Monas, Saksi Bisu Parade Mini



     Waktu menunjukkan pukul 11.00 WIB. Langit tanggal 10 Januari 2015 biru cerah, debur awan bertabur dalam ronanya, udara mengalir deras, kanopi Samanea saman dan beberapa spesies lain menabur oksigen, sumber kesejukan. Aku baru tiba di pintu Monas, entah pintu yang keberapa. Hiruk-pikuk beragam jenis manusia lalu-lalang meramaikan ikon ibukota.
Birunya langit Monas

     Rusa-rusa di kandangnya sedang menikmati pemandangan manusia dengan beragam warna pakaian. Mereka berteduh, menyesap kesejukan yang tersiram nikmat untuk paru-paru mereka. Aku pun merasakan hal yang sama. Kulihat beberapa orang sedang berlomba menuju titik tengah monumen bersejarah itu. Beberapa juga menggelar alas untuk bertamasya bersama kerabat. Meski tampak riuh, keringat menelusup melalui pori-pori kain merah yang saya sematkan di badan. Air saya teguk untuk mengendalikan dahaga sehabis berjalan cukup jauh karena memberhentikan kopaja tidak pada titik semestinya. Roti pun lahap dilumat lidah.
     Tiba-tiba, seorang pria berusia 20an melambaikan tangan. Saya langsung tersadar dan membalas lambaiannya. Ia lalu menuntun saya ke tempat beberapa orang berpakaian merah dan biru menunggu. Baru delapan anggota grup kepenulisan PEDAS yang dipertemukan, sisanya kami harus mencari mereka.
     Berdasarkan kesepakatan beberapa minggu sebelumnya, kami semestinya berkumpul di Pelataran Monas. Sejenak saya melihat Gurun Sahara terbentang dan merasakan teriknya sampai ke titik pertemuan itu. Beruntunglah rencana berubah. Para tetua PEDAS tampaknya merasakan kepedihan yang sama. Titik pertemuan beralih. Setelah delapan orang menyusuri petunjuk, ternyata jarak kami hanya sekitar 500 m.

Puisi berkelompok
     Kegiatan kami diawali isama (istirahat, salat, dan makan). Saya dan rekan menikmati hidangan di bawah rerimbunan pohon-pohon, mengilhami bersimpuh kepada Sang Pencipta di alam terbuka, dan bercanda saat semilir udara mengalir. (Mbak) Elisa Koraag, pendiri PEDAS, kemudian menyampaikan maklumat, “Buat kelompok 2—3 orang dan bacakan puisi yang disediakan dengan intonasi, ekspresi, dan gaya sesuai kreativitas masing-masing!”
     Sigap saya dan teman-teman merekrut seorang dan memilih sebuah puisi. Setelah itu, kami diberi waktu 10—15 menit untuk latihan kilat. Saya dan teman setim memilih area berumput. Pepohonan anggota famili Arecaceae berderet memanjang dan sebagian kanopinya melindungi kami dari terik siang. Waktu latihan berakhir, setiap kelompok mulai unjuk suara. Saya tidak percaya saat itu, saya dan teman-teman menyuarakan puisi di alam terbuka saat semua orang menikmati liburan akhir pekan.
     Hah, saya takjub. Dalam keadaan tidak hening pun, alunan-alunan indah penyair ternama melesat bak elang. Sat… set.. sat…. Rasanya kata-kata yang mereka ucapkan menusuk jantung. Beberapa teman melakukan dengan baik tugas mereka. Dengan suara lantang plus percaya diri mampu membawa kata per kata bermakna, riuh dan dada saya bergelora.
      Tentu saja, kegiatan kecil kami menarik perhatian pengunjung lain. Sempat beberapa warga asing pun tersedot menyaksikan kesaktian sulap lidah kami. Begitu pun saat giliran saya tiba. Oh, saya seperti dilempar batu. Padahal saya mengira telah berteriak, tetapi memang telinga sering menipu. Tipuan yang menyesakkan.
       Setiap kelompok yang tampil mendapatkan komentar dari kelompok lain, termasuk kelompok saya. Entahlah, walaupun saya masih suka begidik menatap banyak mata, keinginan untuk membacakan untaian kata dan imajinasi tetap tinggi. Seolah keinginan itu sudah menjadi candu. Dapat dipastikan, saya akan menyesal seumur hidup jika tak melakukannya.

Bermain kereta api
     Ini kali ketiga saya berkumpul bersama teman-teman PEDAS. Meski tergolong baru, mereka seolah tak memberi jarak kepada manusia-manusia lain yang menyelusup ke dalam kelompok itu. Kami tertawa renyah, bercanda ringan, berbagi kemanfaatan, dan berbagi keluh kesah. Gambaran ini sangat jauh dari gambaran individualisme ibukota.
     Entahlah, ide datang dari mana, kami bermain kereta-keretaan sambil bernyanyi. Pengunjung lain yang menggelar tikar di sekitar, melihat, menertawakan, dan mungkin mereka juga ingin bergabung. Haha…  
Berfoto bersama pemenang games (dokumen: PEDAS)
     Permainan itu diselingi bermain kalimat, pantun, sampai menyambung kata. Percaya tidak, games yang saya mainkan adalah kombinasi aneh dari beberapa permainan. Yang kalah dalam games tereliminasi sampai didapatkan tujuh orang yang tersisa. Ketujuh orang itulah yang berhak mendapatkan hadiah spesial dan saya termasuk di dalamnya.

Puisi tunggal
     Sore menuai, langit masih biru bersih. Suasana makin riang meski cukup melelahkan. Mbak Elisa mengumumkan babak terakhir kegiatan itu. “Bacakan puisi secara individu yang telah kalian siapkan!” katanya. Saya telah menyiapkan satu judul puisi karya Afrizal Malna, favorit saya. Puisi itu sudah saya siapkan jauh-jauh hari dan saya sempat merekamnya dan mengunduhnya di soundcloud. Jadi, saya juga sudah menghapalkannya sejak saya masih belum ada di Jakarta. Belum cukup hapal sih, tapi minimal 70% saya bisa membacanya tanpa mengintip.
     Saya terheran-heran dengan teman-teman, sampai serore itu, mereka masih memiliki energi untuk berteriak lantang. Teman-teman membacakan puisi yang mereka siapkan dengan baik. Saya sangat cemburu. Untuk itu saya harus mencuri banyak keberanian mereka. Hihi… Yang jelas, anggap saja saya sukses membacanya.  
Mbak Elisa Koraag pun unjuk gigi

     Sore beranjak tetapi langit makin membiru. Awan-awan membentuk komunitas-komunitas sendiri. Tugu berujung logam mulia makin mencolok kelihatannya. Pembacaan puisi tunggal masih bergulir. Boneka Marsha dan ondel-ondel seliweran. Salah satu boneka Marsha sukarela menjadi model pembacaan puisi saat itu. Sore dan lelah yang terasa tiba-tiba lenyap. Kelakuan Marsha membuat terpingkal padahal puisi yang dibacakan rekan saat itu tidak bertema lelucon. Sungguh luar biasa, rekan saya tak terpengaruh. Ia tetap konsisten, menghayati setiap kata yang muncul di atas kertas putih yang ia genggam. Pembacaan berakhir dan ditutup dengan penyerahan hadiah kepada pembaca terbaik. Tentu saja bukan saya pemenangnya. Hehe…
Personel pria anak PEDAS
Berpose begitu kegiatan usai (dokumen: PEDAS)

     Parade puisi berakhir dengan mencuatnya kamera dari berbagai kantong ke permukaan udara. Tandanya semua orang berebut masuk ke dalam satu layar kotak berulang kali. Sebelum benar-benar petang, sesi mengabadikan momen tampak mengasyikkan. Yah, kelelahan terbayar sudah. Meski kekurangan di berbagai sisi timbul, itu tak mengurangi renyahnya tawa yang diedarkan kepada langit Monas senja itu. (Uwan Urwan)

4 comments:

novia arie said...

Kebersamaan itu indah... Karna kita satu

Sian said...

Games aneh? Jitak nih!

uwanurwan said...

:)

uwanurwan said...

Ups.... si empunya datang.. hehehe... :p