AJAIB SI ALAM

December 01, 2013



 Pekerjaan saya jalan-jalan? Rasanya kurang tepat. Sebenarnya saya lebih suka melepaskan ketegangan dengan berjalan kaki (nah lo apa maksudnya itu?). Walaupun jarang terjadi, di sela-sela waktu luang saya perlu menyempatkan diri pergi ke suatu tempat unik. Seperti perjalanan saya beberapa waktu lalu mengunjungi Taman Burung di Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Jakarta Timur. 
Saya menemukan beberapa hal menarik. Mungkin karena pertama kali melihat hewan-hewan dalam jarak dekat sementara hewan itu tidak terusik dengan kedatangan saya. Saya menduga mereka muak melihat manusia atau bosan lebih tepatnya. Hewan pilihan pertama jatuh pada pelikan Pelecanus crispus.  Dengan mata kuning ditimpa bulatan hitam dan paruh panjang hingga separuh ukuran panjang badannya, ia seolah patung mati. Beberapa anggota badannya tak bergerak saat saya mendekat dan mengamati. Saya membayangkan jika pelikan itu manusia, raut wajahnya pasti datar tanpa ekspresi. Saya mendadak diliputi perasaan ngeri. Yang ia lakukan hanya menatap saya lekat. Beberapa detik kemudian pelikan itu bergerak dan itu membuat saya lega.



                                            


Keunikan lain bebek cokelat sedang asyik merumput. Saya menduga dia berjenis kelamin betina. Dia terlihat cantik (Hah, itu hanya asumsi konyol. Jangan terpengaruh!). Saat saya mengambil gambar dalam jarak sekitar 2 m anggota burung-burungan itu menyadari itu. Lalu ia berbalik dan berjalan ke arah kolam. Sebelum ia berenang untuk bersembunyi di bawah jembatan kecil, ia tampak memperhatikan saya  dengan mata menyelidik. Mungkin dia pernah mendapatkan pengalaman tidak baik dengan manusia. Untuk itu dia lebih memilih untuk kabur dari pandangan mata saya.
Hewan berikutnya jatuh pada angsa hitam Cygnus atratus. Paruhnya berwarna merah layaknya wanita berlipstik. Nama bekennya sih black swan. Saya rasa semua itik-itik itu berjenis kelamin betina (lagi-lagi ini dugaan tanpa riset). Lehernya panjang dan uniknya ia berenang bersama rekan. Arah ia mengayunkan tubuh sama. Saya jadi ingat kegiatan gerak jalan yang selalu ada di setiap bulan Agustus di kota saya. Semua peserta berlomba-lomba berjalan rapi dengan gerakan sama hingga berkilo-kilo meter. Waktu saya kelas 5 Sekolah Dasar, saya dan teman-teman meraih peringkat kedua gerak jalan terbaik. Setelahnya, saya hanya ikut gerak jalan 2 kali. Dan tidak pernah meraih juara kembali. Hikmahnya lagi, seorang pemenang belum tentu akan menang lagi saat bersaing di waktu berbeda.







Di lokasi lain saya menemukan tikus sedang mengerat jagung. Walau berat, saya harus mengatakan ini. Perilaku tikus itu tak pantas ditiru. Dia mencuri makanan milik burung. Naluri alamnya kelihatannya bekerja dengan sempurna. Itu juga membuktikan bahwa tikus mampu memanjat tiang. Untung saja hanya makanan burung, jika makanan saya yang dicuri tentu saya akan memenggalnya jika ketahuan. Hehe...




Waktu itu saya agak terburu—buru. Harap mahfum, saat itu tepat hari Jum’at menjelang adzan dan langit mendung. Hingga saya belum sempat mengitari seluruh lokasi Taman Burung. Tapi, suatu saat saya akan kembali lagi. Saat berjalan saya menemukan burung merak sedang berjalan-jalan di kandang. Untuk yang satu ini, semua orang juga mahfum jika keelokannya patut diacungi jempol. Walaupun berkali-kali saya melihat langsung burung itu baik di Jawa Timur maupun di lokasi itu, saya masih takjub. Dan tampaknya (semoga ingatan saya tidak buruk), yang saya temui itu yang paling cantik. Bulunya masih utuh dan saya sengaja mengambil gambar sebagian ekornya. Cantik bukan? Padu padan warna biru cerah dengan hijau gelap ternyata menimbulkan kesan mahal.
Burung ini justru letak seninya pada badan. Menurut saya, kebanyakan orang lebih memuji mahkota di kepalanya yang bentuknya mirip bunga lamtoro atau bunga putri malu. Itu hanya dugaan saya, jadi jangan terjebak karena belum ada riset mengenai hal itu. Pertama kali melihat burung itu (tolong beritahu saya apa nama burung itu? huhu) saya terpikat polesan bulu putih sembur abu-abu kemudian gradasinya berubah gelap. Di bagian akhir terdapat batas antara hitam dan putih. Waktu itu saya kagum dengan lukisan alami di tubuhnya. Polesan seperti itu banyak saya temui di lukisan orang terkenal bukan pada tubuh hewan. Tapi kali ini tidak. Justru lukisan itu hidup. Saya sekaligus terhenyak dan bersyukur. Kemudian saya sadar bahwa manusia yang meniru ciptaan Tuhan. Lukisan-lukisan yang saya temui ternyata hasil copy—paste—sunting+imajinasi. Saya termasuk pelakunya juga.



Belum pernah ke TMII? Datanglah, karena Anda tidak hanya akan menemui rumah-rumah adat atau berbagai jenis burung, namun lebih banyak hal lagi. Sebaiknya Anda membawa kendaraan sendiri karena tidak memungkinkan berjalan kaki (mungkin juga sih kalau hanya ingin pergi ke beberapa titik). Jika ingin berjalan kaki 100-ribu langkah sih silahkan. Tapi jangan khawatir, ada tempat menyewa sepeda kok. Saya juga belum tahu banyak hal, jadi sebelum berkunjung, hubungi pihak TMII untuk mendapatkan informasi lebih jelas. Kalau perlu tentukan spot-spot prioritas yang ingin Anda kunjungi. Siapkan juga uang lebih jika ingin masuk ke Taman Burung, atau lokasi lain karena akan ada tiket masuk kunjungan ke lokasi-lokasi tertentu. (Uwan Urwan)

You Might Also Like

0 komentar

Sangat senang kalau kamu berkenan meninggalkan komentar di sini. Kamu jaga kesehatan ya. 💪

Instagram