Terjebak di Lokasi Kacilik Berada

October 14, 2013



Pada akhir Juli 2013 saya mendapatkan tugas berkeliling ke Jawa Timur. Salah satu lokasi yang saya datangi yaitu Blitar, Jawa Timur. Lokasinya terpencil dan dekat dengan perbatasan Kediri—Blitar. Waktu itu saya diantar oleh orang yang berbaik hati menemui rekan (sebut saja begitu). Hari itu saya menemui beberapa orang di Kediri dan terakhir di Blitar. Kebetulan, rekan saya tidak bisa mengantar hingga ke jalan raya. Ia menyarankan untuk meminta bantuan orang untuk mengantar (menjadi tukang ojek dadakan).
Saya gengsi. Tentu saja, dengan pekerjaan saya sebagai tukang jalan-jalan tidak mungkin saya meminta tolong orang yang tidak dikenal untuk mengantar. Dan memang benar, tidak ada seorang pun yang bisa saya temui saat itu. Apalagi dua jam lagi matahari akan tenggelam. Saya hanya bisa menggigit bibir. Dengan getir, saya putuskan berjalan kaki saja berbekal kamera ‘keren’ walaupun saya harus segera kembali ke Malang untuk melaksanakan tugas esokan harinya.
Saya melalui jalan beraspal yang si sisi kiri dan kanan tertanam rumah-rumah pedesaan dengan halaman superluas. Tak lama kemudian pematang sawah dengan padi terbentang luas dan tanaman sayur termasuk timun ikut mewarnai perjalanan saya. Sesekali saya bertanya kepada orang jika terdapat pertigaan atau perempatan.
“Lurus saja terus Mas, nanti pertigaan di depan itu belok kanan, dan lurus saja,” kata Ibu tua yang sedang mengumpulkan rumput untuk ternak.
Jalan yang terbentang di hadapan saya bukanlah jalan pendek. Jalan itu lurus dan saya tahu ujung jalan yang ditunjuk Ibu tua itu jaraknya sekitar 500 km. Baru saya akan belok ke kanan. Sambil mengelap keringat dan mengalungkan kamera dan menggendong beban di punggung, saya mulai mengeluh. Tapi bukan berarti saya menyerah begitu saja. Saya tidak ingin tidur di pinggir jalan Desa Candirejo, Kecamatan Ponggok, Kabupaten Blitar, Provinsi Jawa Timur.
Di satu titik saya berhenti dan tertegun melihat bangunan kuno berbahan batu bata merah di tengah hamparan lahan kosong. Candi, ya, itu sebuah candi. Namanya candi Kacilik. Candi itu tepat berdiri di tengah taman semigersang. Ia dipagari oleh kawat dan tidak begitu tinggi sehingga saya dapat dengan mudah menaiki dan masuk menjejakkan kaki di lokasi itu.


 Konon katanya, pintu masuk di sebelah kiri candi. Karena sudah dibangun rumah oleh warga pintu masuk dibuat kembali

Saya takjub dengan keberadaan candi itu. Tanpa pikir panjang saya sudah bisa menyimpulkan bahwa candi ini termasuk salah satu peninggalan Majapahit. Keheranan lain muncul saat saya tidak menemukan satu sampah anorganik di dalamnya. Jelas, orang-orang tampaknya jarang atau sama sekali tidak tertarik dengan candi kecil itu. Candi itu menghabiskan lahan seluas 6,8 m x 6,8 m. Di keempat sisinya terdapat relief ‘kepala drakula versi Indonesia’ (hehe... saya tidak tahu namanya. Saya kira itu jenis-jenis setan di masyarakat Hindu semacam leak).






Bagian atas (daerah atap), batu-batunya telah hampir rusak dan ditumbuhi tanaman liar. Saya berkeliling bangunan itu untuk mencari tahu beberapa hal dan saya menemukan satu pintu masuk di sisi kiri dengan 13 anaktangga. Jelas saya tidak ingin tinggal diam. Saya harus naik dan masuk ke dalam ruangan itu. Ruang candi itu hanya bisa memuat satu orang dan saya merasakan hal mistis di sana. Walaupun langsung berbatasan dengan sumber cahaya matahari sore, saya masih begidik. Untuk itu saya tidak berlama-lama.


Saya kurang mengerti untuk apa ruangan sekecil itu di zamannya. Saya menduga itu lokasi bertapa. Namun saya ragu karena umumnya lokasi bertapa itu tidak di daerah dekat dengan hiruk pikuk manusia. Apalagi, keberadaan bangunan itu di masanya pasti mencolok. Dugaan selanjutnya, ya mungkin sebagai lokasi beribadah dan meletakkan sesajen.
Saya merasa beruntung bisa menemukan candi ini. Ini adalah candi ketiga yang saya temui setelah candi Borobudur, candi di Probolinggo, Jawa Timur (saya lupa namanya), dan candi Kacilik. Setelah asyik berkeliling saya baru menyadari bahwa langit sudah mulai gelap. Artinya saya harus bergegas meninggalkan tempat itu untuk menemukan jalan bus antarkota.
Singkat cerita, tidak ada satu pun angkutan umum atau pangkalan ojek di daerah itu. Saya harus berjalan jauh hingga sekitar 5—6 km (kira-kira sejauh itu). Usai adzan magrib saya baru tiba di pertigaan yang menurut orang merupakan jalan yang dilalui bus antarkota. Dan memang beberapa kali saya melewatkan bus dengan tujuan terminal Blitar karena saya ragu apakah benar saya harus naik bus itu. Untung saja saya masih punya kepala dan mulut. Walaupun sedikit terlambat bertanya, setidaknya saya tidak melewatkan malam itu di negeri antah-berantah. Usai adzan Isya saya baru naik bus.
Pengalaman luar biasa dan hanya sedikit ilmu yang bisa diambil. Masih banyak yang belum saya dapatkan. (Hehe... mulai curhat). Akhir kata, saya tiba di penginapan di Malang saat lewat tengah malam. Perjalanan yang luar biasa. (Uwan Urwan)

You Might Also Like

4 komentar

  1. https://www.facebook.com/i2ngnaferryOctober 14, 2013 at 12:37 PM

    hahahaa.. kamu nyampe di ponggok kesasar? OMG.. itu lumayan deket dari rumahq di blitar pi.. kamu sih ga telfon.. kan aq bisa mnta tlong adekq/temenq di blitar buat jemput kamu... jadi pengen ngikik...
    tp hikmahnya bisa kmu bisa tau candi ni... :)

    ReplyDelete
  2. Iya? masak sih? Aku g tahu... Itu juga udah blank ing mau ngapa2in.. Pokoknya yang penting jalan aja ketemu kendaraan umum...

    ReplyDelete
  3. hehe, aku jd bayangin...pasti kaya orang ilang ^_^

    ReplyDelete

Sangat senang kalau kamu berkenan meninggalkan komentar di sini. Kamu jaga kesehatan ya. 💪

Instagram