Hobi pun Perlu Teknologi Terkini


Jika ada kesempatan, saya tidak akan sia-siakan waktu untuk membaca puisi

Bicara tentang hobi, saya termasuk orang yang susah untuk konsisten. Hobi saya ada banyak, foto, menggambar, bikin puisi, ngeblog, apalagi? Masih ada lagi, main dengan kucing, medsosan, dan bermalas-malasan, nah iya satu lagi, karaokean. Oh, astaga hobi saya beragam (ada lagi yang belum disebutkan) dan tidak bisa fokus pada satu bagian. Kadang ingin membelah diri jadi beberapa bagian, sehingga bisa menyelesaikan banyak pekerjaan dalam satu waktu. Lama-lama saya sadar bahwa manusia punya keterbatasan. Manusia yang Tuhan bilang makhluk sempurna saja masih punya banyak keterbatasan, bagaimana dengan makhluk hidup lain? Apalagi jika harus dihadapkan dengan pekerjaan kantor menumpuk dan harus selesai dalam jangka waktu singkat. Hobi minggir dulu sejenak. 

Salah satu hobi saya yang sudah terbit di toko buku
Kamu pernah menemukan bapak-bapak berumur saat weekend justru menyibukkan diri dengan bersepeda ke puncak, berkumpul bersama teman-teman komunitasnya, hunting foto, ikut lomba burung berkicau di luar kota, atau pula sengaja travelling selama seminggu dengan mengambil cuti panjang? Lalu orang-orang normal yang hobinya hanya nongkrong di rumah akan berkomentar, "Orang itu tidak waras." Memang benar mereka tidak waras, menghabiskan banyak uang hanya sekedar membeli replika mobil mini, membeli perlengkapan memancing, alat lukis, dan lain-lain yang tak murah. Lalu komentar selanjutnya adalah "Kenapa uangnya tidak untuk beli susu anaknya saja?" Lalu menurutmu bagaimana tuan dan nona yang hobinya menyeruput kopi panas pagi hari sambik membaca koran? Ada benarnya juga sih komentar orang-orang itu, tapi bagi orang yang rela menghabiskan gaji untuk memuaskan hobi juga tak salah. Ada kebahagiaan tersendiri yang didapat saat travelling ke tempat baru atau punya peralatan baru dan itu tidak bisa digantikan apapun.

Ada batas yang jelas buat orang-orang tertentu antara hobi dan pekerjaan. Secara umum yang saya tahu, beberapa orang bekerja tidak sesuai dengan passion. Saya dan orang-orang itu bekerja dengan baik, tapi pekerjaan itu tak terlalu membuat bahagia, karena ada bagian lain yang menjadi jiwa dan perlu disalurkan. Tahu kan seberapa tertekannya bekerja di bawah perintah atasan? Kecuali jika kamu punya perusahaan sendiri yang sesuai dengan passionmu. Itu jelas beda cerita.
Tidak semua orang bekerja di kantor sesuai passion (kredit: tribunsolo.com)
Tahun 2013 lalu saya bekerja di sebuah perusahaan majalah pertanian hits di Indonesia. Sebenarnya menyenangkan bisa bertemu banyak orang, terinspirasi dari petani-petani sukses, dan belajar banyak hal dari teman-teman di kantor. Bekerja di media membiat saya tidak punya waktu mengurus hobi. Bahkan saat weekend saya berada di kantor untuk menyelesaikan deadline. Setahun kemudian saya pindah bekerja jadi editor buku. Meski punya banyak waktu saat weekend bergelut dengan hobi, itu belum membuat saya puas. Berkutat di depan komputer setiap hari membuat saya akhirnya memilih untuk fokus pada hobi. Bagi sebagian orang, bekerja di kantor adalah passion sih. Kebetulan saya dibentuk oleh alam untuk jadi manusia liar. Tapi bukan berarti lepas bekerja saya bisa bebas dari kebutuhan terhadap komputer dan internet. 

Bekerja fleksibel
Tidak perlu muluk-muluk, saya butuh notebook untuk menulis dan edit hasil foto juga gambar oretan. Agak sedih jika harus ingat banyak file penting juga ikut raib bersama notebooknya beberapa tahun silam. Kebutuhan yang tak bisa dipungkiri buat saya yang juga suka ilustrasi, membuat cover, dan desain buku. Saya coba browsing kira-kira notebook apa yang sekiranya sesuai. Saya coba telusuri informasi notebook di internet dan pilihannya jatuh pada Acer Switch Alpha 12. Kenapa? Gila saja, body-nya tipis dan ringan. Pas buat saya yang tidak suka berdiam diri di satu titik. Saya bisa bekerja ke mana pun tanpa harus mengeluh, "Malas membawa laptop."
bodi notebook tipis dan ringan tentu jadi idaman (kredit: acerid.com)

Pernah saya bekerja di sebuah perusahaan smartphone di Jakarta beberapa bulan lalu. Memang disediakan laptop untuk bekerja, tetapi cukup berat. Karena butuh, akhirnya saya bawa juga ke mana-mana. Pulang pergi dari kos ke kantor dan kantor ke kos cukup menghawatirkan. Dengan ukuran besar yang cukup menyita banyak ruang dalam ditambah botol minuman yang selalu saya bawa ke mana-mana kian membuat bahu pegal-pegal. Tak heran jika waktu itu, saya harus siapkan herbal atau pergi ke tukang jamu dekat kos untuk mengatasi pegal-pegal di punggung. Tapi tetap saja karena setiap hari saya membawanya ke mana-mana, bahu saya pun tetap meminta untuk dikasihani.

Yang unik lagi, Acer Switch Alpha 12, dapat diubah dari mode notebook ke tablet atau dari tablet ke notebook. Bingung? Ah, jangan bingung. Caranya hanya dengan melepas atau memasang kembali keyboard docking yang dilengkapi engsel magnet. Gampangnya sih tinggal lihat pintu kamar, ada engsel yang bisa dibongkar pasang. Sayangnya engselnya magnet, jadi bisa lebih cepat lagi. Tak perlu pakai obeng. Seru kan? Saya rasa teknologi ini sangat pas buat saya. Kalau travelling tak perlu membawa keyboard ke mana-mana. Selain efisien, juga akan jauh lebih ringah tanpa harus kehilangan fungsi keyboardnya.
Acer Switch Alpha 12 sangat fleksibel, bisa ubah mode sesuai kebutuhan (kredit: acerid.com)

Keyboard docking tak hanya jadi aksesoris, ternyata juga sebagai proteksi layar. Dengan desain super tipis dan berbekal lampu backlit, saya masih bisa mengetik tanpa harus kesulitas saat cahaya ruangan sangat minim. Ada juga kickstand yang bisa diatur sudutnya hingga 165 derajat untuk memberi sudut pandang sesuai keinginkan. Jadi bisa sesuai kebutuhan dan saya bisa bekerja dengan nyaman.

Tanpa kipas
Serius tanpa kipas? Eh, saya saja terkejut dengan tagline "Switch Alpha 12, Notebook dengan Performa Tinggi Tanpa Kipas." Jadi Acer Switch Alpha 12, Notebook Hybrid Intel Core Pertama Tanpa Kipas. Inovasi hebat sih buat saya. Saya kira keunggulannya hanya ada pada desain dan bobotnya. Ternyata, sampai performa pun diperhatikan. Kalau tanpa kipas bagaimana cara mendinginkan hati, eh, mesin di dalam notebook?

Tenang sih, Switch Alpha 12 termasuk notebook hybrid dilengkapi sistem pendinginan bernama Acer LiquidLoop™. Hebat! Overheating memang selalu menjadi masalah setiap alat elektronik di mana pun. Untuk itu biasamya di setiap produk elektronik selalu menggunakan kipas, ya kipas konvensional. Suaranya juga cukup mengganggu ya. Apalagi kalau notebooknya sudah butut.
Dengan Switch Alpha 12 Tak perlu lagi pakai kipas tambahan (kredit: e-murahmeriah.blogspot.com)

Teknologi Acer LiquidLoop™ mengandalkan pipa berisi cairan  pendingin untuk stabilkan suhu prosesor Intel Core i Series di dalamnya secara optimal. Biasanya sih sistem pendingin tanpa kipas hanya digunakan untuk perangkat dengan prosesor Intel Core M. Karena tanpa kipas, bisa dibayangkan saat notebook dinyalakan? Suara-suara kipas pun hilang. Punya kipas angin di rumah? Jika iya, biasanya pada bagian dalam kipas selalu ada debu menempel. Sebenarnya kipas justru memiliki potensi untuk menarik debu. Jika tanpa kipas, insyaallah notebook akan bebas debu. Debu yang menempel pada kipas berpotensi membuat suhu jadi tinggi dan merusak motherboard

Efeknya apa sih? Notebook akan lebih panjang umur. Selain itu hemat daya. Bisa kebayang kan, berapa daya yang dibutuhkan untuk membuat kipas berjam-berjam berputar? Dan keuntungan lainnya, notebook bisa diletakkan di mana pun, dipangku atau di atas kasur akan amat tanpa harus menutupi ventilasi udara.

Transfer kilat
USB 3.1 Type-C. USB lebih cepat 10x untuk transfer data (kredit: acerid.com)
Sinyal lemot? Ah itu kalau sedang pakai data internet dari provider yang sinyalnya sedikit cukup membuat kesal. Sama seperti jika transfer data dari flashdisk ke notebook atau dari notebook ke flashdisk membutuhkan waktu lama. Cukup greget. Sementara deadline kian sempit waktunya. Untunglah ada Switch Alpha 12. Dengan notebook tersebut, transfer data lebih cepat karena dilengkapi standar USB terbaru, USB 3.1 Type-C. USB ini memiliki port bolak-balik yang praktis dan tidak ribet. Selain itu, kamu bisa menikmati transfer data yang lebih cepat, yaitu mencapai 5 Gbps, alias 10 kali lipat lebih kencang dibanding USB 2.0. Menariknya, port USB Type-C juga bisa difungsikan sebagai output video dan sumber daya yang dapat mengalirkan hingga 4.5W untuk gadget.

Switch Alpha 12 memiliki display 12” dengan resolusi tinggi, yaitu QHD (2160 x 1440) dilengkapi dengan teknologi IPS, sehingga memiliki area pandang lebih luas, tentu cocok dipakai bekerja dengan spreadsheet. Karena teknologi transfer data kilat, saya tak perlu lagi harus menunggu berlama-lama hanya untuk copy paste file, apalagi file yang ukurannya besar. Deadline pun tak masalah asalkan bisa mengatur waktu dengan baik.

Aman untuk mata
Radiasi layar notebook yang terlalu lama membuat mata lelah (kredit: kesekolah.com)

Kalau sudah di depan notebook atau komputer biasanya saya harus berjam-jam menatap layarnya. Selain karena pekerjaan biasanya menumpuk dan tidak bisa cepat selesai. Saya harus browsing data-data, membacanya, lalu merangkai data-data tersebut dengan bahasa sendiri. Tentu waktu satu jam tidak cukup.  Seperti yang diketahui, mata lelah adalah di mana kondisi penggunaan fungsi mata yang cukup intens, misalnya membaca buku, bekerja di depan komputer, atau bekerja yang membutuhkan fokus cukup tinggi (mengemudi).

Mata lelah biasanya gejalanya antara lain, mata terasa kering, perih, dan gatal; mata terasa berat, kadang berair; penglihatan sulit fokus; penglihatan kabur atau ganda; sensitif terhadap cahaya; serta sakit pada kepala, leher, punggung, dan bahu. Tentu saja jika sudah mengalami gejala tersebut, harus mengistirahatkan mata dan sering berkedip.

Akibat pancaran radiasi dari nootebook, mata saya sering lelah. Solusinya, saya harus melihat ruangan sekitar setiap beberapa menit sekali atau mengobrol dengan orang yang duduknya berdekatan. Kadang pemandangan sekitar membuat saya lupa bekerja, apalagi jika mengobrol. Tahu sendiri bukan, pekerjaan bukannya selesai lebih cepat, malah semakin lama karena terlalu astik dan tidak konsentrasi dengan pekerjaan. Switch Alpha 12 memiliki display 12” hebatnya sudah memikirkan kesehatan mata dengan fitur Acer BlueLight Shield, sebuah teknologi yang mampu melindungi mata dari emisi cahaya biru dari layar notebook. Tentu saja itu yang membuat mata lelah. Dengan teknologi ini saya bisa lebih berkonsetrasi di depan komputer.

Stylus ini pas buat saya yang doyan menggambar

Nah, Acer juga melengkapi Switch Alpha 12 dengan pena digital Active Pen. Ini bukan sekedar stylus biasa untuk mencoret-coret layar, tetapi bisa membantu saya berkreasi tanpa batas. Stylus dengan sensitivitas hingga 256 tingkat tekanan mampu memberikan pengalaman menulis digital yang rapi dan mudah di layar Switch Alpha 12. Pena ini juga sangat membantu saat menggunakan fitur Windows Inks, seperti mengatur ketipisan dan ketebalan garis atau membuat sketsa digital lebih presisi saat layar menjadi kanvasnya.Wah, dari rincian di atas saya harus menabung untuk memiliki kecanggikan teknologi notebook Acer Switch Alpha 12. Harganya tejangkau sih, hanya Rp13.799.000 untuk Switch Alpha 12 Core i5 dan Rp19.999.000 untuk Switch Alpha 12 Core i7. (Uwan Urwan)


Artikel ini diikutsertakan dalam Acer Story Competition dengan tema “Switchable Me: Profesi dan Hobi yang Didukung oleh Acer Switch Alpha 12, Notebook 2-in1- yang Powerful dan Fanless”

8 comments:

Admin said...

Ini notebook idaman.
Cocok kalo nge-trip.

Awan said...

Akhirnya ikut juga ya Kang :)
Netbook yang bikin mupengnya minta ampun :)

Dewi Nuryanti said...

Semoga berhasil yak, Amiin yra.Itu netbooknya keren bgt. Bisa dibawa kemana2, ringan dan hemat tempat kayaknya. Aman juga utk mata ya, ihhh bener2 keren. Semoga suatu saat nanti bisa punya yg spt ini, Amiin Amiin yra.

Yonathan Suhardi said...

sama banget mas, dari dulu saya juga ga pernah bisa konsisten ke 1 hobi. makanya kali ini nyoba blogging, kali aja bisa jadi hobi pertama yang konsisten hahaha. tapi setuju banget sih kendala kalau pake laptop buat kerjaan itu pegeelnya itu loh, apalagi kalau berat macem laptop saya len*vo hahaha. bisa jadi solusi ini mas, makasih artikelknya!

uwanurwan said...

Hehehe iya banget

uwanurwan said...

Mupeng banget kanggg.... Gila kece banget ini

uwanurwan said...

Aamiin.. Makasih kak

uwanurwan said...

Hahaha.. Beuh.. Gila itu laptop berat berat gak nahan... Kudu wajib dibawa ke mana mana mas... Dan berakhir dengan pegal pegal... Tukanh pijet laris... Aamiin aamiin. Semoga kita bisa dapet laptop ini segera

Instagram