehe.. Iya kak... Yang penting gak pantang menyerah. Hihi

uwanurwan said...

Iya Mas Timo tapi gak fokus. Ahahah. Suka menclok sana sini...

Wahh boleh tuh... Tapi biasanya yang nginep di sana ya pasangan suami istri atau bareng pacar. Wkwk... Apa jadinya kalo kak timo ikutan... Ahahah

Lia Lathifa said...

wah inspiratif sekali mas, hobi membawa berkah bagi siapa saja yg mau memanfaatkannya ya. Punya bakat tapi gak mau pamer, siapa yg tau ^_^

Valka said...

Wah sama nih. Saya juga orangnya bosenan. Makanya hobinya suka gonta ganti wkwkwk thanks buat pencerahannya. Hidup hobi banyak!

uwanurwan said...

Iya kak. Hobi jangan disimpen sendiri. Dosaa. Wkwkw... Ibarat udah dikasih baju tapu lbh milih gak pake baju k mana mana... *ahahah pengandaiannya aneh

uwanurwan said...

Ahahaha... Lanjutkan. Asal jangan gonta ganti pasangan aja valka. Eh. Ahahaha.... Semangattt

Liswanti Pertiwi said...

Punya hobi memang menyenangkan ya

Wichan said...

Dari hobi, jadi album the best of trio tongsis. Jadi trio tongsis LDR.
Aaakkk.
Hobiku apa ya?

Almira Balamantri said...
This comment has been removed by a blog administrator.