Travelling ke Lampung, Makannya di Cikwo

Lampung. Hm... kira-kira apa yang pertama kali melintas di benakmu saat mendengar kata Lampung? Iya, provinsi yang terletak paling selatan di Pulau Sumatra itu lo. Apa? Penghasil begal berkualitas? Betul. Eh, ahahah. Tidak, saya kali ini tak akan membahas tentang begal. Begal itu terlalu mengerikan untuk dibahas. Semakin dibahas akan semakin bahagia mereka. Ya, begitulah. Kian menyebarnya gosip tentang begal akan membuat begal semakin berjaya di muka bumi. Pertama kali menginjakkan Provinsi Lampung, nuasanya tak berbeda jauh dengan Jakarta. Tidak berbeda jauh sih, meski banyak sekali bedanya. wkwk.


Provinsi Lampung resmi terbentuk pada 18 Maret 1964. Tahu tidak jika sebelumnya, Lampung itu satu karesidenan dengan Provinsi Sumatera Selatan. Dengan Ibukota Bandar Lampung, ikonnya memiliki banyak potensi alam dan objek wisata yang patut kita tahu. Begitu kapal feri mendarat di Pelabuhan Bakaheuni, Menara Siger yang berwarna kuning keemasan dengan ornamen merah terlihat dengan jelas. Sayang saya tidak sempat mengunjungi Menara Siger untuk menelisik apa sih yang tersimpan di dalamnya.


Nah, Siger sebenarnya adalah topi adat pengantin wanita di Lampung. Menara Siger dijadikan titik nol Sumatra bagian selatan. Artiteknya siapa sih? Ir Hi Anshori Djausal M.T. Ngomong-ngomong, saya sudah membahas tentang Menara Siger sedikit di sini. Lampung dulunya merupakan daerah yang sangat luas wilayahnya, tapi semenjak ada boyongan massal penduduk Pulau Jawa ke Lampung, kini Lampung ditinggali oleh orang-orang dari berbagai suku, adat, dan agama. Mirip seperti Jakarta akhirnya ya. Hanay saja, budaya di tempat itu sangat khas. Di mana-mana kalau kita berjalan, ada banyak sekali motif-motif khas Lampung menghiasi. Entah itu di dinding, trotoar, pagar, atau bangunan bagian depan kantor. Kalau kamu berkunjung ke sana, akan ada siger bertengger di setiap bangunan pemerintah dan pertokoan. Wajib hukumnya meletakkan ikon itu di depan rumah.


Kebetulan saya juga berkunjung ke Tugu Adipura. Biasanya tugu ini memang menjadi favorit dikunjungi wisatawan. Tugu Adipura dihiasi payung khas Lampung dengan dikelilingi air mancur dan patung gajah. Sebenarnya bagus, hanya saja waktu itu saya sudah kelelahan dan benar-benar tidak enak badan. Jadi, meski yang lain heboh berfoto dan bercanda karena sedang ada proses pembulian dengan jodoh-menjodohkan si dia dan si dia, saya kurang konsentrasi. Intinya harus pulang dan segera beristirahat agar besoknya bisa bersenang-senang kembali. Ada lagi sih yang paling hits di Lampung. Ya, Taman Nasional Way Kambas (TNWK). Tahu tidak kalau TNWK ditetapkan sebagai kawasan Taman Warisan ASEAN ke-4 di Indonesia atau ke-36 ASEAN? TNWK sebagai tempat perlindungan gajah memang layak untuk mendapatkan penghargaan di atas. Juga sebagai upaya melestarikan keanekaragaman hayati dengan nilai ekosistem tinggi. Tapi sayang sekali sih, saya belum sempat ke TNWK. Waktunya kurang..... Harusnya dua minggu menjelajah di Provinsi Lampung, baru saya bisa menikmati setiap tempat yang ditawarkan. Lain kali saya harus ke sana!


Hmmm... Kira-kira ada yang kurang tidak? Sepertinya sejak tadi saya membahas tempat wisata, ikon Lampung, dan keluhan. Lalu kapan makannya? Itu poinnya. Ke Lampung tanpa makan makanan khas Lampung? Atau masih saja makan fastfood? Haelah, basi. Lalu ngapain ke Lampung? Nih saya bisikin. Kalau mau kafe dan tempat makan khas Lampung, datang saja ke Cikwo Resto & Coffee. Terletak di Jl Jalan Nusa Indah 3 No 1, Pakis Kawat - Sumur Batu, Bandar Lampung, Cikwo (begitu saya menyebutnya) memberi kesan baru. Lah, resto ini pasti dulunya berupa rumah tinggal yang kemudian difungsikan sebagai tempat yang wajib didatangi. Lampu-lampu hias menerangi halaman Cikwo. Bagus untuk muda mudi yang hanya sekadar ingin berkumpul bersama orang terkasih atau teman-teman. 


Cikwo itu unik. Konsepnya semimodern dan saya yakin kalau kamu suatu saat datang ke Lampung dan ke tempat ini, perasaannya akan sama dan ingin kembali lagi ke tempat ini. Begitu masuk, semua hidangan khas Lampung sudah tersedia di meja. Ada beberapa makanan yanh sekilas bisa ditemui di tempat lain. Eits, jangan salah. Coba dulu. Secara umum, masakan lampung di Cikwo rasanya pas. Tidak terlalu asin, tidak terlalu manis, tidak terlalu kecut, dan bisa dibilang tidak terlalu pedas. Begitu mencicipi satu jenis makanan, tidak meninggalkan rasa dan bau di lidah, tapi bikin nagih. Hmmm bagaimana ya cara menjelaskannya. Ya gitu... Ahahah... Pernah ngunyah makanan yang meninggalkan rasa di lidah? Enak sih, tapi kalau begitu biasanya suka bikin eneg atau kurang nyaman begitu usai minum air. 

Serunya lagi, mas Indra, guide saya dan teman-teman, menjelaskan ada tradisi unik yang biasa dilakukan oleh setiap keluarga di rumah. Nyeruit. Apa sih nyeruit? Nyeruit itu tradisi makan di Lampung, nama makanannya seruit. Seruit adalah campuran dari sambal, tempoyak, terong, lauk-pauk berupa ikan. Kemudian diaduk menggunakan tangan. Biasanya yang mengaduk adalah anggota keluarga paling tua. Kalau pun tidak dilakukan di keluarga, biasanya dilakukan oleh orang yang derajatnya lebih tinggi, misalnya ketua adat. Tempoyak? Pernah mendengar nama tempoyak? Tempoyak adalah hasuil fermentasi dari daging buah durian. Begitu selesai diaduk, bisa dimakan dengan nasi. Rasanya bagaimana? NJuansa baru. Pertama kali nyeruit saya langsung tergoda. Ada rasa asam, gurih, manis, dan asin yang terasa pas di lidah. Tidak meninggalkan rasa di tenggorokan. Nah, itu yang saya temui di Cikwo. Entah bagaimana mereka meramu, makanan di sana enak dan ingin lagi, ingin lagi. Kata Mas Indra, kalau sudah nyeruit sudah sah jadi orang Lampung. Hehe...


Tradisi nyeruiit memang sudah mendarah daging di Lampung. Konon katanya, jika ada anggota keluarga sakit dan makan seruit, akan segera sehat. Entah itu mittos atau apa, penuturan Mas Indra begitu dan beliau mengalaminya sendiri. Bisa dibilang itu seperti stimulus dan doa dari orang paling tua. Eh, di Lampung tak hanya seruit lo. Ada banyak sekali makanan khasnya. Saya kasih foto-fotonya ya biar makin ngiler. Sebelumnya saya mau kasih beberapa contoh makanannya, yaitu sate ikan blue marlin, kerita sambol, pepes ikan baung, taboh iwa tuhuk, retak berulang, dan pastinya masih ada tapi saya lupa namanya. :p





Tak hanya bisa menikmati kudapan khas Lampung. Saya juga masih punya waktu nongkrong dan ngopi-ngopi ganteng di halaman yang sednu dengan lampu-lampu. Ada banyak jenis kopi yang ditawarkan. Tak ada kopi kemasan di Cikwo, adanya kopi langsung digiling dan langsung dinikmati saat panas. Jadi, memang Cikwo adalah pilihan hits buat kamu yang benar-benar ingin menikmati sensasi berbeda di Lampung, tentu pada kulinernya. Seru kan? (Uwan Urwan)


http://www.kemendagri.go.id 
http://jafarcintalampung.blogspot.co.id
https://nationalgeographic.co.id

9 comments:

Nusantara Adhiyaksa said...

Pernah Main sih Ke Lampung, tapi belum tau tentang Cikwo ini ...
semoga bisa kesana ...

Munasyaroh said...

Lampung is the best.... kepingin banget kesana. semoga ada kesempatan tahun ini

Fajrin Herris said...

Ah akhirnya bisa bertemu dengan mas uwan juga. Makan malam bersama di Cikwo. Mencicipin seruit. Seru

uwanurwan said...
This comment has been removed by the author.
uwanurwan said...

harus ke sana Mas..... Kalo perlu bareng2 biar lbh asyik nih

uwanurwan said...

yes Mbak. keren bangetttt... aamiin saya bantu doa

uwanurwan said...

ahahaha iya betul Mas.. itu enak banget... sayang gak bs ngopbrol banyak ya.. ahahaha.. next time kudu ke lampung lagi...

Dilan said...

makana khas lampng kebanyakan ikan yah mas ?

uwanurwan said...

iya mas dilan.... deket laut soalnya. hehehe

Instagram