Tiga Alasan Kenapa Minum Jamu Bikin Beruntung


          Ceritanya nih, lu dah sepenuh usaha buat jadi orang yang kaya, tampan, rupawan, disukai banyak orang, humoris, sering menang undian, dan cerdas. Tapi ternyata kenyataan berkata laen, ternyata lu ancur banget. Dan lu berpikir bahwa hidup lu apes banget. Yah, kawan, ini saat minum jamu. Hah, minum jamu? Loh kok bisa? Apa hubungannya? Ini dia alasan! 

1.  Lu Jadi Anak Baik  
      Yah, lu tau sendiri jamu itu warisan budaya bangsa, kalo lu mulai konsumsi jamu berarti lu ikut berpartisipasi  dalam pelestarian budaya. Berarti minimal lu udah jadi orang yang lebih baik. Dikit. Dan orang baik disayang Tuhan. Lu masi ngerasa gak disayang Tuhan? Ckckckc, sungguh durhaka! Yah, at least, kalo lu jadi baik, orang lain bakalan sayang ma lu juga. Kalo orang lain sayang lu, paling gak (kalo gak kelupaan) doain lu yang baik-baik. Nah dengan doa itulah, peluang lu buat lebih beruntung akan semakin besar. Hmm…Yah gtu deh pokoknya. Apa lu bilang gak nyambung? Masak sih? Nyambung kok!
2.      2.   Kamu Tambah Rupawan
     Pernah denger kalo khasiat jamu memuluskan kulit, mencegah jerawat, menyegarkan badan, dan melancarkan buang air besar. Sumpah, bro, Itu bener! Itu berarti kalo lu minum jamu metabolisme lu bakal lebih baik. Kalo metabolisme tubuh lu lebih baik, berarti lu bakalan lebih sehat. Kalo lu lebih sehat, wajah lu bakalan lebih bersinar dan (sedikit banget) lebih rupawan. Dan berdasarkan artikel penelitian yang pernah gueh baca, orang rupawan lebih mudah dapet kerja. Tuh kan, orang HRD yang lulusan psikologi aja demen orang cakep, apalagi orang awam yang gak pernah belajar filosofi hidup? Tuh kan, berarti paling tidak, lu udah memperbesar peluangmu untuk disukai orang lain dan bakalan lebih beruntung!
3.       3. Membuat Kepribadian lebih Terbuka
     Di jaman yang semua serba instan dan modern, ternyata lu masi bersedia melakukan hal yang konvensional. Ini menunjukkan lu adalah orang yang terbuka, Bro!  Loh kok terbuka? Ya iyalah, di saat orang lain sibuk cari penemuan baru, lu masi welcome gitu dgn penemuan yang lama. Di saat semua hal minta penjelasan secara teoritis, lu masi mau terbuka dengan hal empiris. Itu menunjukkan bahwa lu membuat diri lu menjadi lebih terbuka terhadap segala sesuatu. Dan berdasarkan artikel penelitian yang pernah gueh baca, orang yang terbuka itu hidupnya lebih beruntung. Kenapa? Karena sifat welcome mereka terhadap segala kemungkinan itu tadi! Tuh kan? Lu jadi lebih beruntung kan?
          Sudah? Sudah minum jamu? Sudah merasa beruntung? Masi belom jugaaa???? Astaga, berarti tingkat keapesan lu parah banget ya? Ckckckc…kasian…. Udah deh terima nasib aja kalo lu mank apes. (Diandra Kirana/Foto-foto: Uwan Urwan)

No comments:

Instagram