Kenapa harus Jadi Blogger?

 Malam sudah berakhir. Saat saya menulis ini, waktu menunjukkan pukul 00:52 WIB. Bukan berarti saya tidak bisa tidur, tapi kepala saya tidak mau berhenti memerintahkan seluruh indera dan anggota gerak. Bahkan mata dilarang untuk terpejam. Beberapa menit lalu, saya sudah siap tarik selimut, tapi perut mendadak butuh asupan. Tubuh dibuat gemetar karenanya.
Paragraf pembukanya abaikan saja. Poin saya menulis bukan itu. Tapi saya punya sedikit cerita tentang blogger. Teman-teman sering menanyakan beberapa hal mengenai pekerjaan saya. Saya selalu jawab, "freelance". Jawaban itu tidak pernah membuat puas lawab bicara saya. Ujung-ujungnya saya sebutlah blogger. Lalu mulailah perbincangan yang cukup "awkward" jika sudah membahas masalah freelance dan blogger.
Beberapa teman juga sengaja mengirimkan pesan pribadi dan ingin menjadi blogger. Menurutnya,  menjadi blogger bisa ke mana saja. Memang betul. Begitu saya sarankan untuk "menulislah di blog", ribuan alasan mulai mencuat.
Mengapa menjadi blogger?
Blogger itu kan pekerjaannya menulis. Menulis itu hasil dari membaca, membaca buku, keadaan, orang, dan lain-lain. Saya yakin setiap orang bisa menulis. Kamu menulis status di media sosial bisa, malulah jika masih bilang,  "Aku gak bisa nulis." What the....  okay.

Blogger itu bisa kerja sambil nonton film juga
Menulis itu kan sudah pekerjaan sehari-hari. Berbeda dengan pers ya. Kalau wartawan memang punya serentetan aturan untuk menulis. Blogger tidak ada aturannya. Ibaratnya blog itu rumah kita. Ya terserah kita mau diisi perabot,  asesoris, atau tidak. Menulis di blig ya suka-suka saja. Tak ada yang akan marah karena standar menulis kita jauh di bawah rata-rata. Apa peduli orang?
Jadi buat saya sih menjadi blogger ya suka-suka. Aturan kita yang buat. Percaya deh pasti ada manfaatnya buat orang lain mau seperti apapun tulisannya. Jika ingin meningkatkan standar tulisan, baru kamu bisa belajar banyak hal dari blogger senior, wartawan, atau editor.
Blogger itu berpenghasilan?
Jawabannya bisa iya bisa tidak. Bergantung apa pemilik blog mengomersilkan tulisannya atau tidak. Tapi pada dasarnya kita bisa mendapatkan uang dengan ngeblog.  Tidak percaya? Saya buktinya.
Jangan salah, banyak perusahaan lebih pilih undang blogger ketimbang wartawan. Peluang ini sudah diambil mereka sejak beberapa tahun lalu.

Blogger itu makhluk unik yang sukarela sebenarnya. Seorang blogger akan punya beban tersendiri setelah datang di acara tertentu atau mengunjungi tempat-tempat unik. Apa ya, tangan rasanya gatal untuk menulis. Jadi tanpa dibayar pun sebenarnya seorang blogger akan menulis apa yang sudah dia kerjakan, alami, dan coba pada hari itu juga.
Karena teegolong user experience, perusahaan-perusahaan justru senang. Mendapatkan testimoni berupa pujian atau kritik dari masyarakat (blogger termasuk masyarakat). Berbeda dengan wartawan surat kabar yang hanya menyampaikan sedikit informasi.
Blogger juga bisa jadi sasaran penjualan perusahaan atas produk-produk mereka. Secara tidak langsung, perusahaan mendapat keuntungan berlipat. Promosi mouth to mouth dan mendapatkan konsumen.

Lalu bagaimana bayarannya? Sebenarnya menjadi blogger itu sih hobi ya. Tapi perusahaan-perusahaan melihat perkembangan blogger kian pesat dan terbukti menguntungkan mereka. Beberapa perusahaan yang punya 'hati' sudah menyiapkan uang transport (sebut saja begitu) ditambah goodie bag yang di dalamnya juga beragam. Tak sedikit juga yang hanya memberi goodie bag atau hanya makan siang/makan malam. Bagi sebagian blogger tidak masalah karena datang ke acara sekadar untuk menambah ilmu dan teman. Tapi bagi sebagian orang, menjadi blogger itu pekerjaan utama.
Iya benar. Karena ada banyak perusahaan yang memanfaatkan keberadaan blogger untuk meramaikan event mereka, blogger pun lama-lama bukan hanya untuk hobi, tapi juga sebagai ladang pekerjaan. Sudah proses alamiah sih jika blogger punya standar khusus untuk harga tulisan mereka di blog. Apalagi untuk blogger senior yang punya pengaruh dan jumlah follower di media sosialnya menjulang. Mengapa begitu? Beberapa perusahaan lebih percaya menggunakan jasa blogger ketimbang pers. Selain lebih murah, informasi yang disampaikan blogger lebih kaya ketimbang dari media cetak atau media online.
Blogger makhluk alay medsos
Kamu tergolong pengguna Twitter? Sering melihat trending topik? Beberapa pelaku utama penyebab satu jenis hastag trending topik adalah blogger.
Jika kamu mengundang blogger jangan sakit hati bila melihat kelakuan blogger bermain ponsel saat acara berlangsung. Yang blogger lakukan adalah nge-twit, mencatat sekaligus membuat acara tersebut jadi trending topik. Jangan kaget juga jika kamu harus melihat status-status blogger banjir di timelinemu. Blogger benar-benar memaksimalkan media sosial sebagai sarana penyalur hobi.
Kalau kamu punya acara lalu ingin jadi trending topik, undang saja minimal 10 blogger. Istimewa bukan? Jempol blogger sudah fasih dengan tombol di layar.
Pernah lihat postingan blogger (termasuk saya) jika hadir dalam suatu acara? Selain alay, blogger juga banci kamera. Sederhana sih karena setiap datang ke acara, seringkali bertemu lagi dengan orang yang sama. Blogger ngehits suka diundang ke mana-mana. Wkwk.
Intinya sih jangan muak dengan postingan blogger. Jika terlampau banyak blogger membanjiri timelinemu, artinya jumlah temanmu di media sosial sedikit. Tambahlah teman atau jika memang sangat terganggu unfriend atau unfollow. Beres.
Blogger itu penyuka gratisan?
Poin ini saya yang ingin menggarisbawahi ya. Manusiawi banget memang jika blogger suka gratisan. Beberaoa orang yang bukan blogger suka sekali bercanda, "Kamu kan suka gratisan?" Saya akan balas jawab iya sih. Tapi ada beberapa orang yang justru menjadikan bahan tertawaan di atas sebagai olokan. Kemudian orang yang agak sinis itu menjadi orang nomor satu kalau ada traktiran atau apalah. Kan kesel. Hahaha..  Enggak sih. Gak kesel-kesel amat.
Jadi kronologisnya begini. Blogger datang ke acara itu jelas naik kendaraan. Belum lagi jika acaranya pagi dan lokasinya jauh. Kebayang Jakarta ribetnya bagaimana. Jika tempat tinggalnya di Jakarta Timur tapi lokasi acara di Jakarta Barat,  perjuangannya itu...  coba deh rasakan sehari dua hari jadi blogger. Hitung juga uang transport yang dikeluarkan selama perjalanan pulang pergi. Belum lagi harus nge-twiit dan usai acara nulis. Butuh kuota internet kan? Jika kamu bilang itu tidak seberapa, cobalah berpikir ulang. Bahkan kadang blogger tidak dapat apa-apa usai acara, diabaikan panitia karena dianggap hanya blogger, atau beberapa deret perlakuan lain. Hahaha...  Ini kok malah curhat.
Ya gitu. Poinnya sih begini. Kalau blogger dapat kaos, mug, atau mungkin voucher jalan-jalan ke Bali satu tahun. Itu sih wajar. Dengan pakai kaos dari acara tersebut, artinya blogger juga membantu promosi kegiatan mereka. Anggap saja iklan berjalan. Jadi blogger memang penyuka gratisan dan bukankah semua orang juga suka?
Blogger bertabur berkah
Hadiah? Siapa yang tidak suka dapat hadiah? Ini serius. Banyak sekali informasi lomba blog di berbagai media. Ada banyak hadiah yang bisa blogger dapatkan juga pada saat datang ke acara. Gambling juga sih, tapi beberapa kali saya beruntung lo. Pernah dapat ipad, tongsis, voucher belanja, souvenir, pulsa, dan apa lagi ya? Lupa.
Tapi memang begitu. Blogger selalu dapat kejutan-kejutan. Ada beberapa blogger yang memang sudah langganan menang live tweet terbanyak. Hadiahnya smartphone, voucher belanja, dan lain-lain. Tak jarang juga blogger diundang sebuah instansi dan menginap di hotel berbintang. Atau juga boleh memesan makanan apapun di sebuah restoran untuk direview, atau jalan-jalan gratis. Percaya atau tidak, cobalah buktikan sendiri. Jadilah blogger...  Entah itu blogger random...  Blogger traveller...  Blogger food hunter...  Fashion blogger...  Tergantung pilihanmu dan uang yang akan datang sendiri jika kamu sudah dipercaya oleh perusahaan tertentu.
Jika ditelisik lebih dalam, menjadi blogger itu seru. Banyak juga yang bisa diceritakan. Beberapa teman saya yang lebih lama jadi blogger pasti punya bergudang-gudang cerita untuk dibagikan. Kalau saya sih... bahagia jadi blogger. (Uwan Urwan)

17 comments:

prana ningrum said...

profesinya blogger ya?

Mas Edy Masrur said...

Saya suka poin "tanpa dibayar pun blogger sudah gatal ingin menulis". Bener-bener sudah mendarah daging ya, Mas.

Evi Indrawanto said...

Bener banget saat ini peluang untuk blogger sebagai endorser terbuka lebar. Memang ada beberapa pihak yang sinis Dengan mengatakan ini itu tentang blogger. Yang suka gratisan lah dan pengejar gudibek lah. Tapi menurut saya asal blogger profesional untuk menekuni profesinya abaikan saja yang sini-sini tersebut. Andai saja semua tahu bahwa mengelola sebuah atau 2 Blok itu membutuhkan waktu dan meminta pengorbanan yang tak sedikit baik dari sisi materi maupun emosi.


Terus semangat ngeblog Mas.

Normas Andi said...

Duh, kalo saya mah ngeblog cuma iseng2 aja sambil nyari temen2 baru.. hehehe...
salam kenal mas..

yofangga said...

Kalo saya ngeblognya masih sekadar suka mas, belum dijadikan pekerjaan
hehehe
lah hobi aja ngupdatenya sering bolos, apalagi kerja
ga kuaaat :D

uwanurwan said...

yes kak

uwanurwan said...

haha bener bener Mas.. kalo udah jiwanya suka nulis.. rasanya pengen nulis apaa aja.....

uwanurwan said...

bener kak evi.. yang penting fokus sama tujuan kita aja ya.... drpd mikirin orang lain yang nytinyir ini itu... bikin capek aja... wkwk

uwanurwan said...

bener kak... dunia blogger membuka kesempatan buat nambah banyak temen dari berbagai belahan dunia.... seneng dah jadi blogger...

uwanurwan said...

wkwkwk.. santai kak.. yang penting masih ada apdetan setiap bulan.... g usah ngoyo juga sih,, ehhe.. semangatt

Novarina DW said...

Aku juga mulai suka jadi blogger. Ngeblog itu asyik. Suka-suka aku mau nulis apa aja. Kalo dapat job dari ngeblog, anggap aja bonus dari Allah. Ya nggak? :)

Dwi Wahyudi said...

Sepaket dengan pendapatnya Bang Bro, anggap jak apa yang didapat sekarang merupakan bonus dari sebuah konsistensi. :-)

Matius Teguh Nugroho said...

Jujur, saya agak lemah kalo disuruh live report sepanjang acara. Rasanya pengen lebih menikmati acara dan menulis kemudian hehe.

uwanurwan said...

bener banget... ngeblog mah ngeblog aja sik.. kalo yang ada gajinya mah itu bonus... hehe.. biar nulis g terbebani ya kak...

uwanurwan said...

bener kak... disyukuri aja ya kak.... hehe

uwanurwan said...

sebenernya sama sih kak... tapi lama2 jadi terbiasa main hape sambil live twit.... wkwkwk...

Dee - HDR said...

Yang pasti dengan nge-blog jadi nambah teman :)